Perbedaan in vivo dan in vitro, Pengertian dan persamaan

Jika Anda telah membaca studi medis, Anda mungkin telah melihat bahwa ada yang “in vivo ‘dan ada yang” in vitro. “Apa definisi dan perbedaan dari istilah-istilah ini, dan mengapa mereka penting untuk memahami penelitian medis?

Definisi In Vivo

Istilah in vivo mengacu pada tes medis, percobaan atau prosedur yang dilakukan pada (atau dalam) organisme hidup, seperti hewan laboratorium atau manusia.

Definisi In Vitro

Istilah in vitro, berbeda dengan in vivo, mengacu pada studi medis atau percobaan yang dilakukan di laboratorium dalam batas tabung reaksi atau cawan laboratorium.

Persamaan

Uji klinis atau studi medis dapat dilakukan secara in vivo atau in vitro. Pendekatan ini serupa karena keduanya dilakukan untuk membuat kemajuan dalam pengetahuan dan pengobatan penyakit dan penyakit kita serta memahami “kesehatan” dan fungsi tubuh yang normal.

Perbedaan

Meskipun ada kesamaan antara studi in vivo dan in vitro, dan keduanya penting untuk memahami tubuh manusia, ada banyak perbedaan penting dalam bagaimana studi ini dilakukan, bagaimana mereka dapat ditafsirkan, dan aplikasi praktis dari setiap penemuan yang terbuat.

Studi Medis In Vitro

Penelitian medis (seperti melihat kemampuan obat untuk mengobati kanker) sering kali pertama kali dilakukan secara in vitro — baik dalam tabung reaksi atau hidangan laboratorium. Contohnya adalah menumbuhkan sel kanker di piring di luar tubuh. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan sejumlah media berbeda yang memungkinkan para peneliti untuk menumbuhkan sel-sel ini secara independen dari tubuh.

Studi biasanya dilakukan in vitro terlebih dahulu karena alasan etis. Studi in vitro memungkinkan suatu zat dipelajari dengan aman, karena manusia atau hewan tidak mengalami efek samping atau toksisitas obat baru. Ini memungkinkan para peneliti untuk belajar sebanyak mungkin tentang obat sebelum memaparkan manusia pada efek potensial ini. Jika suatu obat kemoterapi, misalnya, tidak bekerja pada sel-sel kanker yang ditumbuhkan dalam sebuah cawan, maka tidaklah etis jika manusia menggunakan obat tersebut dan berisiko terhadap potensi toksisitas.

Penelitian in vitro penting karena memungkinkan pengembangan pengobatan baru yang lebih cepat — banyak obat dapat dipelajari pada satu waktu (dan mereka dapat dipelajari dalam sejumlah besar sampel sel) dan hanya obat yang tampaknya berkhasiat. studi manusia.

Tidak adanya biokinetik, dalam terminologi medis, adalah salah satu kelemahan signifikan dari studi in vitro. Kurangnya biokinetik, serta beberapa faktor lain, dapat membuatnya sangat sulit untuk memperkirakan hasil untuk apa yang mungkin diharapkan ketika obat digunakan secara in vivo.

Studi medis in Vivo

Berbeda dengan studi in vitro, studi in vivo diperlukan untuk melihat bagaimana tubuh secara keseluruhan akan merespon suatu zat tertentu. Dalam beberapa kasus studi in vitro suatu obat akan menjanjikan, tetapi studi in vivo berikutnya gagal menunjukkan kemanjuran (atau, di sisi lain, menemukan obat menjadi tidak aman) ketika digunakan dalam berbagai proses metabolisme yang terus berlangsung. di dalam tubuh.

Contoh bagaimana studi in vivo diperlukan untuk mengevaluasi obat adalah sehubungan dengan penyerapan obat dalam tubuh. Obat baru mungkin terlihat bekerja baik di piring, tetapi tidak di tubuh manusia. Bisa jadi obat itu tidak diserap ketika melewati perut, sehingga memiliki sedikit efek pada manusia. Dalam kasus lain, misalnya bahkan jika suatu obat diberikan secara intravena, bisa jadi obat tersebut diuraikan oleh tubuh melalui sejumlah reaksi yang terjadi terus menerus, dan oleh karena itu, obat tersebut tidak akan efektif bila digunakan secara langsung pada manusia.

Penting untuk dicatat bahwa sering kali penelitian in vivo pertama kali dilakukan pada hewan non-manusia seperti tikus. Studi-studi ini memungkinkan para peneliti kesempatan untuk melihat bagaimana obat bekerja di tengah proses tubuh lainnya. Namun tikus dan manusia memiliki perbedaan penting. Terkadang obat yang efektif pada tikus tidak akan efektif pada manusia (dan sebaliknya) karena perbedaan yang melekat pada spesies.

Sepatah Kata Dari Verywell

Ketika Anda melihat studi yang dilakukan untuk mengevaluasi perawatan kanker – atau perawatan lain – memeriksa untuk melihat jenis studi itu (in vivo vs in vitro) merupakan langkah pertama yang penting. Studi in vitro sangat penting dan meletakkan dasar untuk penelitian lebih lanjut, tetapi banyak dari studi ini menyatakan temuan yang menarik — tetapi tidak akan memengaruhi Anda sebagai individu untuk beberapa waktu ke depan. Sebaliknya, penelitian in vivo mengamati efek aktual pada suatu organisme — apakah itu hewan laboratorium atau manusia. Mungkin perlu waktu — jika penelitian ini adalah penelitian pada hewan — hingga obat atau prosedur itu dievaluasi pada manusia, tetapi ini selangkah lebih dekat untuk digunakan dalam kehidupan nyata.

Contoh: Obat kemoterapi baru untuk kanker paru-paru biasanya dipelajari secara in vitro sebelum mereka dipelajari secara in vivo dalam uji klinis pada manusia.

Perbedaan in vivo dan in vitro, Pengertian dan persamaan

Jika Anda telah membaca studi medis, Anda mungkin telah melihat bahwa ada yang "in vivo 'dan ada yang" in vitro. "Apa definisi dan perbedaan dari istilah-i

Editor's Rating:
5