Apa itu Branding Internal?

Internal branding adalah proses sebuah perusahaan mendidik, mengindoktrinasi, dan melatih karyawannya.

Branding internal adalah filosofi perusahaan yang berfokus pada membawa budaya inti, identitas, dan premis perusahaan kepada karyawannya serta konsumennya, dan biasanya berupaya menjadikan pekerja di semua tingkatan sebagai “duta” atau perwakilan sejati perusahaan dan cita-citanya.Kebanyakan orang akrab dengan branding eksternal, yang dapat mencakup hal-hal seperti logo, slogan, dan “rasa” umum dari suatu produk atau perusahaan.Elemen-unsur ini biasanya dirancang dengan hati-hati untuk bekerja sama untuk membantu pelanggan membuat asosiasi dan koneksi tertentu ketika datang ke produk atau layanan tertentu.Premisnya sama untuk branding internal, tetapi alih-alih ingin mengajaripelanggantentang perusahaan, tujuannya adalah membantukaryawanmemahami dan benar-benar menjalankan misi.Ini sering melibatkan beberapa tingkat pelatihan, tetapi juga mencakup banyak pendidikan berbasis budaya dan pembangunan tim.Dalam kebanyakan kasus, tujuannya adalah untuk menciptakan tempat kerja yang mencerminkan nilai-nilai perusahaan yang lebih besar, apakah itu terbukti bagi pelanggan atau tidak.

Keinginan Dasar

Biasanya cukup mudah untuk memahami mengapabrandingeksternalpenting bagi perusahaan.Semakin banyak pelanggan dapat mengidentifikasi dengan produk tertentu dan semakin setia mereka pada merek tertentu, semakin besar kemungkinan mereka untuk berbelanja atau membeli — dan sebagai hasilnya, keuntungan perusahaan biasanya akan semakin tinggi.Pencitraan merekinternalbisa lebih sulit untuk dikonseptualisasikan dan keuntungan langsungnya biasanya tidak begitu jelas, tetapi sebagian besar pakar bisnis setuju bahwa itu bisa sama pentingnya.Itu tujuan utamanya biasanya serupa juga.

Konsep intinya biasanya menciptakanbudaya perusahaanyang hidup dalam pesan dan janji yang dibuat kepada publik.Ketika strategi berhasil, perusahaan memperoleh kedalaman dan setidaknya beberapa tingkat integritas — idealnya, itu menjadi organisasi yang didorong oleh nilai-nilai tertentu, bukan hanya oleh keuntungan atau strategi penjualan.Ini penting karena beberapa alasan.

Membangun Kesadaran dan Loyalitas

Kepuasan dan retensi karyawan biasanya ada dalam daftar, yang merupakan salah satu tempat di mana perusahaan sering dapat melihat keuntungan langsung.Perusahaan dengan praktik branding yang kuat cenderung memiliki perputaran pekerja yang lebih rendah dankepuasan kerjakeseluruhan yang lebih tinggi.Karyawan yang bahagia yang memahami dan percaya pada misi inti di balik pekerjaan mereka sering kali berkinerja lebih baik;perusahaan juga mengeluarkan lebih sedikit dalam perekrutan dan pelatihan untuk mengisi slot kosong, yang dapat menambah keuntungan juga.

Selain itu, ketika karyawan merasa lebih terhubung dan bangga dengan perusahaan tempat mereka bekerja, mereka umumnya akan menyebarkan berita tersebut kepada orang lain.Karyawan yang loyal juga cenderung berkinerja jauh lebih baik dalam pekerjaan daripada mereka yang tidak merasa bangga dengan pekerjaan mereka atau yang tidak percaya pada pekerjaan yang dilakukan perusahaan mereka.

Penekanan pada Peran Karyawan

Daripada hanya memberi tahu karyawan tentang tujuan penjualan atau rencana pemasaran, praktik branding internal biasanya menekankan peran karyawan dalam kesuksesan perusahaan.Ketika sebuah perusahaan mampu menangkap misi dan motif bisnisnya dan berhasil menyampaikannya kepada karyawannya, hasilnya bisa signifikan.Pelanggan dapat memperoleh kepercayaan pada perusahaan dan, oleh karena itu, percaya bahwa kualitas, layanan, dan hasil dari pengalaman konsumen mereka akan selalu tepat sasaran, terlepas dari lokasi atau spesifikasi toko.

Misi dan Budaya Bersama

Area fokus tipikal melampaui dasar-dasar.Di sektor jasa, ini berarti bahwa mereka lebih dari sekadar seragam, salam, dan deskripsi pekerjaan setiap pekerja, dan di kantor, mereka lebih dari sekadar persyaratan sederhana tentang politik dan kebijakan kantor.Strategi biasanya mencoba untuk berbagi misi dan budaya perusahaan dengan karyawan sehingga mereka, pada gilirannya, dapat menyelaraskan upaya kerja mereka.

Pentingnya Proses Berkelanjutan

Praktik branding berbasis internal telah menghadapi beberapa kritik, dan tergantung pada bagaimana hal itu disajikan, kadang-kadang bisa terasa menarik perhatian dan basi.Jika pendekatan pelatihan dan branding tampaknya didasarkan pada slogan atau tujuan produksi, kemungkinan tidak akan memenuhi tujuannya.Namun, banyak pakar bisnis percaya bahwa branding internal yang dilakukan dengan baik dapat meningkatkan kepuasan karyawan dan, pada gilirannya, kesuksesan perusahaan.Pendekatan yang paling sukses biasanya didasarkan pada umur panjang, dan memiliki pandangan ke masa depan;mereka mungkin mulai dengan sesuatu seperti hari pelatihan, tetapi dalam banyak kasus pesan yang diajarkan dimaksudkan untuk menjadi bagian budaya jangka panjang, bukan hanya pengingat atau infus sesekali.Para pemimpin perusahaan biasanya perlu mencari cara untuk secara tidak mencolok menekankan dan mengajarkan konsep inti secara terus-menerus dalam berbagai pengaturan, dan harus mengharapkan proses tersebut memakan waktu untuk berakar.

Updated: 13/05/2024 — 07:05