Apa itu Konsep Landak?

Dalam keadaan ekonomi yang buruk, perusahaan yang hanya membuat sepeda motor dengan harga terjangkau akan bertahan sementara perusahaan yang membuat sepeda motor mewah dan ATV bisa gagal.

Konsep landak adalahstrategikepemimpinan perusahaanyang digariskan dalam buku Jim Collins tahun 2001,Good to Great.Konsepnya diambil dari puisi Yunani di mana rubah licik mencoba dan terus-menerus gagal memakan landak yang selalu bisa menggelinding menjadi bola pada saat-saat penting.Collins berspekulasi bahwa jika perusahaan lebih seperti landak — yaitu, berfokus pada satu hal dan melakukannya dengan baik — semua kelicikan dan kecemerlangan di luar sana tidak akan menjadi ancaman bagi kesuksesan.

Asal-usul Kuno

Landak sederhana selalu bisa berguling menjadi bola defensif ketika diserang oleh rubah yang licik.

Kisah landak dan rubah berasal dari puisi Yunani kuno yang diyakini ditulis oleh Archilochus.Di dalamnya, seekor rubah yang licik dan brilian menangkap kerumitan hutan di sekitarnya.Dia memutuskan untuk memakan landak, dan menghabiskan berjam-jam merencanakan serangan yang sempurna.

Sementara itu, landak, yang digambarkan sederhana dan agak lusuh, menjalankan bisnisnya tanpa sadar.Ketika rubah menyergap, landak menggulung dirinya menjadi bola berduri yang tidak bisa ditembus.Tidak terpengaruh, rubah terus menyusun strategi ulang, tetapi polanya berulang.”Rubah tahu banyak hal, tapi landak tahu satu hal besar,” puisi itu menyimpulkan.

Filsuf dan ahli teori sosial Inggris Isaiah Berlin memperluas gagasan penutup ini dalam sebuah esai tahun 1953 berjudul “ Hedgehog and the Fox.”Berlin menggunakan puisi itu untuk membagi para pemikir dan filsuf dunia menjadi dua kelompok, landak dan rubah.”Konsep landak” Collins adalah penerapan perbedaan ini pada dunia usaha.

Bagaimana Mengidentifikasi Konsep Landak

Menurut Collins, para pemimpin terbaik dan ahli strategi perusahaan mencapai kesuksesan karena mereka telah mengidentifikasi konsep landak unik perusahaan mereka.Mengidentifikasi konsep seperti itu dimulai dengan tiga penilaian terpisah.Pertama, para pemimpin harus bertanya pada diri sendiri apa yang sangat disukai perusahaan.Ini mungkinlayanan pelanggan, atau menjual produk tertentu.Selanjutnya, harus ada penilaian yang jujur ‚Äč‚Äčtentang apa yang secara realistis dapat dan tidak dapat dilakukan perusahaan untuk menjadi yang terbaik di dunia.Akhirnya, perlu ada penentuan apa yang mendorong “mesin ekonomi” korporasi — yaitu, identifikasi struktur laba yang relevan dan di mana akarnya.

Konsep landak adalah di mana ketiga penilaian ini tumpang tindih.”Satu hal besar” perusahaan dapat ditemukan di persimpangan, kata Collins.Para pemimpin bisnis yang mengikuti konsep tersebut akan mencurahkan sumber daya dan energi untuk mengejar satu hal itu dan melakukannya dengan baik, daripada mencari-cari strategi dan solusi baru.

Pentingnya Konsistensi yang Menyeluruh

Salah satu manfaat terbesar dari konsep landak dalam tindakan adalah konsistensinya.Perusahaan yang mengabdikan diri pada satu tujuan dan terus-menerus default pada kekuatan mereka yang diketahui pada saat krisis seringkali lebih siap untuk mengatasi masalah yang sulit daripada perusahaan dengan banyak visi yang bersaing.Meskipun konsep tersebut tentu saja tidak menjamin kesuksesan bisnis, konsep ini telah memperoleh banyak kredibilitas sebagai caral yang dapat diterapkan.

Nilai untuk Individu

Konsep landak juga dapat bermanfaat bagi individu.Orang-orang yang tidak yakin dengan langkah hidup mereka selanjutnya atau yang sedang mencari cara untuk memaksimalkan keefektifannya sering kali dilayani dengan baik dengan mengidentifikasi “landak” pribadi mereka sendiri.