Bagaimana Cara Tubuh Menghilangkan Sel Mati ?

Tubuh manusia memiliki cara dalam menghilangkan sel mati, dan akan dijelaskan dalam artikel singkat berikut ini. Tubuh manusia adalah sistem rumit yang beroperasi seperti kota mandiri. Beberapa organ menghasilkan sel-sel baru, yang lain menggunakan sel untuk melakukan pekerjaan mereka, dan akhirnya sel-sel pemulung tertentu tiba untuk mengeluarkan sel-sel mati dari sistem. Dalam kasus tubuh manusia, pemulung ini adalah sel darah putih khusus yang disebut makrofag.

Makrofag membuang sel-sel mati pada dasarnya dengan memakannya, yang membantu menjelaskan mengapa kata makrofag berarti “pemakan besar” dalam bahasa Yunani. Ketika sel-sel kulit luar mati, ada sejumlah metode mekanis dan kimia yang digunakan untuk mengelupasnya. Exfoliants dan scrub brush sering digunakan untuk mengangkat sel-sel mati dan mendorong pergantian sel baru.

Tetapi sel-sel mati dalam tubuh manusia tidak begitu mudah diangkat. Mereka menjalani proses eliminasi yang jauh lebih rumit, yang tidak selalu seefisien atau selengkap yang diharapkan. Sel hidup menjadi sel mati melalui dua proses berbeda. Banyak sel tubuh diprogram untuk mati pada waktu yang ditentukan, melalui proses yang disebut apoptosis. Sel darah merah, misalnya, diprogram untuk mati setelah 120 hari pelayanan. Sel-sel lain, seperti sel darah putih, dapat diprogram untuk mati karena kematian apoptosis setelah hanya beberapa hari.

Sel-sel mati ini dapat terus mengalir melalui aliran darah tubuh atau berkumpul di berbagai organ, tetapi mereka jelas tidak lagi berkontribusi pada sistem. Proses lain untuk membuat sel-sel mati disebut nekrosis. Kematian sel nekrotik biasanya terjadi setelah trauma atau infeksi atau syok lain pada sistem. Ketika sel menjadi nekrotik, mereka dapat diangkat melalui operasi atau intervensi medis lainnya, tetapi seringkali mereka memasuki aliran darah dengan cara yang sama seperti sel apoptik. Tubuh tidak dapat berfungsi dengan baik dengan melimpahnya sel-sel mati, jadi makrofag mengambil misi memecah kelebihannya.

Sel makrofag benar-benar dapat mendeteksi sel-sel mati melalui penciuman, seperti burung pemulung yang mendeteksi binatang mati. Kapan pun sel-sel mati mencapai bagian aliran darah yang dipatroli oleh makrofag, makrofag mengelilinginya dan mengubahnya menjadi komponen yang mudah dikeluarkan. Pada saat yang sama, makrofag menutupi sel-sel mati dengan zat yang dikenal sebagai antigen. Tindakan ini menandai sel untuk serangan lebih lanjut dari jenis sel lain dalam sistem kekebalan tubuh.

Idealnya, makrofag dan sel-T pembunuh harus membuat sel-sel mati dan penjajah asing tidak cukup berbahaya untuk masuk kembali ke aliran darah untuk dihilangkan. Namun, ketika makrofag menjadi kewalahan, mereka mungkin membiarkan beberapa sel mati melewati proses yang tidak diproses. DNA dari sel-sel itu dapat memicu reaksi inflamasi karena sel-sel mati bergabung dengan zat lain. Proses ini adalah dasar untuk banyak penyakit autoimun seperti penyakit Crohn atau lupus.

Memperkuat makrofag tubuh sering kali merupakan pengobatan yang direkomendasikan untuk penyakit autoimun dan bahkan beberapa bentuk kanker. Setelah makrofag dan komponen sistem kekebalan tubuh lainnya pada dasarnya telah mencerna sel-sel tubuh yang mati, sel-sel membuat jalan melalui aliran darah dan akhirnya ke pencernaan. sistem untuk disposisi akhir. Ini berarti bahwa limbah padat yang kita sebut tinja sebagian besar terdiri dari sel-sel mati yang dibuang oleh berbagai organ dan diproses untuk dieliminasi oleh makrofag.

Apa perbedaan sel hidup dengan sel mati?

Sel adalah struktural terkecil dan fungsional dari suatu makhluk hidup yang secara independen mampu melakukan metabolisme, reproduksi dan kegiatan kehidupan lainnya yang menunjang kelangsungan hidup sel itu sendiri. Sel hidup adalah sel yang masih memiliki peranan penting dalam metabolisme kehidupan dari mkhluk hidup, hal itu di tandai dengan adanya bagian-bagian protoplas dalam sel atau dengan adanya hasil metabolisme yang berupa bahan ergastik

Sel mati adalah sel yang sudah tidak memiliki peranan dalam proses kelangsungan kehidupan dan hanya berupa dinding sel atau dengan kata lain sel yang sudah tidak melakukan aktivitas metabolisme. Perbedaan sel hidup dengan sel mati adalah pada struktur dan aktifitas dari masing-masing sel tersebut. sel dikatakan sel hidup jika masih melakukan aktivitas metabolisme , jika sel sudah tdk melakukan aktivitas metabolisme maka sel itu dikatakan sel mati

Sel-sel kita memiliki dua cara utama kematian: apoptosis dan nekrosis. Cara yang paling umum untuk sel mati adalah dengan proses yang disebut apoptosis. Apoptosis adalah proses kematian sel yang dipicu oleh sel melalui kaskade kompleks sebagai respons terhadap stimulus. Kematian sel apoptosis adalah proses yang bermanfaat. Ini terlibat dalam pengaturan jumlah sel untuk jaringan tertentu. Ini terlibat dalam embriogenesis, misalnya menyingkirkan jaringan web di antara jari-jari kita. Apoptosis juga melindungi kita dari kanker, karena sel-sel dengan DNA yang rusak akan merasakan ini dan memulai proses kematian sel sehingga mereka tidak berevolusi menjadi tumor.

Sel Mati

Ketika sel mengalami apoptosis, nukleus sel, dan organel sel ditelan oleh membran. Vesikel yang terbentuk dengan cara ini disebut tubuh apoptosis. Selaput luar sel juga akan berkerut dan vesikel lipid membran akan terlepas darinya, dalam proses yang disebut “blebbing”. Karena itu, apoptosis adalah cara yang sangat “bersih” bagi sel untuk mati. Tidak ada isi sel yang bocor ke ruang ekstraseluler. Semua yang tersisa dari sel adalah tubuh apoptosis. Tubuh apoptosis kemudian dibersihkan oleh sistem kekebalan tubuh. Mereka adalah “potongan seukuran gigitan” untuk dimakan fagosit. Fagosit menelan tubuh apoptosis dan mendaur ulang isinya sebagai nutrisi.

Selain apoptosis, sel-sel juga bisa mati melalui nekrosis. Nekrosis terjadi ketika sel rusak berat atau di bawah tekanan berat. Misalnya, pecah di membran sel ketika Anda dipotong oleh pisau. Atau tiba-tiba menghentikan aliran darah ke sel pada penyakit jantung iskemik. Dalam keadaan ini, sel-sel tidak dapat memulai proses kompleks seperti apoptosis sebelum mati karena pecah pada membran mereka. Isi sel (protein, DNA, …) bocor ke ruang ekstraseluler.

Ini bisa menjadi masalah, karena sistem kekebalan tubuh kita tertarik pada ini dan akan memulai proses inflamasi. Peradangan membantu sistem kekebalan melindungi Anda dari apa pun yang menyebabkan sel-sel Anda tiba-tiba mati, misalnya bakteri patogen. Namun, pada beberapa penyakit di mana sel-sel menjalani nekrosis, respons peradangan tidak lebih berbahaya daripada baik.

Sebagai balasan untuk pertanyaan Anda; setiap sel yang mati di tubuh kita ditangani oleh sistem kekebalan tubuh. Sistem kekebalan tubuh kemudian merespons secara berbeda, tergantung pada apa yang menyebabkan sel mati. Jika sel mati dengan damai, isinya akan didaur ulang. Jika sel mati karena bakteri patogen yang menyerang, jaringan akan mulai membara untuk merawat bakteri tersebut.

Loading...