Jenis Asam Amino Esensial dan Non Esensial

Asam amino adalah senyawa organik yang mengandung setidaknya satu gugus amino (-NH2) dan gugus karboksi (-COOH). Dalam genom manusia, 20 asam amino diciptakan untuk membangun protein dan karenanya disebut proteinogen. Selain itu, ada sekitar 250 asam amino yang tidak membentuk protein. Ini digunakan untuk membentuk gula misalnya.

20 asam amino proteinogen juga disebut asam amino standar, yang dapat dibagi menjadi tiga kelompok: esensial, semi-esensial dan non-esensial.

Delapan asam amino sangat penting bagi manusia, karena tubuh tidak dapat memproduksinya sendiri, dan mereka harus dipasok secara eksternal. Ini adalah: isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triptofan, dan valin.

Arginin dan histidin membentuk kelompok yang disebut asam amino semi-esensial. Mereka harus dikonsumsi dalam makanan dalam kondisi tertentu.

Sepuluh asam amino non-esensial dapat diproduksi di dalam tubuh. Asam amino berikut termasuk dalam kategori ini: alanin, asparagin, asam aspartat, sistein, glutamin, asam glutamat, glisin, prolin, serin, dan tirosin.

Perlu dicatat bahwa pengelompokan ‘penting’ dan ‘tidak penting’ tidak berarti bahwa satu kelompok yang lebih penting adalah yang lain. Ini karena pembagian keduanya tidak menilai apakah tubuh memiliki cukup pasokan asam amino yang dipertanyakan. Kebutuhan protein dapat sangat berbeda dari orang ke orang. Jumlah asam amino semi-esensial dan non-esensial yang diproduksi oleh tubuh itu sendiri tergantung pada banyak faktor yang berbeda, seperti usia, tekanan mental dan / atau fisik atau situasi kesulitan. Ini menentukan berbagai kadar asam amino yang diperlukan untuk tetap bugar dan sehat.

Dari sudut pandang biokimia, asam amino proteinogen dapat dibedakan melalui strukturnya. Mereka datang dalam dua bentuk simetris: struktur L- dan D-. Struktur asam L-amino adalah satu-satunya yang alami bagi tubuh. Inilah sebabnya mengapa penting untuk diperhatikan ketika memilih asam amino tambahan yang dibutuhkan, mis. melalui suplemen makanan, bahwa bahan mengandung L-dan bukan bentuk asam amino D- atau DL- (campuran).

Asam Amino

Asam Amino

Kami yakin bahwa asam amino yang paling relevan untuk tubuh manusia adalah apa yang disebut asam amino proteinogen, khususnya asam L-amino. Keseimbangan yang cukup dari suplai vitamin B menentukan untuk asam amino memiliki efek yang optimal. Vitamin B tidak boleh dipisahkan dari kombinasi yang terjadi secara alami. Ini berarti mereka tidak boleh diambil secara individual, karena ini dapat berdampak negatif pada efeknya.

Jenis Asam amino nonesensial

Ini diproduksi secara alami oleh tubuh Anda dan tidak ada hubungannya dengan makanan yang Anda makan.

Contoh asam amino nonesensial:

  1. Alanine
  2. Asparagine
  3. Asam aspartat
  4. Asam glutamat

Jenis Asam amino esensial

Ini tidak dapat diproduksi oleh tubuh dan harus berasal dari makanan yang Anda makan. Jika Anda tidak makan makanan yang mengandung asam amino esensial, tubuh Anda tidak akan memilikinya.

Contoh asam amino esensial:

  1. Histidin
  2. Isoleusin
  3. Leusin
  4. Lisin
  5. Metionin
  6. Fenilalanin
  7. Threonine
  8. Triptofan
  9. Valine
Loading...