Niche (Ceruk): Pengertian, jenis, peranan contoh

Ekologi adalah studi tentang interaksi antara organisme dan lingkungannya, yang terdiri dari ekosistem. Tempat organisme hidup disebut habitat. Sebaliknya, ceruk ekologis adalah peran ekologis yang dimainkan organisme dalam habitatnya.

Pengertian

Beberapa cabang ekologi telah mengadopsi konsep ceruk ekologis.

Ceruk ekologis menggambarkan bagaimana suatu spesies berinteraksi dalam suatu ekosistem. Relung suatu spesies tergantung pada faktor biotik dan abiotik, yang memengaruhi kemampuan suatu spesies untuk bertahan hidup dan bertahan.

Faktor biotik yang memengaruhi ceruk spesies termasuk ketersediaan dan predator makanan. Faktor abiotik yang mempengaruhi ceruk ekologis meliputi suhu, karakteristik lanskap, unsur hara tanah, cahaya, dan faktor tidak hidup lainnya.

Contoh Niche ekologis adalah kumbang kotoran. Kumbang kotoran, seperti namanya, mengkonsumsi kotoran baik dalam bentuk larva maupun dewasa. Kumbang kotoran menyimpan bola kotoran di liang, dan betina bertelur di dalamnya.

Ini memungkinkan larva yang menetas akses langsung ke makanan. Kumbang kotoran ini pada gilirannya mempengaruhi lingkungan sekitarnya dengan mengaerasi tanah dan merelease nutrisi yang bermanfaat. Oleh karena itu, kumbang kotoran ini melakukan peran unik dalam lingkungannya.

Definisi Niche telah berubah sejak pertama kali diperkenalkan. Seorang ahli biologi lapangan bernama Joseph Grinnell mengambil konsep dasar ceruk dan mengembangkannya lebih lanjut, mengklaim bahwa ceruk membedakan antara spesies yang berbeda yang menempati ruang yang sama. Dengan kata lain, hanya satu spesies yang dapat memiliki ceruk tertentu. Ia dipengaruhi oleh distribusi spesies.

Jenis

Definisi relung ekologis Charles Elton berfokus pada peran suatu spesies, seperti peran trofiknya. Prinsipnya lebih menekankan pada kesamaan komunitas dan lebih sedikit pada kompetisi.

Pada tahun 1957, Zoolog G. Evelyn Hutchinson menyediakan semacam kompromi dari pemikiran ini. Hutchinson menggambarkan dua bentuk ceruk. Relung fundamental berfokus pada kondisi di mana suatu spesies dapat hidup tanpa interaksi ekologis. Sebaliknya, ceruk yang terealisasi mempertimbangkan keberadaan populasi di hadapan interaksi, atau persaingan.

Adopsi konsep ceruk ekologis telah memungkinkan para ahli ekologi untuk memahami peran spesies dalam ekosistem.

Peranan

Ahli ekologi menggunakan konsep ceruk ekologis untuk membantu memahami bagaimana masyarakat berhubungan dengan kondisi lingkungan, kebugaran, evolusi sifat dan interaksi predator-mangsa di masyarakat. Ini menjadi semakin penting karena perubahan iklim memengaruhi ekologi komunitas.

Relung ekologis memungkinkan spesies ada di lingkungan mereka. Dalam kondisi yang tepat, spesies akan berkembang dan memainkan peran unik. Tanpa relung ekologis, keanekaragaman hayati akan berkurang, dan ekosistem tidak akan seimbang.

Kompetisi antar spesies: Ahli ekologi merujuk pada koeksistensi ketika menggambarkan relung ekologis. Dua spesies yang bersaing tidak dapat eksis di satu ceruk ekologis. Ini karena sumber daya yang terbatas.

Persaingan memengaruhi kebugaran spesies, dan dapat menyebabkan perubahan evolusioner. Contoh kompetisi antarspesies adalah hewan yang mencari serbuk sari atau nektar dari spesies tanaman tertentu, bersaing dengan hewan lain.

Dalam kasus beberapa spesies semut, serangga akan bersaing untuk sarang dan mangsa serta air dan makanan.

Prinsip eksklusi kompetitif: Ahli ekologi menggunakan prinsip eksklusi kompetitif untuk membantu memahami bagaimana spesies hidup berdampingan. Prinsip pengucilan kompetitif menyatakan bahwa dua spesies tidak dapat eksis di ceruk ekologis yang sama. Ini karena persaingan untuk sumber daya di habitat.

Juara awal dari prinsip pengucilan kompetitif adalah Joseph Grinnell, T. I. Storer, Georgy Gause dan Garrett Hardin pada awal dan pertengahan abad ke-20.

Persaingan dalam suatu ceruk menyebabkan setiap spesies mengkhususkan diri dengan cara yang berbeda, sehingga tidak menggunakan sumber daya yang sama, atau menyebabkan salah satu spesies yang bersaing menjadi punah. Ini adalah cara lain dalam memandang seleksi alam. Ada dua teori yang digunakan untuk mengatasi pengecualian kompetitif.

Dalam Teori R *, banyak spesies tidak dapat eksis dengan sumber daya yang sama kecuali mereka membedakan relung mereka. Ketika kepadatan sumber daya berada pada titik terendah, populasi spesies yang paling terbatas oleh sumber daya tersebut akan dikecualikan secara kompetitif.

Dalam Teori P *, konsumen dapat eksis pada kepadatan tinggi karena memiliki musuh bersama.

Persaingan bermain bahkan di tingkat mikroba. Misalnya, jika Paramecium aurelia dan Paramecium caudatum ditanam bersama, mereka akan bersaing untuk mendapatkan sumber daya. P. aurelia akhirnya akan menyusul P. caudatum dan menyebabkannya punah.
Tumpang Tindih / Partisi Sumber Daya

Mengingat fakta bahwa organisme tidak dapat eksis dalam gelembung dan karenanya harus berinteraksi secara alami dengan spesies lain, kadang-kadang ceruk dapat tumpang tindih. Untuk menghindari pengecualian kompetitif, spesies yang sama dapat berubah dari waktu ke waktu untuk menggunakan sumber daya yang berbeda.

Dalam kasus lain, mereka dapat hidup di area yang sama tetapi menggunakan sumber daya pada waktu yang berbeda. Skenario ini disebut partisi sumber daya.

Partisi sumber daya: Partisi berarti memisahkan. Sederhananya, spesies dapat menggunakan sumber dayanya dengan cara yang mengurangi penipisan. Ini memungkinkan spesies untuk hidup berdampingan dan bahkan berevolusi.

Contoh pembagian sumber daya adalah kadal seperti anole, yang menggunakan berbagai bagian habitat mereka yang tumpang tindih dengan cara yang berbeda. Beberapa anoles mungkin hidup di lantai hutan; yang lain mungkin hidup tinggi di kanopi atau di sepanjang batang dan cabang. Masih ada anoles lain yang mungkin menjauh dari lingkungan tanaman dan hidup di gurun atau dekat lautan.

Contoh lain adalah lumba-lumba dan anjing laut, yang memakan spesies ikan yang serupa. Namun, rentang rumah mereka berbeda, memungkinkan untuk pembagian sumber daya.

Contoh lain adalah kutilang Darwin, yang mengkhususkan bentuk paruh mereka dari waktu ke waktu dalam evolusi mereka. Dengan cara ini, mereka dapat menggunakan sumber daya mereka dengan cara yang berbeda.

Contoh

Beberapa contoh relung ekologis ada di berbagai ekosistem.

Misalnya, di hutan pinus Michigan, warbler Kirtland menempati area yang cocok untuk burung. Burung-burung lebih suka bersarang di tanah di antara pohon-pohon, bukan di dalamnya, di antara semak-semak kecil.

Tetapi pohon pinus jack harus hanya sampai delapan tahun dan sekitar 5 kaki. Setelah pohon menua atau tumbuh lebih tinggi, warbler Kirtland tidak akan berkembang. Jenis ceruk yang sangat terspesialisasi ini dapat ditempatkan pada risiko besar karena perkembangan manusia.

Tanaman gurun seperti sukulen diadaptasi untuk relung ekologi kering dengan menyimpan air di daunnya dan menumbuhkan akar panjang. Tidak seperti kebanyakan tanaman, sukulen hanya membuka stomata di malam hari untuk mengurangi kehilangan air karena panas siang yang menyengat.

Termofil adalah organisme yang tumbuh subur di ceruk ekologi ekstrem seperti ventilasi termal dengan suhu tinggi.

Saluran Pulau Ekosistem

Di California Selatan, hanya beberapa mil jauhnya dari salah satu daerah pemukiman manusia terpadat di Amerika Serikat, rantai pulau yang dikenal sebagai Kepulauan Channel menyediakan ekosistem yang menarik untuk mempelajari ceruk ekologi.

Dijuluki “Galapagos Amerika Utara,” ekosistem halus ini menjadi tuan rumah bagi banyak tanaman dan hewan. Pulau-pulau bervariasi dalam ukuran dan bentuk, dan mereka menyediakan habitat unik untuk berbagai binatang dan tanaman.

Burung: Beberapa burung menyebut Kepulauan Channel sebagai rumah, dan meskipun tumpang tindih, mereka masing-masing berhasil menempati ceruk ekologis khusus di pulau-pulau tersebut. Misalnya, ribuan sarang coklat pelikan California di Pulau Anacapa. Pulau scrub jay unik untuk Kepulauan Channel.

Ikan: Lebih dari 2.000 spesies ikan hidup di perairan di sekitar pulau-pulau ini. Hamparan rumput laut di bawah laut menyediakan habitat bagi ikan dan mamalia.

Kepulauan Channel telah menderita karena diperkenalkannya spesies invasif oleh pemukim Eropa, serta dari polutan seperti DDT. Elang botak menghilang, dan mengambil tempat mereka, elang emas membuat rumah. Namun, elang botak telah diperkenalkan kembali ke pulau-pulau. Burung elang Peregrine mengalami krisis yang sama dan kembali.

Mamalia asli: Empat mamalia asli berada di Kepulauan Channel: rubah pulau, tikus panen, tikus pulau rusa dan sigung tutul. Rubah dan tikus rusa pada gilirannya memiliki subspesies di pulau yang terpisah; masing-masing pulau karenanya memiliki relung yang terpisah.

Pulau ini melihat sigung lebih memilih habitat dari berbagai jenis tergantung pada pulau tempat tinggalnya. Di Pulau Santa Rosa, sigung berpihak pada ngarai, daerah tepi sungai, dan hutan terbuka. Sebaliknya, di Pulau Santa Cruz, sigung tutul lebih menyukai padang rumput terbuka yang dicampur dengan kaparral. Mereka memainkan peran sebagai pemangsa di kedua pulau.

Pulau sigung bertitik dan rubah pulau adalah pesaing untuk sumber daya di pulau-pulau. Namun, sigung tutul lebih karnivora, dan mereka aktif di malam hari. Jadi dengan cara ini, mereka dapat hidup berdampingan dalam relung yang tumpang tindih. Ini adalah contoh lain dari partisi sumber daya.

Rubah pulau hampir punah. Upaya pemulihan telah membawa spesies ini kembali.

Reptil dan Amfibi: Relung yang sangat terspesialisasi meluas ke reptil dan amfibi. Ada satu spesies salamander, satu spesies katak, dua spesies ular tidak berbisa dan empat spesies kadal. Namun mereka tidak ditemukan di setiap pulau. Misalnya, hanya tiga pulau yang menjadi tuan rumah kadal malam pulau.

Kelelawar juga menempati ceruk di pulau Santa Cruz dan Santa Rosa, yang bekerja sebagai penyerbuk sekaligus konsumen serangga. Pulau Santa Cruz adalah rumah bagi kelelawar bertelinga besar Townsend.

Hari ini pulau-pulau tersebut mulai pulih. Mereka sekarang terdiri dari Taman Nasional Kepulauan Channel dan Suaka Laut Nasional Kepulauan Channel, dan para ahli ekologi terus memantau banyak makhluk yang menyebut kepulauan itu sebagai rumah.

Loading...