Pengertian dan Fungsi Sistem Limbik

Pengertian sistem limbik, atau korteks paleomamalia, adalah seperangkat struktur otak yang terletak di kedua sisi thalamus. Tepat di bawah lobus temporal medial otak besar terutama di mesencephalon. Ini adalah struktur primordial yang terlibat dalam pemrosesan emosi tingkat rendah dari input dari sistem sensorik. Dan terdiri dari kompleks nuklir amygdaloid (amygdala), badan mammillary, stria medullaris, inti abu-abu tengah dan punggung serta inti ventral Gudden.

Informasi yang diproses ini sering diteruskan ke kumpulan struktur dari telencephalon, diencephalon, dan mesencephalon. Termasuk korteks prefrontal, cingulate gyrus, thimbus limbik, hippocampus termasuk giprus dan subkulum parahippocampal, nukleus accumbens (limbic striatum). Juga ventralalamus area tegmental, inti raphe otak tengah, komisura habenular, korteks entorhinal, dan umbi olfaktorius.

Sistem limbik mendukung berbagai fungsi termasuk emosi, perilaku, motivasi, ingatan jangka panjang, dan penciuman. Kehidupan emosional sebagian besar bertempat di sistem limbik, dan ini banyak berkaitan dengan pembentukan ingatan.

Komponen-komponen yang saling berinteraksi dari sistem limbik sering kali secara keliru dianggap sebagai bagian dari sistem limbik itu sendiri. Saat ini, unit-unit fungsional ini, termasuk sistem limbik, bersama-sama, terdiri dari beberapa sistem pemrosesan emosi tingkat tinggi termasuk sirkuit Yakovlev dan Papez.

Fungsi Sistem Limbik

Struktur dan area yang berinteraksi dalam sistem limbik terlibat dalam motivasi, emosi, pembelajaran, dan memori. Sistem limbik adalah tempat struktur subkortikal bertemu dengan korteks serebral. Sistem limbik beroperasi dengan memengaruhi sistem endokrin dan sistem saraf otonom. Ini sangat saling berhubungan dengan nucleus accumbens, yang berperan dalam gairah seksual dan “tinggi” yang berasal dari obat-obatan rekreasional tertentu.

Sistem limbik juga berinteraksi dengan ganglia basal. Ganglia basal adalah seperangkat struktur subkortikal yang mengarahkan gerakan yang disengaja. Ganglia basal terletak di dekat talamus dan hipotalamus. Mereka menerima input dari korteks serebral, yang mengirimkan output ke pusat motorik di batang otak. Bagian dari ganglia basal yang disebut striatum mengendalikan postur dan gerakan. Studi terbaru menunjukkan bahwa, jika pasokan dopamin tidak mencukupi, striatum terpengaruh, yang dapat menyebabkan gejala perilaku yang tampak dari penyakit Parkinson.

sistem limbik

Selain itu, sistem limbik juga terhubung erat dengan korteks prefrontal. Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa hubungan ini terkait dengan kesenangan yang diperoleh dari penyelesaian masalah. Untuk menyembuhkan gangguan emosi yang parah, hubungan ini kadang-kadang terputus melalui pembedahan. Sebuah prosedur psikosurgery, yang disebut lobotomi prefrontal (ini sebenarnya adalah kesalahan nama). Pasien yang telah menjalani prosedur ini sering menjadi pasif dan kurang motivasi.

Sistem limbik sering salah diklasifikasikan sebagai struktur otak. Tetapi hanya berinteraksi berat dengan korteks serebral. Interaksi ini terkait erat dengan penciuman, emosi, dorongan, pengaturan otonom, ingatan, dan secara patologis dengan ensefalopati, epilepsi, gejala psikotik, gangguan kognitif.

Relevansi fungsional dari sistem limbik telah terbukti melayani banyak fungsi berbeda seperti mempengaruhi / emosi, memori,. Juga pemrosesan sensorik, persepsi waktu, perhatian, kesadaran, naluri, kontrol otonom / vegetatif, dan tindakan / perilaku motorik. Beberapa gangguan yang terkait dengan sistem limbik dan komponen yang berinteraksi adalah epilepsi dan skizofrenia.

Hipothalamus

Hipotalamus adalah bagian kecil dari otak yang terletak tepat di bawah thalamus di kedua sisi ventrikel ketiga. (Ventrikel adalah area di dalam serebrum yang diisi dengan cairan serebrospinal, dan terhubung ke cairan di tulang belakang.) Ventrikel berada tepat di dalam dua saluran saraf optik, dan tepat di atas (dan berhubungan erat dengan) kelenjar hipofisis.

Lalu hipotalamus adalah salah satu bagian tersibuk otak, dan terutama berkaitan dengan homeostasis. Homeostasis adalah proses mengembalikan sesuatu ke “titik setel”. Ia bekerja seperti termostat: Ketika ruangan Anda menjadi terlalu dingin, termostat menyampaikan informasi itu ke tungku dan menyalakannya. Saat ruangan Anda memanas dan suhunya melebihi titik tertentu, ia mengirim sinyal yang memberitahu tungku untuk dimatikan.

Hipotalamus bertanggung jawab untuk mengatur rasa lapar, haus, respons terhadap rasa sakit, tingkat kesenangan, kepuasan seksual, kemarahan, dan perilaku agresif Anda, dan banyak lagi. Ini juga mengatur fungsi sistem saraf otonom (lihat di bawah), yang pada gilirannya berarti mengatur hal-hal seperti denyut nadi, tekanan darah, pernapasan, dan gairah dalam menanggapi keadaan emosional.

Kemudian Hipotalamus menerima input dari sejumlah sumber. Dari saraf vagus, ia mendapat informasi tentang tekanan darah dan distensi usus (yaitu, seberapa penuh perut Anda). Dari pembentukan reticular di batang otak, ia mendapat informasi tentang suhu kulit. Dari saraf optik, ia mendapat informasi tentang cahaya dan kegelapan.

Dari neuron yang tidak biasa melapisi ventrikel, ia mendapat informasi tentang isi cairan serebrospinal, termasuk racun yang menyebabkan muntah. Dan dari bagian lain dari sistem limbik dan saraf penciuman (penciuman), ia mendapat informasi yang membantu mengatur makan dan seksualitas. Hipotalamus juga memiliki beberapa reseptornya sendiri, yang memberikan informasi tentang keseimbangan ion dan suhu darah.

Dalam salah satu penemuan yang lebih baru, tampaknya ada protein yang disebut leptin yang dilepaskan oleh sel-sel lemak ketika kita makan berlebihan. Hipotalamus tampaknya merasakan kadar leptin dalam aliran darah dan merespons dengan mengurangi nafsu makan. Tampaknya beberapa orang mengalami mutasi pada gen yang menghasilkan leptin, dan tubuh mereka tidak dapat memberi tahu hipotalamus bahwa mereka sudah cukup makan.

Hipotalamus mengirimkan instruksi ke seluruh tubuh dengan dua cara. Yang pertama adalah sistem saraf otonom. Hal ini memungkinkan hipotalamus untuk memiliki kendali penuh atas hal-hal seperti tekanan darah, detak jantung, pernapasan, pencernaan, berkeringat, dan semua fungsi simpatik dan parasimpatis.

Cara lain hipotalamus mengendalikan berbagai hal adalah melalui kelenjar pituitari. Ini terhubung secara neurologis dan kimiawi ke hipofisis, yang pada gilirannya memompa hormon yang disebut faktor pelepasan ke dalam aliran darah. Seperti yang Anda ketahui, hipofisis adalah apa yang disebut “kelenjar utama”, dan hormon ini sangat penting dalam mengatur pertumbuhan dan metabolisme.

Hippocampus

Hippocampus terdiri dari dua “tanduk” yang melengkung kembali dari amigdala. Tampaknya menjadi sangat penting dalam mengubah hal-hal yang “ada di pikiran Anda” saat ini (dalam memori jangka pendek) menjadi hal-hal yang akan Anda ingat untuk jangka panjang (memori jangka panjang).

Jika hippocampus rusak, seseorang tidak dapat membangun ingatan baru, dan hidup sebagai gantinya di dunia yang aneh di mana semua yang mereka alami hilang begitu saja. Bahkan ketika ingatan lama dari waktu sebelum kerusakan tidak tersentuh

Amigdala

Amigdala adalah dua massa neuron berbentuk almond di kedua sisi thalamus di ujung bawah hippocampus. Ketika distimulasi secara listrik, hewan merespons dengan agresif. Dan jika amigdala dihilangkan, hewan menjadi sangat jinak dan tidak lagi menanggapi hal-hal yang akan menyebabkan kemarahan sebelumnya. Tetapi ada lebih dari itu hanya kemarahan: Ketika dipindahkan, hewan juga menjadi acuh tak acuh terhadap rangsangan yang seharusnya telah menyebabkan ketakutan dan bahkan respons seksual.

Loading...