Pengertian Momentum dan 6 Contoh Momentum

Dalam fisika, momentum atau pusa adalah besaran yang berhubungan dengan kecepatan dan massa suatu benda.

Momentum dalam mekanika klasik

Dalam mekanika klasik, momentum (dilambangkan dengan P) ditakrifkan sebagai hasil perkalian dari massa dan kecepatan, sehingga menghasilkan vektor. Momentum suatu benda (P) yang bermassa m dan bergerak dengan kecepatan v diartikan sebagai :

P = mv

Massa merupakan besaran skalar, sedangkan kecepatan merupakan besaran vektor. Hasil perkalian dari besaran skalar dengan besaran vektor nantinya akan menghasilkan besaran vektor. Jadi, momentum merupakan besaran vektor. Momentum sebuah partikel dapat dipandang sebagai ukuran kesulitan untuk mendiamkan benda.

Misalnya, satu truk berat memiliki momentum yang lebih besar bila dibandingkan dengan mobil yang lebih ringan dan bergerak dengan kelajuan yang sama. Gaya yang lebih besar dibutuhkan untuk menghentikan truk tersebut dibandingkan dengan mobil yang ringan dalam waktu tertentu. (Besaran mv kadang-kadang dinyatakan sebagai momentum linier partikel untuk membedakannya dari momentum angular).

Dalam istilah sederhana, momentum dianggap sebagai kuantitas gerak. Kuantitas ini dapat diukur karena jika suatu objek bergerak dan memiliki massa, maka ia memiliki momentum. Sesuatu yang memiliki massa besar memiliki momentum besar atau sesuatu yang bergerak sangat cepat memiliki momentum besar. Sering kali kita membahas orang atau tim yang memiliki “momentum” dalam beberapa pengaturan olahraga. Misalnya, jika Tiger Woods mulai membuat banyak tembakan hebat dalam pertandingan golf, kami akan mengatakan bahwa dia memiliki momentum.

Ketika kami menggunakan istilah ini, kami berarti bahwa dia “sedang bergerak” atau bahwa dia tidak dapat dihentikan. Jadi benda dengan jumlah momentum yang besar sulit dihentikan. Dalam fisika, momentum adalah kuantitas yang dapat dihitung dengan mengalikan massa dan kecepatan benda yang terlibat. Momentum diungkapkan oleh huruf p. Jadi momentum sama dengan kecepatan waktu massa atau p = mx v. Oleh karena itu, jika ada objek dari massa apa pun yang tidak bergerak, momentumnya nol karena kecepatannya nol.

6 Contoh Momentum:

  1. Truk semi penuh dengan kayu bulat memiliki massa besar dan harus melambat jauh sebelum lampu berhenti karena bahkan dengan kecepatan kecil, ia memiliki momentum besar dan sulit untuk dihentikan.
  2. Kendaraan beroda empat yang bergerak dengan kecepatan yang relatif cepat memiliki momentum yang lebih kecil daripada semi-truk karena massanya yang kecil dan akan berhenti lebih cepat.
  3. Peluru, meskipun kecil dalam massa, memiliki momentum besar karena kecepatan yang sangat besar.
  4. Mobil 1000 kg bergerak dengan kecepatan 15 m / detik memiliki momentum 15.000 kg • m / detik sebagai akibat dari mengalikan massa dan kecepatan.
  5. Seorang ahli karate dapat menghasilkan kecepatan yang cukup dengan tinjunya bahwa momentum dapat membawa melalui beberapa batu bata yang melanggar mereka.
  6. Dua pemain sepak bola dengan massa sama saling berpergian, satu bergerak dengan kecepatan 5 m / detik dan yang lainnya 8 m / detik. Yang bergerak dengan kecepatan lebih cepat memiliki momentum yang lebih besar dan akan menjatuhkan yang lainnya ke belakang.