Pengertian Timin

Timin adalah salah satu dari empat nukleobase dalam asam nukleat DNA yang diwakili oleh huruf G –C – A – T. Yang lainnya adenin, guanin, dan sitosin. Timin juga dikenal sebagai 5-methyluracil, suatu nucleobase pirimidin. Dalam RNA, timin digantikan oleh uracil nukleobase. Timin pertama kali diisolasi pada tahun 1893 oleh Albrecht Kossel dan Albert Neumann dari kelenjar thymus anak lembu, oleh karena itu namanya.

Penurunan / Derivasi timin

Seperti nama alternatifnya (5-methyluracil) menunjukkan, timin dapat diturunkan oleh metilasi uracil pada karbon ke-5. Dalam RNA, timin diganti dengan uracil dalam banyak kasus. Dalam DNA, timin (T) berikatan dengan adenin (A) melalui dua ikatan hidrogen, sehingga menstabilkan struktur asam nukleat.

Timin dikombinasikan dengan deoksiribosa menciptakan deoxythymidine nukleosida, yang identik dengan istilah timidin. Timidin dapat terfosforilasi dengan hingga tiga gugus asam fosfat, menghasilkan dTMP (deoxythymidine monophosphate), dTDP, atau dTTP (untuk di- dan tri-fosfat, masing-masing).

Salah satu mutasi umum DNA melibatkan dua timin atau sitosin yang berdekatan, yang, di hadapan sinar ultraviolet, dapat membentuk dimer thymine, menyebabkan “kinks” dalam molekul DNA yang menghambat fungsi normal.

Timin juga bisa menjadi target untuk tindakan 5-fluorouracil (5-FU) dalam pengobatan kanker. 5-FU dapat menjadi analog metabolik thymine (dalam sintesis DNA) atau uracil (dalam sintesis RNA). Pergantian analog ini menghambat sintesis DNA dalam aktif membagi sel.

Basa thymine sering teroksidasi menjadi hydantoins dari waktu ke waktu setelah kematian suatu organisme.

Aspek teoritis timin

Pada bulan Maret 2015, para ilmuwan NASA melaporkan bahwa, untuk pertama kalinya, kompleks DNA dan RNA organik dari kehidupan, termasuk uracil, cytosine dan thymine, telah terbentuk di laboratorium di bawah kondisi luar angkasa, menggunakan bahan kimia awal, seperti pirimidin, ditemukan. dalam meteorit. Pyrimidine, seperti polycyclic aromatic hydrocarbons (PAHs), bahan kimia paling kaya karbon yang ditemukan di alam semesta, mungkin telah terbentuk dalam raksasa merah atau debu antarbintang dan awan gas, menurut para ilmuwan. Timin belum ditemukan dalam meteorit, yang menunjukkan untaian pertama DNA harus mencari tempat lain untuk mendapatkan blok bangunan ini. Timin kemungkinan terbentuk di beberapa badan induk meteorit, namun mungkin tidak bertahan di dalam tubuh ini karena reaksi oksidasi dengan hidrogen peroksida.

Loading...