Perbedaan Spermatogenesis dan oogenesis

Spermatogenesis dan oogenesis adalah dua jenis divisi reproduksi yang ditemukan pada reproduksi seksual hewan. Pembelahan reproduksi, juga disebut gametogenesis, terjadi pada sel germinal di gonad oleh meiosis. Itu terlibat dalam produksi gamet. Sel kuman Diploid menghasilkan gamet haploid. Dua jenis gamet yang berbeda ditemukan: gamet jantan dan gamet betina.

Gamet jantan dikenal sebagai sperma dan gamet betina dikenal sebagai telur. Satu sperma digabungkan dengan telur untuk membentuk zigot diploid, yang kemudian dibagi dan dibedakan menjadi organisme baru. Perbedaan utama antara spermatogenesis dan oogenesis adalah spermatogenesis adalah proses produksi sperma dari sel germinal laki-laki dan spermatogonia pada laki-laki sedangkan oogenesis adalah produksi telur dari sel germinal perempuan oogonia pada wanita.

Bedanya Spermatogenesis dan oogenesis

  1. Spermatogenesis: Produksi sperma dari spermatogonia disebut spermatogenesis. Sedangkan Oogenesis: Produksi telur dari oogonia disebut oogenesis.
  2. Spermatogenesis terjadi di dalam testis pada laki-laki. Sedangkan Oogenesis terjadi di dalam ovarium pada wanita.
  3. Semua tahapan spermatogenesis terjadi di dalam testis. Sedangkan Semua tahapan oogenesis, selain tahap terakhir, terjadi di dalam ovarium. Tahap terakhir terjadi di dalam saluran telur.
  4. Spermatogenesis: Sperma dilepaskan dari testis. Sedangkan Oogenesis: Oosit dilepaskan dari indung telur, yang kemudian menjadi matang.
  5. Spermatogenesis adalah proses berkelanjutan, yang terjadi setelah pubertas sampai mati. sedangkan tahap awal oogenesis terjadi selama periode janin. Sisa dari proses terjadi setelah masa pubertas. Hanya satu ovum yang diproduksi per bulan hingga menopause.
  6. Spermatogenesis: Spermatogonia dikembangkan dari germinal epitel lapisan tubulus seminiferus. Sedangkan Oogenesis: Oogonia dikembangkan dari epitel germinal, yang melapisi ovarium.
  7. Sel Sertoli ditemukan di epitel sel germinal, mendukung sel germinal. Sedangkan oogenesis: Tidak ada sel Sertoli yang ditemukan di epitel sel germinal.
  8. Pembelahan sel spermatogenesis: Semua spermatogonia dibagi oleh meiosis, menghasilkan sperma sepanjang waktu. Sedangkan Oogenesis: Beberapa pemisahan oogonia selama produksi telur, satu per satu.
  9. Fase pertumbuhan terlalu pendek dalam spermatogonia. Sedangkan Oogenesis: Fase pertumbuhan berkepanjangan di oogonia.
  10. Spermatogenesis: spermatosit primer dibagi oleh meiosis 1, membentuk dua spermatosit sekunder. Sedangkan Oogenesis: Oosit primer dibagi oleh meiosis 1, membentuk oosit sekunder dan satu badan kutub.

Spermatogenesis dan oogenesis mengacu pada produksi gamet di testis dan ovarium. Selama spermatogenesis, sperma dihasilkan dari spermatosit di testis. Satu spermatosit menghasilkan empat sperma, yang lebih kecil dari spermatosit. Selama oogenesis, ovum dihasilkan dari oosit di ovarium. Satu oosit bertanggung jawab untuk produksi satu ovum. Kedua spermatogenesis dan oogenesis terjadi melalui tiga tahap: fase perkalian, fase pertumbuhan, dan fase pematangan. Perbedaan utama antara spermatogenesis dan oogenesis adalah kemunculannya pada jenis kelamin berbeda dari organisme.

Loading...