Persamaan dan Perbedaan Mitokondria dengan Kloroplas

Sel tumbuhan dan beberapa Alga mengandung organel yang disebut kloroplas. kloroplas memungkinkan tanaman memanen energi dari sinar matahari untuk melakukan proses yang dikenal sebagai fotosintesis. Pigmen khusus dalam kloroplas (termasuk pigmen hijau umum klorofil) menyerap sinar matahari dan menggunakan energi ini untuk menggabungkan karbon dioksida dan air dan membuat glukosa dan oksigen. Dengan cara ini, sel tumbuhan memproduksi glukosa dan karbohidrat lain yang dapat mereka simpan untuk digunakan nanti. Sel fotosintetik yang ditemukan terutama di daun mungkin memiliki ribuan kloroplas.

Kloroplas

Kloroplas adalah organel membran ganda dengan membran luar halus dan membran bagian dalam dilipat menjadi kantung berbentuk cakram yang disebut tilakoid. Warnai dan beri label membran luar berwarna hijau muda. Thylakoids, mengandung klorofil dan pigmen aksesori lainnya (merah, oranye, kuning, coklat), berada dalam tumpukan yang disebut granum (grana, jamak). Grana terhubung satu sama lain oleh struktur yang disebut lamellae, dan mereka dikelilingi oleh bahan seperti gel yang disebut stroma. Pigmen yang menangkap cahaya di grana diatur dalam fotosistem.

Kloroplas merupakan anggota khusus dari keluarga oranel tumbuhan yang berkerabat dekat yang disebut plastid. Amiloplas ialah plastid yang tak berwarna yang menyimpan pati (amilum), khususnya pada akar dan umbi, kloroplas mengandung banyak pigmen yang membuat buah dan bunga, mempunyai corak jingga dan kuning. Kloroplas mengandung klorofil pigmen hijau bersama-sama enzim dan molekul lain yang berfungsi dalam produksi makanan dengan cara fotosintesis. Organel berbentuk lensa ini ditemukan dalam daun dan organ tumbuhan hijau lainnya dan dalam algae eukariotik.

Mitokondria

Mitokondria adalah pusat kekuatan sel karena mereka “membakar” atau memutus ikatan kimia glukosa untuk melepaskan energi untuk bekerja di sel. Ingat bahwa energi ini berasal dari matahari dan disimpan dalam ikatan kimia oleh tanaman selama fotosintesis. Glukosa dan karbohidrat lain yang dibuat oleh tanaman selama fotosintesis dipecah oleh proses respirasi sel aerobik (membutuhkan oksigen) di mitokondria sel. Ini melepaskan energi (ATP) untuk sel. Semakin aktif sel (seperti sel otot), semakin banyak mitokondria yang dimilikinya. Mitokondria memiliki ukuran sel bakteri dan seringkali berbentuk kacang. Mitokondria memiliki DNA sendiri dan membran ganda seperti nukleus dan kloroplas. Membran luar halus, sedangkan membran bagian dalam berliku menjadi lipatan yang disebut cristae untuk meningkatkan luas permukaan.

Mitokondria dijumpai hampir dalam semua sel eukariotik. Mitokondria panjangnya sekitar 10µm. Mitokondria dibungkus oleh suatu selubung yang tediri dari dua membran, masing-masing merupakan fasfolipid yang mempunyai kumpulan protein yang tertanam. membran dalam membagi mitokondria menjadi dua ruangan internal yaitu : ruang intermembran dan ruang matriks mitokondria.

Adenosine triphosphate (ATP) adalah molekul energi yang digunakan oleh semua sel untuk melakukan pekerjaan. Ini adalah nukleotida yang terdiri dari basa yang mengandung nitrogen (adenin, timin, sitosin, atau guanin), gula 5-karbon, dan 3 gugus fosfat. ATP mampu menyimpan dan mengangkut energi kimia dalam sel.

Persamaan Kloroplas dan Mitokondria

  • Sistem membran internal menunjukkan adanya struktur yang serupa dengan mitokondria yang berisi faktor penggandeng/ “carrier” dengan ATPase.
  • Keduanya berlangsung peritiwa kemiosmosis.
  • Seperti membran luar pada mitokondria, membran luar kloroplas juga mengandung porin yang menyebabkan membran ini permeable terhadap molekul dengan ukuran 10.000 dalton. Dilihat dari permeabilitasnya fungsi dari membran luar kloroplas dan mitokondria mempunyai persamaan.
  • Seperti mitokondria  kloroplas mengandung molekul DNA sirkuler dan ribosom dan juga memiliki genom sendiri.
  • Seperti halnya mitokondria, kloroplas juga terbentuk melalui endosimbiosis

Perbedaan Kloroplas dan Mitokondria

  • Pada kloroplas Proses Fosforilasi oksidatif terjadi di membrane tilakoid, sedangkan pada mitokondria proses tersebut terjadi di membrane dalam.
  • DNA pada kloroplas terletak di stroma, sedangkan pada mitokondria terletak di matriks
  • Pada kloroplas Posisi H+ yang terbentuk  saat pompa proton terletak pada Lumen tilakoid, sedangkan pada mitokondria terletak pada ruang inter membrane.
  • Membrane kloroplas terdiri dari 3 lapisan membrane, sedangkan mitokondria hanya terdiri dari 2 lapisan membrane