Anatomi Sistem endokrin dan fungsinya

Anatomi sistem endokrin, terdiri dari kelenjar yang menghasilkan dan mengeluarkan berbagai hormon, zat kimia yang diproduksi dalam tubuh yang mengatur aktivitas sel atau organ. Hormon-hormon ini mengatur pertumbuhan tubuh, metabolisme (proses fisik dan kimiawi tubuh), dan perkembangan serta fungsi seksual. Hormon dilepaskan ke aliran darah dan dapat mempengaruhi satu atau beberapa organ di seluruh tubuh.

Hormon adalah pembawa pesan kimia yang dibuat oleh tubuh. Mereka mentransfer informasi dari satu set sel ke yang lain untuk mengoordinasikan fungsi berbagai bagian tubuh. Kelenjar utama sistem endokrin adalah hipotalamus, hipofisis, tiroid, paratiroid, adrenal, tubuh pineal, dan organ reproduksi (ovarium dan testis). Pankreas juga merupakan bagian dari sistem ini; ini memiliki peran dalam produksi hormon serta pencernaan.

Sistem endokrin diatur oleh umpan balik dengan cara yang hampir sama dengan termostat mengatur suhu di suatu ruangan. Untuk hormon yang diatur oleh kelenjar hipofisis, sinyal dikirim dari hipotalamus ke kelenjar hipofisis dalam bentuk “hormon pelepas”, yang merangsang hipofisis untuk mengeluarkan “hormon perangsang” ke dalam sirkulasi.

Hormon perangsang kemudian memberi sinyal kelenjar target untuk mengeluarkan hormonnya. Ketika tingkat hormon ini naik dalam sirkulasi, hipotalamus dan kelenjar hipofisis menutup sekresi hormon pelepas dan hormon perangsang, yang pada gilirannya memperlambat sekresi oleh kelenjar target. Sistem ini menghasilkan konsentrasi hormon dalam darah yang stabil yang diatur oleh kelenjar hipofisis.

Hormon Diatur oleh Sistem Hipotalamus / Hipofisis

Hipotalamus

Hipotalamus terletak di bagian tengah bawah otak. Bagian otak ini penting dalam pengaturan rasa kenyang, metabolisme, dan suhu tubuh. Selain itu, hormon ini mengeluarkan hormon yang merangsang atau menekan pelepasan hormon di kelenjar hipofisis. Banyak dari hormon ini melepaskan hormon, yang disekresikan ke dalam arteri (sistem portal hypophyseal) yang membawanya langsung ke kelenjar hipofisis.

Di kelenjar hipofisis, hormon pelepas ini menandakan sekresi hormon perangsang. Hipotalamus juga mengeluarkan hormon yang disebut somatostatin, yang menyebabkan kelenjar pituitari menghentikan pelepasan hormon pertumbuhan.

Kelenjar hipofisis

Kelenjar hipofisis terletak di dasar otak di bawah hipotalamus dan tidak lebih besar dari kacang polong. Ini sering dianggap sebagai bagian terpenting dari sistem endokrin karena menghasilkan hormon yang mengontrol banyak fungsi kelenjar endokrin lainnya. Ketika kelenjar hipofisis tidak menghasilkan satu atau lebih hormonnya atau tidak cukup banyak, itu disebut hipopituitarisme.

Kelenjar hipofisis dibagi menjadi dua bagian: lobus anterior dan lobus posterior. Lobus anterior menghasilkan hormon berikut, yang diatur oleh hipotalamus:

Hormon pertumbuhan: Merangsang pertumbuhan tulang dan jaringan (Kekurangan hormon pertumbuhan menyebabkan kegagalan pertumbuhan. Kekurangan hormon pertumbuhan pada orang dewasa menyebabkan masalah dalam mempertahankan jumlah lemak tubuh dan otot dan massa tulang yang tepat. Juga terlibat dalam kesejahteraan emosional.)

Thyroid-stimulating hormone (TSH): Merangsang kelenjar tiroid untuk menghasilkan hormon tiroid (Kekurangan hormon tiroid baik karena cacat pada hipofisis atau tiroid itu sendiri disebut hipotiroidisme.)

Adrenocorticotropin hormone (ACTH): Merangsang kelenjar adrenal untuk menghasilkan beberapa hormon steroid terkait
Hormon luteinizing (LH) dan follicle-stimulating hormone (FSH): Hormon yang mengontrol fungsi seksual dan produksi steroid seks, estrogen dan progesteron pada wanita atau testosteron pada pria

Prolaktin: Hormon yang merangsang produksi susu pada wanita

Lobus posterior menghasilkan hormon berikut, yang tidak diatur oleh hipotalamus:

Hormon antidiuretik (vasopresin): Mengontrol kehilangan air oleh ginjal
Oksitosin: Kontraksi rahim saat melahirkan dan merangsang produksi ASI

Hormon yang dikeluarkan oleh hipofisis posterior sebenarnya diproduksi di otak dan dibawa ke kelenjar hipofisis melalui saraf. Mereka disimpan di kelenjar hipofisis.

Kelenjar tiroid

Kelenjar tiroid terletak di bagian depan bawah leher. Ini menghasilkan hormon tiroid yang mengatur metabolisme tubuh. Ini juga berperan dalam pertumbuhan dan perkembangan tulang otak dan sistem saraf pada anak-anak. Kelenjar hipofisis mengontrol pelepasan hormon tiroid. Hormon tiroid juga membantu menjaga tekanan darah normal, detak jantung, pencernaan, tonus otot, dan fungsi reproduksi.Anatomi Sistem endokrin dan fungsinya

Kelenjar Paratiroid

Kelenjar paratiroid adalah dua pasang kelenjar kecil yang tertanam di permukaan kelenjar tiroid, satu pasang di setiap sisi. Mereka melepaskan hormon paratiroid, yang berperan dalam mengatur kadar kalsium dalam darah dan metabolisme tulang.

Kelenjar adrenal

Kedua kelenjar adrenal adalah kelenjar berbentuk segitiga yang terletak di atas setiap ginjal. Kelenjar adrenal terdiri dari dua bagian. Bagian luar disebut korteks adrenal, dan bagian dalam disebut medula adrenal. Bagian luar menghasilkan hormon yang disebut kortikosteroid, yang mengatur metabolisme tubuh, keseimbangan garam dan air dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh, dan fungsi seksual.

Bagian dalam, atau medula adrenal, menghasilkan hormon yang disebut katekolamin (misalnya, adrenalin). Hormon-hormon ini membantu tubuh mengatasi tekanan fisik dan emosional dengan meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah.

Anatomi Sistem endokrin dan fungsinya

Anatomi sistem endokrin, terdiri dari kelenjar yang menghasilkan dan mengeluarkan berbagai hormon, zat kimia yang diproduksi dalam tubuh yang mengatur akti

Editor's Rating:
0