Anatomi usus besar dan fungsinya

Apa itu usus besar? Usus besar adalah bagian penting dari sistem pipa ledeng pribadi Anda. Organ tubular bekerja sepanjang waktu untuk mengeluarkan produk limbah dari tubuh Anda. Sebagai bagian dari sistem pencernaan, usus besar bekerja berdampingan dengan organ-organ seperti lambung dan usus halus untuk membuang kotoran dan menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit Anda.

Bisakah Anda Hidup Tanpa usus besar?

Meskipun itu adalah organ yang luar biasa, adalah mungkin untuk hidup tanpa usus besar. Orang-orang membuang sebagian usus mereka dalam operasi setiap hari — reseksi usus bedah adalah salah satu pilihan pengobatan untuk kanker usus besar. Namun, dari enam kaki usus Anda, juga disebut usus besar, memiliki tujuan. Mayoritas nutrisi yang Anda makan diserap di usus halus jauh sebelum “makanan” mencapai usus besar Anda. Fungsi utama usus besar adalah membentuk satu-setengah liter cairan (makanan yang Anda konsumsi bercampur dengan jus pencernaan) menjadi feses yang kuat untuk dikeluarkan dari tubuh.

Usus besar harus menyerap kembali air dan elektrolit untuk membentuk feses. Inilah sebabnya, ketika Anda mengalami dehidrasi, Anda dapat mengalami konstipasi dan feses Anda menjadi sulit untuk dikeluarkan. Usus besar menarik lebih banyak cairan dari tinja untuk digunakan tubuh Anda.

Anatomi usus besar

Usus besar tidak diberi label dengan sangat kreatif — sebagian besar label untuk usus besar sesuai dengan letak anatomi dan aliran tinja mereka. Usus besar Anda dipecah menjadi enam bagian termasuk sekum, kolon asendens, kolon transversum, kolon desendens, kolon sigmoid, dan rektum. Usus besar dimulai di ujung usus halus, di mana ia disebut sekum, dan berakhir di dubur. Kanker usus besar biasanya disebut kanker usus besar, dubur atau kolorektal.

Sekum secara anatomis terletak di bagian kanan bawah perut Anda kira-kira di mana usus buntu Anda terpasang. Sekum adalah bagian terluas dari seluruh usus besar Anda dan panjangnya sekitar 5 sentimeter, atau sepertiga panjang pena. Antara 15 dan 20 persen dari semua kanker usus besar terjadi di sekum.

Usus besar asenden naik secara vertikal dari sekum ke usus besar transversum. Persimpangan antara sekum dan kolon transversus disebut fleksa kolik kanan, atau fleksura hepatik karena letaknya dekat dengan hati (sistem hati). Secara anatomis, usus besar yang meninggi sekitar 10 sentimeter dan duduk di sisi kanan perut Anda.

Usus transversum menghubungkan kolon asendens dan desendens Anda, berjalan memanjang melintasi perut Anda. Usus transversum terletak dekat dengan perut, hati, dan kantong empedu dan panjangnya sekitar 50 sentimeter.

Usus besar yang turun dimulai pada fleksa kolik kiri, juga dikenal sebagai fleksura lien karena kedekatannya dengan limpa. Bagian usus besar ini terletak di sisi kiri perut Anda, menghubungkan usus transversum Anda ke usus sigmoid Anda. Panjang usus turun sekitar 10 sentimeter.

Sekitar 25 persen kanker usus besar berasal dari usus besar transversum, asenden atau desenden.

Kolon sigmoid membentuk 50 sentimeter terakhir dari usus besar yang mengarah ke rektum dan biasanya memiliki kurva ‘S’ atau bentuknya. Sekitar 20 hingga 25 persen dari semua kanker usus besar berasal dari usus sigmoid, yang secara anatomis terletak tepat di atas panggul Anda.

Rektum adalah bagian terakhir dari usus besar Anda yang mengarah ke anus. Proses pencernaan telah sepenuhnya selesai pada saat tinja mencapai rektum, di mana ia menunggu untuk dilewatkan sebagai buang air besar. Sekitar 25 hingga 30 persen kanker berasal dari bagian usus besar berukuran 15 sentimeter ini.anatomi_usus_besar

Bagian Usus besar

Usus besar terdiri dari empat lapisan, masing-masing dengan fungsi tertentu. Ketika diagnosis kanker usus besar dibuat, ahli patologi akan menentukan apa yang telah dicapai kanker lapisan (seperti lapisan terdalam atau terluar) untuk membantu menentukan stadium kanker Anda. Mayoritas kanker kolorektal akan mulai di lapisan paling dalam, yang disebut mukosa, dan menyebar ke lapisan terluar, atau serosa, dari usus besar dari waktu ke waktu jika tidak diobati. Mulai dari lapisan terdalam dari usus besar, lapisan-lapisannya meliputi:

  • Mukosa – Dibagi menjadi tiga sub-jaringan, permukaa mukosa disebut epitel, di mana sebagian besar kanker usus besar dan dubur berasal. Mukosa menyediakan pelumas, yang membantu meloloskan tinja melalui usus besar.
  • Submukosa – Lapisan berikutnya dari usus besar Anda, yang kaya akan pembuluh darah dan saraf. Submukosa adalah lapisan jaringan ikat yang menghubungkan mukosa ke lapisan otot berikutnya.
  • Muskularis Propria – Lapisan ketiga terdiri dari lapisan yang berlawanan dari serat otot – satu set yang berjalan secara horizontal dan satu set yang berjalan di sekitar usus besar. Setelah kanker mencapai melalui lapisan ini, ada kemungkinan peningkatan bahwa mereka dapat bermetastasis ke bagian lain dari tubuh.
  • Serosa – Lapisan terluar usus Anda. Ketika kanker menyebar melalui serosa, ia telah meninggalkan usus besar dan bermetastasis.

Usahakan Kolon Anda Bahagia

Usus besar Anda adalah organ sederhana dengan kebutuhan sederhana. Jagalah agar tetap terhidrasi, bersih, dan dapatkan ujian skrining rutin untuk memeriksa lapisan dalam untuk polip atau pertumbuhan yang dapat mendahului kanker. Diet tinggi lemak, gula, dan konsumsi daging merah berlebihan (lebih dari 18 ons seminggu) dapat meningkatkan risiko kanker usus besar. Merokok, obesitas, dan konsumsi alkohol berlebihan juga dapat mempengaruhi kesehatan usus Anda.

Bantu fungsi usus besar dengan yang terbaik:

  • Makan makanan tinggi serat yang kaya akan biji-bijian, buah-buahan. dan sayuran
  • Membatasi konsumsi daging merah dan daging olahan (hot dog)
  • Minum banyak air segar setiap hari
  • Dapatkan olahraga setiap hari
  • Berhenti menggunakan produk tembakau termasuk rokok dan tembakau
  • Batasi asupan alkohol Anda
  • Bicaralah dengan dokter Anda tentang multivitamin harian jika diet Anda buruk
  • Pelajari lebih lanjut tentang ujian skrining untuk memantau kesehatan usus besar Anda

Tidak ada kata terlambat untuk mulai belajar tentang usus Anda dan mengambil sikap proaktif untuk menjaga kesehatannya. Deteksi dini kanker usus menyelamatkan nyawa — mempelajari lebih banyak tentang usus besar Anda dan menjaganya agar tetap sehat bisa menyelamatkan Anda.

Anatomi usus besar dan fungsinya

Apa itu usus besar? Usus besar adalah bagian penting dari sistem pipa ledeng pribadi Anda. Organ tubular bekerja sepanjang waktu untuk mengeluarkan produk

Editor's Rating:
5