Fungsi sistem saraf somatik

Fungsi sistem saraf somatik yang utama adalah untuk menghubungkan sistem saraf pusat dengan otot-otot tubuh dan mengendalikan gerakan sadar dan busur refleks.  Sistem somatik adalah bagian dari sistem saraf tepi yang bertanggung jawab untuk membawa informasi motorik dan sensorik baik ke dan dari sistem saraf pusat (SSP).

Sistem saraf somatik terdiri dari saraf yang terhubung ke kulit, organ sensorik, dan semua otot rangka. Sistem saraf somatik berfungsi untuk hampir semua gerakan otot sukarela serta untuk memproses informasi sensorik yang datang melalui rangsangan eksternal termasuk pendengaran, sentuhan, dan penglihatan.

Apakah Anda ingin belajar balet, melempar bola, atau joging, fungsi sistem saraf somatik memainkan peran penting dalam memulai dan mengendalikan gerakan tubuh Anda. Bagaimana tepatnya cara kerja sistem yang rumit ini? Mari kita mulai dengan melihat lebih dekat pada bagian-bagian penting dari sistem saraf somatik.

Bagian Sistem saraf Somatik

Istilah “sistem saraf somatik” diambil dari kata Yunani soma, yang berarti “tubuh,” yang sesuai mengingat sistem inilah yang mentransmisikan informasi ke dan dari SSP ke seluruh tubuh.

Sistem saraf somatik berisi dua jenis neuron utama:

  • Neuron sensorik, juga dikenal sebagai neuron aferen, bertanggung jawab untuk membawa informasi dari saraf ke SSP.
  • Neuron motorik, juga dikenal sebagai neuron eferen, berfungsi untuk membawa informasi dari otak dan sumsum tulang belakang ke serat otot di seluruh tubuh.

Neuron yang membentuk proyek sistem saraf somatik keluar dari SSP dan terhubung langsung ke otot-otot tubuh, dan membawa sinyal dari otot dan organ sensorik kembali ke sistem saraf pusat.

Tubuh neuron terletak di SSP, dan akson kemudian memproyeksikan dan berakhir di kulit, organ indera, atau otot.

Busur Refleks dan Sistem Somatik Saraf

Selain mengendalikan gerakan otot sadar, fungsi sistem saraf somatik juga dikaitkan dengan gerakan tak sadar yang dikenal sebagai busur refleks. Selama busur refleks, otot bergerak tanpa sadar tanpa input dari otak.

Ini terjadi ketika jalur saraf terhubung langsung ke sumsum tulang belakang. Beberapa contoh busur refleks termasuk menyentakkan tangan Anda kembali setelah secara tidak sengaja menyentuh panci panas atau sentakan lutut yang tidak disengaja ketika dokter mengetuk lutut Anda.

Anda tidak perlu berpikir untuk melakukan hal-hal ini. Saraf sensorik membawa sinyal ke sumsum tulang belakang, sering terhubung dengan interneuron di tulang belakang, dan kemudian segera mengirimkan sinyal ke neuron motorik ke otot yang memicu refleks.

Busur refleks yang memengaruhi organ disebut busur refleks otonom, sedangkan busur yang memengaruhi otot disebut busur refleks somatik.

Contoh Cara kerja Sistem saraf Somatik

Fungsi sistem saraf somatik yang utama adalah untuk menghubungkan sistem saraf pusat dengan otot-otot tubuh dan mengendalikan gerakan sadar dan busur refleks. Informasi yang diambil oleh sistem sensor ditransmisikan ke sistem saraf pusat. CNS kemudian mengirimkan sinyal melalui jaringan saraf sistem somatik ke otot dan organ.

Misalnya, bayangkan Anda keluar untuk jogging di taman suatu pagi musim hujan yang cepat. Saat Anda berlari, Anda melihat sepetak lumpur licin di jalan di depan. Sistem visual Anda merasakan lapisan es dan menyampaikan informasi ini ke otak Anda. Fungsi sistem saraf somatik

Otak Anda kemudian mengirimkan sinyal untuk melibatkan otot Anda untuk mengambil tindakan. Berkat sistem saraf somatik Anda, Anda dapat mengubah tubuh Anda dan pindah ke bagian jalan yang berbeda, berhasil menghindari lapisan lumpur dan mencegah kemungkinan jatuhan yang berbahaya di trotoar keras.

Fungsi sistem saraf somatik

Fungsi sistem saraf somatik yang utama adalah untuk menghubungkan sistem saraf pusat dengan otot-otot tubuh dan mengendalikan gerakan sadar dan busur refle

Editor's Rating:
5