Apa itu Siklus Hidup Pelanggan?

Ketika siklus hidup pelanggan berakhir, mungkin sulit untuk dihidupkan kembali.

Siklus hidup pelanggan adalah serangkaian langkah yang mengidentifikasi dinamika hubungan antara pelanggan dan pemasok selama periode waktu tertentu.Meskipun ada beberapa pendekatan berbeda untuk mendefinisikan tahapan hubungan dengan pelanggan, sebagian besar metode dimulai dengan upaya untuk menarik minat klien potensial dan berujung pada mengamankan loyalitas pelanggan yang berkelanjutan.Dalam semua inkarnasinya, setiap fase atau langkah dalam siklus hidup memiliki potensi untuk memperdalam hubungan antara konsumen dan penyedia, atau menyebabkan hubungan memburuk dan akhirnya berakhir.

Siklus hidup pelanggan mengacu pada langkah-langkah yang mengidentifikasi dinamika hubungan antara pelanggan dan pemasok selama periode waktu tertentu.

Siklus hidup pelanggan yang khas dimulai dengan apa yang dikenal sebagai fase ketertarikan atau pencapaian.Di sini, pemasok mengambil langkah proaktif untuk mengamankan perhatian konsumen dan membangkitkan minat.Selama proses inilah kepercayaan mulai dibangun antara kedua pihak, memberikan dasar untuk dialog yang berkelanjutan.

Fase berikutnya dari siklus hidup pelanggan difokuskan untuk memperoleh pelanggan dengan memberikan insentif untuk melakukan pembelian.Dengan asumsi bahwa interaksi selama ini produktif, dan pemasok telah jujur ‚Äč‚Äčkepada konsumen, kemungkinan pembelian awal ini akan menyenangkan konsumen.Jika pembelian terbukti memenuhi semua janji yang dibuat oleh pemasok, hubungan kemungkinan akan berlanjut ke tingkat berikutnya.Jika tidak, siklus hidup pelanggan kemungkinan akan berakhir pada titik ini.

Memberikan layanan pelanggan yang baik dapat membantu memastikan loyalitas pelanggan.

Setelah tahap atraksi dan akuisisi selesai, fase berikutnya dari siklus hidup pelanggan berkaitan dengan mengubah konsumen.Pada saat ini, konsumen membuat komitmen untuk terus membeli barang dan jasa dari penyedia, berdasarkan keberhasilan pembelian awal.Selama fase ini, konsumen juga cenderung menjadi advokat bagi pemasok, mempromosikan barang dan jasa kepada orang lain dalam jaringan sosial mereka.Karena konsumen terus senang dengan hubungan tersebut, ikatan loyalitas yang lebih kuat akan terjalin dan klien tetap terhubung dengan pemasok selama jangka waktu yang lama.

Siklus hidup pelanggan dapat berakhir jika keluhan pelanggan tidak ditangani secara efektif.

Penting untuk dicatat bahwa adalah mungkin untuk mengakhiri siklus hidup pelanggan di setiap titik dalam proses.Bahkan setelah ikatan yang kuat terjalin dan klien telah menunjukkan loyalitas yang besar, kegagalan pemasok untuk mempertahankan kualitas, harga yang dapat diterima, dan untuk menunjukkan integritas dan kejujuran dapat merusak hubungan.Ketika peristiwa seperti ini terjadi, siklus hidup pelanggan biasanya akan berakhir, dan sangat sulit untuk dihidupkan kembali.