Apakah yang dimaksud melanin

Melanin adalah istilah luas untuk sekelompok pigmen alami yang ditemukan di sebagian besar organisme. Melanin diproduksi melalui proses kimia bertingkat yang dikenal sebagai melanogenesis, di mana oksidasi asam amino tirosin, diikuti oleh polimerisasi. Pigmen melanin diproduksi dalam kelompok sel khusus yang dikenal sebagai melanosit.

Ada tiga jenis dasar melanin: eumelanin, pheomelanin, dan neuromelanin. Jenis yang paling umum adalah eumelanin, di mana ada dua jenis — eumelanin coklat dan eumelanin hitam. Pheomelanin adalah turunan sistein yang mengandung bagian polybenzothiazine yang sebagian besar bertanggung jawab atas warna rambut merah, di antara pigmentasi lainnya. Neuromelanin ditemukan di otak, meskipun fungsinya tetap tidak jelas.

Di kulit manusia, melanogenesis dimulai oleh paparan radiasi UV, menyebabkan kulit menjadi gelap. Melanin adalah penyerap cahaya yang efektif; pigmen ini mampu menghilangkan lebih dari 99,9% radiasi UV yang diserap. Karena sifat ini, melanin dianggap melindungi sel-sel kulit dari kerusakan radiasi UVB, mengurangi risiko kanker, dan dianggap bahwa paparan radiasi UV dikaitkan dengan peningkatan risiko melanoma ganas, kanker melanosit (sel melanin). Penelitian telah menunjukkan insiden yang lebih rendah untuk kanker kulit pada individu dengan melanin yang lebih pekat, yaitu warna kulit yang lebih gelap. Namun; hubungan antara pigmentasi kulit dan fotoproteksi masih diselidiki.

Definisi melanin

Warna kulit kita ditentukan oleh pigmen yang disebut melanin, dan sementara semua orang memiliki melanin (baik orang yang berkulit putih maupun yang berkulit gelap), ia datang dalam berbagai bentuk dan rasio. Dua bentuk melanin disebut eumelanin dan pheomelanin. Eumelanin terutama berwarna cokelat dan hitam, sedangkan pheomelanin muncul sebagai warna merah dan kuning. Ini diproduksi oleh kelompok sel khusus yang disebut melanosit.

Bagaimana pengaruhnya melanin terhadap Warna Kulit kita?

Sebelum kita dapat mengetahui mengapa kita memiliki warna kulit yang berbeda, kita harus terlebih dahulu memahami ilmu dasar di balik kulit kita. Pertama-tama, tidak ada yang namanya “hitam”, “putih”, “merah”, atau “kuning” dalam hal warna kulit. Hanya ada campuran warna dan variasi, tergantung pada susunan genetik Anda.

Misalnya, seseorang dengan kulit yang sangat gelap terutama akan memproduksi eumelanin, sedangkan orang Eropa berkulit pucat mungkin menghasilkan sebagian besar pheomelanin. Mungkin yang lebih penting, ukuran dan jumlah partikel melanin juga merupakan faktor dalam menentukan warna kulit.

Melanin

Melanin

Melanin diproduksi dalam sel khusus yang disebut melanosit, tetapi ini tidak berperilaku sama untuk semua orang. Beberapa orang secara alami menghasilkan lebih sedikit melanin, yang berarti lebih sedikit pigmen dan kulit yang lebih terang. Orang lain memiliki melanosit yang lebih sedikit dari biasanya, yang juga menghasilkan pigmen lebih sedikit dan kulit lebih terang. Gumpalan melanosit pada orang berkulit putih sering tampak sebagai bintik-bintik, sementara daerah yang kekurangan bintik biasanya sangat ringan.

Orang-orang untuk sementara waktu dapat mengubah warna kulit mereka dengan penyamakan (atau terbakar matahari), yang pada dasarnya merangsang produksi melanin dan menggelembungkan area untuk melindungi terhadap paparan UV yang merugikan.