Contoh Mutualisme pada Hutan Hujan Tropis

Contoh Mutualisme pada Hutan Hujan Tropis. Karena hutan hujan adalah habitat yang sangat beragam, ia mengandung banyak spesies tanaman dan hewan yang berdekatan satu sama lain. Spesies ini sering memiliki hubungan yang kompleks, banyak di antaranya bermanfaat bagi para peserta. Hubungan semacam itu disebut simbiotik atau mutualistis.

Dalam contoh mutualisme, mamalia, burung, reptil dan serangga dapat berinteraksi dengan tanaman dan satu sama lain untuk membantu dengan makanan, reproduksi, atau untuk melindungi dari pemangsa. Untuk bertahan hidup di hutan hujan, seringkali berguna untuk mendapatkan bantuan dari spesies yang tidak Anda lawan.

Hubungan simbiotik di hutan hujan adalah interaksi antara spesies di mana para mitra mendapat manfaat. Hubungan simbiosis seringkali luas, seperti penyerbukan tanaman oleh serangga sebagai imbalan atas nektar. Mereka juga dapat melibatkan hanya dua spesies dengan manfaat spesifik, atau satu spesies dengan beberapa hubungan dalam serangkaian interaksi yang kompleks.

Jenis Hubungan Simbiotik

Banyak hubungan simbiosis di hutan hujan luas, di beberapa spesies, seperti ketika serangga menyerbuki tanaman dan mendapatkan serbuk sari atau nektar sebagai makanan sebagai imbalannya. Hubungan simbiosis lain hanya melibatkan dua spesies dan unik. Misalnya, ulat hutan hujan tertentu mengeluarkan zat kimia manis di punggung mereka yang akan dimakan spesies semut tertentu. Sebagai gantinya, semut akan melindungi ulat.

Beberapa organisme bergantung pada beberapa hubungan berbeda dengan spesies berbeda, menerima dan menghasilkan manfaat pada masing-masing spesies. Sebagai contoh, pohon kacang Brazil bergantung pada lebah anggrek untuk penyerbukan dan menarik mereka dengan nektar. Polong biji yang keras hanya bisa dibuka oleh tikus penghuni tanah yang disebut agouti yang memakan sebagian kacang dan mengubur yang lain, beberapa di antaranya akhirnya menjadi pohon kacang Brasil yang baru.

Contoh-contoh Mutualisme dalam Ekosistem Hutan Hujan Tropis

Jaringan interaksi yang kompleks di antara spesies hutan hujan sering melibatkan serangga, tanaman, dan organisme primitif seperti jamur. Semut cenderung membentuk berbagai hubungan simbiosis. Sebagai contoh, semut pemotong daun memiliki hubungan simbiosis dengan jamur yang mereka tanam sebagai makanan.

Semut pemotong daun memotong potongan-potongan kecil daun di hutan dan membawanya ke bawah tanah ke dalam terowongan mereka. Mereka membuat ruang-ruang kecil tempat mereka menyimpan potongan daun. Jamur tumbuh di daun dan semut menggunakan potongan-potongan jamur untuk memberi makan anak mereka. Melalui hubungan simbiosis, baik jamur dan semut muda diberi makan.

Pohon coklat memiliki serangkaian hubungan simbiosis yang jauh lebih rumit dengan berbagai spesies lain, memberikan contoh kompleks tentang mutualisme di hutan hujan tropis. Untuk memastikan penyerbukan, pohon cokelat menghasilkan tunas kecil yang mati dan membusuk. Ini adalah rumah ideal untuk pengusir hama yang perlu diserbuki bunganya. Setelah bunga diserbuki, mereka tumbuh menjadi polong biji besar berwarna cerah. Biji polong diisi dengan bubur berdaging dan biji pahit yang lezat.

Dengan polong ini, pohon cokelat menarik monyet dan tupai yang memakan polong tetapi mengeluarkan biji pahit, dalam hubungan simbiosis lain. Pohon coklat bergantung pada hubungan ini untuk menyebarkan benihnya sehingga lebih banyak pohon coklat bisa tumbuh.

Susunan tiga arah yang lebih kompleks adalah serangan kutu pohon cokelat dengan serangga. Serangga tidak merusak pohon cokelat tetapi pohon juga tidak menerima manfaat langsung. Serangga yang bertepung dinaikkan dan dirawat oleh semut hitam yang memakan kotoran yang dihasilkan oleh serangga yang bertepuk. Dalam hubungan simbiosis mereka sendiri, semut hitam menjauhkan serangga lain dari kutu busuk, dan sebagai manfaat tambahan, jauhkan serangga lain yang dapat membahayakan pohon cokelat.

Pohon cokelat memiliki satu lagi hubungan simbiosis turun dari akarnya. Jamur tumbuh di akar dan menerima makanan dari pohon. Pohon cokelat pada gilirannya mampu menyerap nutrisi dari tanah lebih efektif karena kehadiran jamur. Hubungan simbiosis tidak terbatas pada hutan hujan dan bahkan manusia memiliki hubungan simbiosis dengan hewan dan tanaman peliharaan. Di hutan hujan, ada lebih banyak interaksi seperti itu dan interaksi yang sangat kompleks karena ada begitu banyak spesies berbeda dalam ruang kecil.

Contoh mutualisme di hutan hujan adalah penyerbukan pohon Durian oleh kelelawar. Namun, ada banyak contoh mutualisme lainnya dalam tipe ekosistem ini.

Contoh lain adalah tawon penyerbuk yang memakan berbagai spesies ara di hutan hujan Asia Tenggara. Interaksi antara monyet yang memakan buah dari tanaman atau pohon adalah hubungan timbal balik lainnya.

Mutualisme adalah hubungan simbiosis antara dua spesies di mana kedua spesies mendapat manfaat dari interaksi. Dalam kasus monyet dan tanaman buah di hutan hujan, primata memakan buah dari bantuan tanaman dalam penyebaran benih. Dalam hubungan ini, primata mendapatkan makanan dari tanaman atau pohon, dan pada gilirannya, mereka membantu mengangkut benih ke daerah lain. Ini membantu kelangsungan hidup berbagai spesies tanaman.

Loading...