Gangguan kelainan Sistem Rangka Manusia

Sistem rangka adalah sistem yang memiliki fungsi untuk menyimpan bahan mineral, tempat pembentukan sel darah, tempat melekatnya otot rangka, melindungi tubuh yang lunak dan menunjang tubuh. Terdiri dari tengkorak, tulang rusuk, tulang belakang, rangka penopang tulang bahu, rangka penopang tulang pinggul, tulang angota badan atas dan bawah.

Tulang-tulang dalam tubuh membentuk sistem rangka. Kemudian sistem rangka ini bersama-sama menyusun kerangka tubuh. Sistem rangka membentuk dasar dari tubuh manusia. Semua organ-organ, daging, darah, otot, cair dan udara semua terkandung dalam tubuh dan memiliki kestabilan dan kekuatan tertentu karena tulang. The 206 tulang dalam tubuh membentuk sistem rangka. Tulang-tulang ini didukung oleh sumsum tulang, yang dihasilkan oleh bentuk energi paling murni di dalam tubuh.

Sistem rangka adalah suatu sistem organ yang memberikan dukungan fisik pada makhluk hidup. Sistem rangka umumnya dibagi menjadi tiga tipe: eksternal, internal, dan basis cairan (rangka hidrostatik), walaupun sistem rangka hidrostatik dapat pula dikelompokkan secara terpisah dari dua jenis lainnya karena tidak adanya struktur penunjang.

Beberapa gangguan atau kelainan pada sistem rangka manusia diantaranya adalah:

Osteoporosis

Osteopororsis adalah suatu penyakit dimana terjadi penurunan massa tulang (pengurangan jaringan tulang) terutama terjadi pada tulang spongiosa. Pada penyakit ini proses penghancuran tulang melebihi proses pembentukan tulang. Penyakit ini terjadi terutama pada wanita kulit putih usia lanjut setelah menopause.

Radang sendi

Arthritis adalah gangguan sendi yang mempengaruhi jutaan orang di Amerika sendiri. Hal ini ditandai dengan peradangan pada sendi, nyeri, pembengkakan, kekakuan dan nyeri di bagian yang bengkak. Ini mencakup sejumlah gangguan lain dari sistem kerangka, seperti osteoarthritis, rheumatoid arthritis dan gout. Arthritis dapat disebabkan karena cedera, penyakit atau infeksi, faktor keturunan atau kelainan metabolik. Hal ini juga mungkin hasil dari usia tua, ketika tulang rawan, yang meliputi sendi untuk melindungi tulang dari semakin rusak akibat gesekan, tidak dapat terbentuk dengan baik.

Osteomielitis

Osteomielitis adalah infeksi tulang yang disebabkan oleh strain tertentu dari bakteri Staphylococcus. Bakteri dapat dibawa oleh darah dari daerah tertular lain untuk tulang atau mungkin mencapai tulang secara langsung melalui luka terbuka. Osteomielitis ditandai dengan nyeri di terinfeksi tulang, demam, menggigil, mual dan kelemahan.

Ini adalah gangguan yang sulit untuk mengobati. Ini mungkin melibatkan aspirasi jarum di mana dokter menghilangkan sebagian dari tulang yang terinfeksi untuk mendiagnosa bakteri yang menyebabkan infeksi. Ini bisa diikuti oleh pengobatan antibiotik. Dalam kasus tertentu, operasi dilakukan pada pasien untuk membersihkan daerah yang terinfeksi atau menghapus jaringan yang mati sama sekali.

Scoliosis

Scoliosis mengacu pada lentur abnormal tulang belakang ke satu sisi. Tergantung pada derajat kelengkungan, penjepit kembali dapat digunakan atau tulang belakang mungkin pembedahan menyatu untuk menghapus kelengkungan. Scoliosis mungkin cacat lahir atau mungkin disebabkan karena gangguan jaringan ikat, penyakit metabolik atau distrofi otot.

Ini adalah penyakit yang umum ditemukan pada anak perempuan daripada anak laki-laki dan mereka membutuhkan perawatan yang tepat untuk memperbaiki masalah. Sementara beberapa kasus skoliosis ringan, ada orang-orang yang mengembangkan cacat tulang belakang yang parah saat mereka tumbuh dewasa. Kurva parah di tulang belakang dapat mengurangi kesenjangan dalam dada dihasilkan ke gangguan fungsi paru-paru.

Kelainan karena sikap tubuh yang salah

  1. Lordosis yaitu tulang belakang bagian leher dan punggung terlalu membengkok ke depan.
  2. Kifosis yaitu tulang belakang bagian punggung dan pinggang terlalu membengkok ke belakang.
  3. Skoliosis yaitu tulang belakang terlalu membengkok ke samping kanan atau kiri.
  4. Sublubrikasi adalah kelainan pada tulang belakang pada bagian leher yang menyebabkan kepala penderita gangguan tersebut berubah arah ke kiri atau ke kanan.
Loading...