Jelaskan ciri-ciri ikan

Ada banyak sekali ikan di alam ini, terutama di laut. Dari berbagai ribuan ikan yang ada, ada beberapa ciri khusus dari ikan. Dan artikel ini akan membahas sebagian diantaranya.

Ciri ikan yaitu hidup di air dan bernafas dengan menyerap oksigen melalui insangnya. Ikan adalah hewan berdarah dingin, sehingga suhu tubuh internal mereka dipengaruhi oleh lingkungan. Banyak ikan memiliki sisik dan menggunakan siripnya untuk berenang.

Ikan memiliki tulang belakang tetapi tidak memiliki telinga atau kelopak mata eksternal. Ikan juga memiliki kantung udara, yang membuat mereka bertahan.

Insang ikan adalah organ khusus yang berisi ribuan pembuluh darah kecil yang disebut kapiler. Insang terus-menerus menyaring oksigen dari air dan masuk ke aliran darah ikan. Insang juga berguna untuk mengeluarkan limbah dari aliran darah ikan. Beberapa ikan, seperti hiu, memiliki banyak bukaan insang.

Ikan memiliki sisik yang tajam atau halus yang melindungi ikan dari cedera. Ikan membuat lendir menutupi sisik, yang membantu melindungi terhadap infeksi dengan menjebak bakteri dan menjaganya agar tidak masuk ke tubuh ikan. Lendir ini juga mengurangi gesekan, yang membantu ikan dengan mudah berenang melalui air.

Jenis atau macam-macam ikan laut

  1. Ikan Ayam-ayam (Starry Triggerfish atau flat-tailed triggerfish )
  2. Ikan Bandeng (Milkfish)
  3. Ikan Barakuda (Barracuda)
  4. Ikan Baronang Angin (Streaked spinefoot)
  5. Ikan Baronang Kalung (Two Barred Rabbitfish atau Double Bar Rabbitfish)
  6. Ikan Belanak (Bluespot Mullet)
  7. Ikan Buntal (Puffer Fish)
  8. Ikan Cakalang (Skipjack Tuna)
  9. Ikan Coelacanth (Coelacanth)
  10. Ikan Cucut ronggeng (Winghead Shark)

Jenis atau macam-macam ikan air tawar

  1. Ikan mujair
  2. Ikan gurame
  3. Ikan mas
  4. Ikan lele
  5. Ikan patin
  6. Ikan bawal
  7. Ikan nila

Macam-macam ikan hias

  1. Ikan arwana
  2. Ikan cupang
  3. Ikan louhan
  4. Ikan mas koki
  5. Ikan koi
  6. Ikan oscar
  7. Ikan komet
  8. Ikan guppy
  9. Ikan pedang
  10. Ikan tetra

Ikan

Sistem reproduksi ikan

Organ reproduksi ikan termasuk testis dan ovarium. Pada sebagian besar spesies, gonad adalah organ berpasangan dengan ukuran yang sama, yang dapat sebagian atau seluruhnya menyatu. Mungkin juga ada serangkaian organ sekunder yang meningkatkan kebugaran reproduksi.

Dalam hal distribusi spermatogonia, struktur testis teleost memiliki dua jenis: yang paling umum, spermatogonia terjadi di sepanjang tubulus seminiferus, sedangkan pada ikan atherinomorph mereka terbatas pada bagian distal dari struktur ini. Ikan dapat menyajikan spermatogenesis kistik atau semi-kistik sehubungan dengan fase pelepasan sel kuman dalam kista ke lumen tubulus seminiferus.

Indung telur ikan dapat terdiri dari tiga jenis: gymnovarian, gymnovarian sekunder atau cystovarian. Pada tipe pertama, oosit dilepaskan langsung ke dalam rongga selom dan kemudian memasuki ostium, kemudian melalui saluran telur dan dihilangkan. Ovarium gimnarium sekunder menumpahkan sel telur ke dalam sel telur yang darinya langsung masuk ke saluran telur.

Pada tipe ketiga, oosit dibawa ke luar melalui saluran telur. Gymnovary adalah kondisi primitif yang ditemukan pada lungfish, sturgeon, dan bowfin. Cystovaries menjadi ciri sebagian besar teleost, di mana lumen ovarium memiliki kontinuitas dengan saluran telur. Gimnastik sekunder ditemukan dalam salmon dan beberapa teleost lainnya.

Pengembangan Oogonia pada ikan teleost bervariasi sesuai dengan kelompoknya, dan penentuan dinamika oogenesis memungkinkan pemahaman proses pematangan dan pemupukan. Perubahan nukleus, ooplasma, dan lapisan di sekitarnya menjadi ciri proses pematangan oosit.

Folikel postovulasi adalah struktur yang terbentuk setelah pelepasan oosit; mereka tidak memiliki fungsi endokrin, menyajikan lumen yang tidak beraturan yang luas, dan dengan cepat diserap kembali dalam suatu proses yang melibatkan apoptosis sel-sel folikel. Suatu proses degeneratif yang disebut atresia folikel reabsorbsi oosit vitellogenik yang tidak muncul. Proses ini juga dapat terjadi, tetapi lebih jarang, dalam oosit pada tahap perkembangan lainnya.

Beberapa ikan, seperti kepala domba California, adalah hermafrodit, memiliki testis dan ovarium baik pada fase yang berbeda dalam siklus hidup mereka atau, seperti di dusun, memilikinya secara bersamaan.

Lebih dari 97% dari semua ikan yang diketahui adalah telur, yaitu, telur berkembang di luar tubuh ibu. Contoh ikan ovipar termasuk salmon, ikan mas, cichlids, tuna, dan belut. Pada sebagian besar spesies ini, pembuahan terjadi di luar tubuh ibu, dengan ikan jantan dan betina mencurahkan gamet mereka ke dalam air di sekitarnya.

Namun, beberapa ikan ovipar melakukan pemupukan internal, dengan jantan menggunakan semacam organ intromittent untuk mengantarkan sperma ke dalam lubang genital betina, terutama hiu ovidpar, seperti hiu tanduk, dan sinar ovipar, seperti sepatu luncur. Dalam kasus ini, si jantan dilengkapi dengan sepasang sirip perut yang dimodifikasi yang dikenal sebagai clasper.

Ikan laut dapat menghasilkan banyak telur yang sering dilepaskan ke kolom perairan terbuka. Telur memiliki diameter rata-rata 1 milimeter (0,039 in).

Anak muda ikan ovipar yang baru menetas disebut larva. Mereka biasanya terbentuk dengan buruk, membawa kantung kuning telur besar (untuk makanan), dan sangat berbeda dalam penampilan dari spesimen remaja dan dewasa. Periode larva pada ikan ovalparous relatif singkat (biasanya hanya beberapa minggu), dan larva tumbuh dengan cepat dan mengubah penampilan dan struktur (proses yang disebut metamorfosis) menjadi remaja.

Selama masa transisi ini, larva harus beralih dari kantung kuning telurnya ke memakan mangsa zooplankton, suatu proses yang tergantung pada kepadatan zooplankton yang biasanya tidak memadai, membuat banyak larva kelaparan.

Pada ikan ovoviviparous telur berkembang di dalam tubuh ibu setelah pembuahan internal tetapi menerima sedikit atau tidak ada makanan langsung dari ibu, sebaliknya tergantung pada kuning telur. Setiap embrio berkembang dalam telurnya sendiri. Contoh ikan ovoviviparous yang umum termasuk ikan guppy, hiu malaikat, dan coelacanth.

Beberapa spesies ikan bersifat vivipar. Dalam spesies seperti itu induknya memelihara telur dan memelihara embrio. Biasanya, ikan vivipar memiliki struktur analog dengan plasenta yang terlihat pada mamalia yang menghubungkan suplai darah ibu dengan embrio. Contoh-contoh ikan vivipar termasuk surf-bertengger, splitfin, dan hiu lemon.

Beberapa ikan vivipar menunjukkan oophagy, di mana embrio berkembang memakan telur lain yang diproduksi oleh induknya. Ini telah diamati terutama di antara hiu, seperti shortfin mako dan porbeagle, tetapi dikenal untuk beberapa ikan bertulang juga, seperti Nomor setengah beak Nomorhamphus ebrardtii.

Kanibalisme intrauterin adalah cara vivipary yang bahkan lebih tidak biasa, di mana embrio terbesar memakan saudara yang lebih lemah dan lebih kecil. Perilaku ini juga paling sering ditemukan di antara hiu, seperti hiu perawat abu-abu, tetapi juga telah dilaporkan untuk Nomorhamphus ebrardtii.

Loading...