Perbedaan antara butana dan butena

Perbedaan utama antara butana dan butena: butana tidak memiliki ikatan rangkap atau rangkap tiga antara atom karbon sedangkan butena mengandung ikatan rangkap antara atom karbon.

Butana dan butena adalah senyawa organik yang memiliki empat atom karbon per molekul. Tetapi mereka memiliki perbedaan dalam struktur kimianya seperti ikatan kimianya dan sejumlah atom hidrogen. Karena itu, mereka memiliki sifat kimia dan fisik yang berbeda juga.

Pengertian Butana

Butana adalah senyawa organik yang memiliki rumus kimia C4H10. Itu adalah alkana; dengan demikian, itu adalah senyawa jenuh. Karena itu, tidak ada ikatan rangkap atau rangkap tiga di antara atom-atom molekul ini. Itu ada sebagai gas pada suhu dan tekanan kamar. Senyawa ini memiliki empat atom karbon dan 10 atom hidrogen.

Atom-atom ini tersusun dalam struktur linear atau struktur bercabang. Kita menyebut struktur linier sebagai “n-butana” dan struktur bercabang sebagai “isobutena”. Namun, menurut sistem nomenklatur IUPAC, istilah butana mengacu pada bentuk linier. Isobutena memiliki satu cabang metil yang melekat pada tulang punggung tiga karbon.

Massa molar gas ini adalah 58,12 g / mol. Ini adalah gas yang tidak berwarna. Memiliki bau seperti bensin. Titik lebur dan titik didih masing-masing adalah -134 ° C dan 1 ° C. Selain itu, gas ini sangat mudah terbakar dan mudah dicairkan. Ketika dicairkan, ia dengan cepat menguap pada suhu kamar. Ketika ada cukup oksigen, gas ini terbakar, menghasilkan karbon dioksida dan uap air. Tetapi jika jumlah oksigen terbatas, itu membentuk karbon jelaga dan karbon monoksida juga; karena pembakaran yang tidak lengkap.

Ketika menanyakan penggunaan butana, kita dapat menggunakannya untuk pencampuran bensin, sebagai bahan bakar gas, sebagai pelarut ekstraksi aroma, sebagai bahan baku untuk pembuatan etilena, sebagai bahan untuk produksi karet sintetis, dll.

Pengertian Butena

Butena adalah senyawa organik yang memiliki rumus kimia C4H8. “Butilena” adalah sinonim untuk senyawa yang sama. Senyawa ini memiliki empat atom karbon dan 8 atom hidrogen. Ada ikatan rangkap antara dua atom karbon.

Karena itu, senyawa ini tidak jenuh. Itu termasuk dalam kategori alkena. Ini adalah gas yang tidak berwarna pada suhu dan tekanan ruangan. Kita dapat menemukan gas ini sebagai konstituen minor dalam minyak mentah. Dengan demikian, kita dapat memperoleh senyawa ini melalui perengkahan katalitik di sebuah kilang.

Karena adanya ikatan rangkap, senyawa ini memiliki isomer. Ada empat isomer utama; mereka adalah, But-1-ena, (2Z) -but-2-ena, (2E) -but-2-ena dan 2-metilprop-1-ena (isobutilena). Semua isomer ini ada sebagai gas. Kita bisa mencairkannya dengan dua metode; kita bisa menurunkan suhu atau meningkatkan tekanan.

Gas-gas ini memiliki bau yang berbeda. Selain itu, mereka sangat mudah terbakar. Ikatan rangkap membuat senyawa-senyawa ini lebih reaktif daripada alkana dengan jumlah atom karbon yang sama. Ketika melihat kegunaan dari senyawa ini, kita dapat menggunakannya sebagai monomer dalam produksi polimer, dalam produksi karet sintetis, dalam produksi HDPE dan LLDPE, dll.

Apa Perbedaan Antara Butana dan Butena?

Butana adalah senyawa organik yang memiliki rumus kimia C4H10 dan butena adalah senyawa organik yang memiliki rumus kimia C4H8. Keduanya adalah senyawa organik yang mengandung empat atom karbon dan jumlah atom hidrogen yang berbeda. Terutama, perbedaan utama antara butana dan butena adalah dalam struktur kimianya. Yaitu, ikatan rangkap hadir di butena, tetapi tidak ada di butana. Lebih jauh lagi, ini membuat butena lebih reaktif sambil memberikan kelembaman pada butana. Selain itu, butena memiliki empat isomer yang berbeda sementara butana hanya memiliki dua isomer.

Ringkasan – Butane dan butena

Butana dan butena adalah senyawa organik yang ada sebagai gas pada suhu dan tekanan ruangan. Perbedaan utama antara butana dan butena a taitu butana tidak memiliki ikatan rangkap atau rangkap tiga antara atom karbon sedangkan butena mengandung ikatan rangkap antara atom karbon.

Loading...