Perbedaan antara fotoluminesensi dan fluoresensi

Perbedaan utama antara fotoluminesensi dan fluoresensi adalah fotoluminesensi terjadi melalui menyerap dan memancarkan foton yang memiliki panjang gelombang yang berbeda atau sama sedangkan fluoresensi terjadi dengan menyerap panjang gelombang yang lebih tinggi daripada panjang gelombang yang dipancarkan.

Luminesensi adalah proses emisi cahaya. Kita menggunakan awalan foto – dengan istilah luminesensi ketika emisi cahaya disebabkan oleh penyerapan dan emisi foton. Kadang-kadang foton yang diserap dan dipancarkan memiliki panjang gelombang yang sama. Namun, kadang-kadang, panjang gelombang yang diserap lebih tinggi dari panjang gelombang yang dipancarkan. Kita menyebut jenis luminesensi ini sebagai fluoresensi. Karena itu, fluoresensi adalah bentuk fotoluminesensi.

Pengartian fotoluminesensi

Fotoluminesensi adalah bentuk luminesensi yang terjadi dengan fotoeksitasi melalui penyerapan foton. Emisi cahaya ini terjadi ketika suatu zat menyerap radiasi elektromagnetik dan memancarkan kembali radiasi. Proses dimulai dengan fotoeksitasi. Ini berarti elektron dari zat mengalami eksitasi ketika zat menyerap foton dan elektron pindah ke keadaan energi yang lebih tinggi dari keadaan energi yang lebih rendah. Setelah eksitasi ini, ada proses relaksasi juga. Pada langkah relaksasi, foton dipancarkan kembali atau emisi. Periode waktu antara penyerapan dan emisi foton dapat bervariasi tergantung pada bahannya.

Ada beberapa bentuk fotoluminesensi yang berbeda satu sama lain sesuai dengan beberapa parameter. Ketika mempertimbangkan panjang gelombang foton yang diserap dan dipancarkan, ada dua jenis utama fluoresensi dan fluoresensi resonansi. Fluoresensi menggambarkan bahwa panjang gelombang radiasi yang dipancarkan lebih rendah daripada panjang gelombang dari panjang gelombang yang diserap. Fluoresensi resonansi menggambarkan bahwa radiasi yang diserap dan dipancarkan memiliki panjang gelombang yang setara.fotoluminesensi

Pengertian Fluoresensi

Fluoresensi adalah bentuk fotoluminesensi di mana suatu zat memancarkan cahaya dengan panjang gelombang yang berbeda dengan panjang gelombang yang diserap. Biasanya, cahaya yang dipancarkan memiliki panjang gelombang lebih panjang dari pada panjang gelombang yang diserap. Karena itu energi cahaya yang dipancarkan lebih rendah daripada cahaya yang diserap.

Sebagian besar waktu, zat menyerap radiasi cahaya dalam kisaran UV, memancarkan cahaya di wilayah yang terlihat; dengan demikian, kita dapat melihat warna cemerlang dari zat-zat ini. Kita bisa melihat warna ini hanya ketika kita mengekspos zat ke sinar UV. Namun, emisi radiasi berhenti segera setelah kita mengambil bahan dari sumber cahaya UV. Ada banyak bidang di mana kita menerapkan proses fluoresensi, yaitu mineralogi, gemologi, kedokteran, dll.

Fluoresensi

Fluoresensi Zat yang Berbeda di bawah sinar UV-terlihat seperti Pelangi

Apa Perbedaan Antara fotoluminesensi dan fluoresensi?

Fotoluminesensi adalah bentuk luminesensi yang terjadi dengan fotoeksitasi melalui penyerapan foton. Fluoresensi adalah bentuk fotoluminesensi di mana suatu zat memancarkan cahaya dengan panjang gelombang yang berbeda dengan panjang gelombang yang diserap. Meskipun fluoresensi adalah bentuk fotoluminesensi, fotoluminesensi dapat merujuk pada fluoresensi atau fluoresensi resonansi, yang berbeda satu sama lain tergantung pada panjang gelombang radiasi yang diserap dan dipancarkan. Berdasarkan hal ini, perbedaan antara fotoluminesensi dan fluoresensi adalah dalam fotoluminesensi, panjang gelombang foton yang diserap dan dipancarkan dapat sama atau berbeda. Tetapi, dalam fluoresensi resonansi, panjang gelombang foton yang diserap lebih tinggi dari foton yang dipancarkan.

Ringkasan – fotoluminesensi dan fluoresensi

Baik fotoluminesensi dan fluoresensi adalah bentuk luminesensi; emisi cahaya. Perbedaan antara fotoluminesensi dan fluoresensi adalah fotoluminesensi terjadi melalui menyerap dan memancarkan foton yang memiliki panjang gelombang yang berbeda atau sama sedangkan fluoresensi terjadi dengan menyerap panjang gelombang yang lebih tinggi daripada panjang gelombang yang dipancarkan.

Loading...