Sifat-sifat unsur Oksigen

Oksigen adalah unsur kimia dengan simbol O dan nomor atom 8. Ini adalah anggota kelompok chalkogen pada tabel periodik, non-logam yang sangat reaktif, dan oksidator yang dengan mudah membentuk oksida dengan sebagian besar unsur serta dengan senyawa lain. Dengan massa, oksigen adalah unsur paling berlimpah ketiga di alam semesta, setelah hidrogen dan helium. Pada suhu dan tekanan standar, dua atom elemen berikatan membentuk dioksigen, gas diatomik tidak berwarna dan tidak berbau dengan rumus O2. Gas oksigen diatomik merupakan 20,8% dari atmosfer Bumi. Sebagai senyawa termasuk oksida, unsur tersebut membentuk hampir separuh dari kerak Bumi.

Dioksigen digunakan dalam respirasi seluler dan banyak kelas utama dari molekul organik dalam organisme hidup mengandung oksigen, seperti protein, asam nukleat, karbohidrat, dan lemak, seperti halnya unsur utama senyawa anorganik dari cangkang hewan, gigi, dan tulang. Sebagian besar massa organisme hidup adalah oksigen sebagai komponen air, konstituen utama dari bentuk kehidupan. Oksigen terus diisi ulang di atmosfer bumi oleh fotosintesis, yang menggunakan energi sinar matahari untuk menghasilkan oksigen dari air dan karbon dioksida.

Oksigen terlalu reaktif secara kimia untuk tetap menjadi elemen bebas di udara tanpa secara terus menerus diisi ulang oleh aksi fotosintesis organisme hidup. Bentuk lain (allotrope) oksigen, ozon (O3), sangat menyerap radiasi ultraviolet UVB dan lapisan ozon ketinggian tinggi membantu melindungi biosfer dari radiasi ultraviolet. Namun, ozon hadir di permukaan adalah produk sampingan kabut asap dan dengan demikian polutan.

Sifat fisik oksigen

Oksigen lebih larut  dalam air daripada nitrogen. Air mengandung sekitar satu molekul O2 untuk setiap dua molekul N2, bandingkan dengan rasio atmosferik yang sekitar 1:4. Kelarutan oksigen dalam air bergantung pada suhu. Pada suhu 0 °C, konsentrasi oksigen dalam air adalah 14,6 mg·L−1, manakala pada suhu 20 °C oksigen yang larut adalah sekitar 7,6 mg·L−1.Pada suhu 25 °C dan 1 atm udara, air tawar mengandung 6,04 milimeter (mL) oksigen per liter, manakala dalam  air laut mengandung sekitar 4,95 mL per liter. Pada suhu 5 °C, kelarutannya bertambah menjadi 9,0 mL (50% lebih banyak daripada 25 °C) per liter untuk air murni dan 7,2 mL (45% lebih) per liter untuk air laut.

Oksigen mengembun pada 90,20 K (−182,95 °C, −297,31 °F), dan membeku pada 54.36 K (−218,79 °C, −361,82 °F).]Baik oksigen cair dan oksigen padat berwarna biru langit. Hal ini dikarenakan oleh penyerapan warna merah. Oksigen cair dengan kadar kemurnian yang tinggi biasanya didapatkan dengan distilasi bertingkat udara cair; Oksigen cair juga dapat dihasilkan dari pengembunan udara, menggunakan nitrogen cair dengan pendingin. Oksigen merupakan zat yang sangat reaktif dan harus dipisahkan dari bahan-bahan yang mudah terbakar.

Sifat kimia oksigen

Oksigen merupakan unsur yang reaktif. Dalam keadaan bebas, unsur ini terdapat dalam dua bentuk molekul, yaitu molekul oksigen diatomik (O2) dan bentuk alotropinya, yaitu molekul triatomik yang dikenal dengan ozon (O3).

Updated: 04/05/2024 — 07:04