Silia: Pengertian, struktur dan fungsi

Yang dimaksud dengan Silia adalah Rambut getar yang berfungsi sebagai alat gerak. Silia ramping, struktur seperti rambut atau organel yang meluas dari permukaan sel-sel paling eukariotik. Dua jenis silia ditemukan di sel eukariotik: silia primer / non-motil dan silia motil.

Silia Primer

Silia primer ditemukan di setiap sel hewan; sebuah silia primer tunggal ditemukan di semua sel mamalia. Mereka kebanyakan ditemukan di organ indera manusia seperti mata dan hidung. Segmen luar batang sel fotoreseptor, yang ditemukan di mata manusia, menghubungkan ke badan sel melalui silium khusus.

Tombol dendritik neuron penciuman juga mengandung sekitar sepuluh silia primer. Jadi, silia primer dianggap sebagai antena seluler sensoris yang mengkoordinasikan banyak jalur pensinyalan di dalam sel.

Jalur sinyal ini kadang-kadang dapat digabungkan dengan pembelahan sel dan diferensiasi. Disfungsi silia primer menyebabkan penyakit seperti ciliopathies genetik, penyakit ginjal polikistik, dan penyakit jantung bawaan.

Silia Motil

Silia motil ditemukan dalam jumlah besar di permukaan sel, berdenyut dalam gelombang terkoordinasi. Silia motil pada lapisan trakea menyapu lendir, yang mengandung kotoran dari paru-paru.

Hentakan silia di tuba falopi pada wanita memungkinkan pergerakan ovum menuju rahim dari ovarium. Saluran natrium epitel ditemukan di sepanjang silium, mengatur tingkat cairan, memandikan silia. Motilitas silia tergantung pada tingkat cairan di sekitarnya.

Struktur Silia

Silia terbentuk selama siliogenesis. Sebuah sitoskeleton berbasis mikrotubulus, yang disebut sebagai aksonem, ditemukan di dalam silia. Pada silia primer, aksonem ini mengandung sembilan kembar mikro kecil luar (9 + 0 aksonema), yang berkumpul dalam cincin. Pada silium motil, di samping sembilan cincin doubl mikro microtubulus, dua singlet mikrotubulus sentral (9 + 2 aksonema) ada di tengah-tengah silium.

Dinein adalah protein yang membentuk jembatan, bergabung dengan doublet mikrotubulus tetangga. Dinein diaktifkan oleh ATP untuk menciptakan gerakan lentur dengan meluncur di atas doublem mikrotubulus yang berdekatan.

Sitoskeleton aksonemal menyediakan tempat pengikatan untuk protein motorik molekuler seperti kinesin II. Kinesin II berkontribusi untuk membawa protein naik dan turun di mikrotubulus.

Cilium, pada dasarnya, melekat pada badan basal, yang merupakan pusat pengorganisasian mikrotubulus. Badan basal mengandung protein seperti CEP164, CEP170, dan ODF2, yang mengatur stabilitas dan pembentukan cilium.

Zona transisi antara aksonema dan tubuh basal berfungsi sebagai docking station untuk protein motor dan transportasi intraflagelar. Siliaris rootlet adalah struktur sitoskeleton, yang berdiameter sekitar 100 nm, berasal dari badan basal dan memanjang ke arah inti sel.

Fungsi Silia

Silia bekerja sebagai nanomasin yang terdiri dari sekitar 600 protein dalam kompleks molekulernya, berfungsi secara independen. Dalam sel epitel, silia primer berfungsi sebagai antena seluler, yang memberikan kemosensasi, mekanosensasi, dan termosensasi dari lingkungan ekstraseluler. Mereka memediasi jalur sinyal seluler.

Silia motil juga memainkan peran sekretori hilir ke aliran fluida. Sebagian besar sel epitel adalah bersilia. Silia mencegah akumulasi debu di dalam tabung pernapasan, trakea dengan menciptakan lapisan tipis lendir di sepanjang trakea. Silia di sel falopi memungkinkan lewatnya ovum sepanjang tuba Falopi.

Loading...