Apakah fungsi Polisakarida bagi tubuh

Baiklah kawan-kawan, kali ini saya akan coba menjelaskan mengenai apa itu polisakarida dan fungsinya bagi tubuh.

Polisakarida

Polisakarida adalah polimer yang tersusun dari ratusan hingga ribuan satuan monosakarida yang dihubungkan dengan ikatan glikosidik. Polisakarida adalah karbohidrat, sehingga tersusun hanya dari atom karbon (C), hidrogen (H), dan oksigen (O). Contoh polisakarida adalah pati, glikogen, agarosa, dan selulosa. Beberapa polisakarida kompleks dapat juga memiliki atom tambahan misalnya nitrogen, seperti pektin, kitin, dan lignin.

Polisakarida mencakup senyawa yang paling sering ditemukan di bumi (selulosa) dan memasok energi dan aktivitas bagi kehidupan di dalamnya.

fungsi Polisakarida

Tergantung pada strukturnya, polisakarida dapat memiliki berbagai fungsi di alam. Beberapa polisakarida digunakan untuk menyimpan energi, sebagian untuk mengirim pesan seluler, dan lainnya untuk memberikan dukungan kepada sel dan jaringan.

Penyimpanan Energi

Banyak polisakarida digunakan untuk menyimpan energi dalam organisme. Sementara enzim yang menghasilkan energi hanya bekerja pada monosakarida yang disimpan dalam polisakarida, polisakarida biasanya melipat bersama dan dapat mengandung banyak monosakarida di daerah yang padat. Selanjutnya, karena rantai samping monosakarida membentuk ikatan hidrogen sebanyak mungkin dengan diri mereka sendiri, air tidak dapat mengganggu molekul, membuatnya menjadi hidrofobik. Sifat ini memungkinkan molekul untuk tetap bersama dan tidak larut ke dalam sitosol. Ini menurunkan konsentrasi gula dalam sel, dan lebih banyak gula kemudian dapat diambil. Tidak hanya polisakarida menyimpan energi, tetapi juga memungkinkan perubahan dalam gradien konsentrasi, yang dapat mempengaruhi penyerapan nutrisi dan air.

Komunikasi Seluler

Banyak polisakarida menjadi glikokonjugat ketika mereka menjadi ikatan kovalen dengan protein atau lipid. Glikolipid dan glikoprotein dapat digunakan untuk mengirim sinyal di antara dan di dalam sel. Protein yang mengarah ke organel tertentu dapat “ditandai” oleh polisakarida tertentu yang membantu sel memindahkannya ke organel tertentu. Polisakarida dapat diidentifikasi oleh protein khusus, yang kemudian membantu mengikat protein, vesikel, atau zat lain ke mikrotubulus. Sistem mikrotubulus dan protein yang terkait dalam sel dapat membawa zat apa saja ke lokasi yang ditakdirkan setelah ditandai oleh polisakarida tertentu. Selanjutnya, organisme multiseluler memiliki sistem kekebalan yang didorong oleh pengakuan glikoprotein pada permukaan sel. Sel-sel dari satu organisme akan menghasilkan polisakarida tertentu untuk menghiasi sel-selnya. Ketika sistem kekebalan mengenali polisakarida lain dan glikoprotein yang berbeda, itu diatur ke dalam tindakan, dan menghancurkan sel yang menyerang.

Dukungan Seluler

Sejauh ini salah satu peran terbesar polisakarida adalah dukungan. Semua tanaman di Bumi didukung, sebagian, oleh selulosa polisakarida. Organisme lain, seperti serangga dan jamur, menggunakan chitin untuk mendukung matriks ekstraseluler di sekitar sel mereka. Polisakarida dapat dicampur dengan sejumlah komponen lain untuk membuat jaringan yang lebih kaku, kurang kaku, atau bahkan bahan dengan sifat khusus. Antara kitin dan selulosa, baik polisakarida yang terbuat dari monosakarida glukosa, ratusan miliar ton diciptakan oleh organisme hidup setiap tahun. Segala sesuatu dari kayu di pohon, ke cangkang makhluk laut dihasilkan oleh beberapa bentuk polisakarida. Cukup dengan menata ulang strukturnya, polisakarida dapat berpindah dari molekul penyimpanan ke molekul berserat yang lebih kuat. Struktur cincin sebagian besar monosakarida membantu proses ini, seperti yang terlihat di bawah ini.

Beberapa fungsi selulosa dalam tubuh adalah :

(a) Merangsang alat pencernaan untuk mendapatkan getah cerna yang cukup.

(b) Membentuk volume makanan sehingga memberikan rasa kenyang.

(c) Membantu memadatkan feses (sisa zat gizi yang tidak dapat diserap lagi oleh dinding usus.

Polisakarida dibedakan menjadi dua jenis, yaitu polisakarida simpanan dan polisakarida struktural. Polisakarida simpanan berfungsi sebagai materi cadangan yang ketika dibutuhkan akan dihidrolisis untuk memenuhi permintaan gula bagi sel.
Polisakarida struktural berfungsi sebagai materi penyusun dari suatu sel atau keseluruhan organisme.

Beberapa polisakarida berfungsi sebagai bentuk penyimpan bagi monosakarida dan yang lainnya berfungsi sebagai unsur struktural di dalam dinding sel dan jaringan pengikat. Glikogen dan pati merupakan polisakarida simpanan yang terdapat pada tumbuhan dan manusia sedangkan selulosa merupakan polisakarida strukural yang berfungsi sebagai tulang semu bagi tumbuhan. Pati dan glikogen dihidrolisa di dalam saluran pencernaan oleh amilase, sedangkan selulosa tidak dapat dicerna. Namun, selulosa mempunyai peran penting bagi manusia karena merupakan sumber serat dalam makanan manusia.

Loading...