Sebutkan ciri bioma padang rumput

Berbagai jenis padang rumput memiliki karakteristik yang sama. Savana telah menyebarkan pohon dan mendominasi di beberapa bagian Afrika, Amerika Selatan, Australia dan Asia. Lahan beriklim sedang sebagian besar tanpa pohon, menerima curah hujan lebih sedikit daripada sabana dan tahan terhadap suhu ekstrem yang lebih luas. Dua jenis padang rumput sedang adalah stepa dan padang rumput.

Stepa memiliki rumput yang lebih pendek, dan padang rumput memiliki rumput yang lebih tinggi karena curah hujan yang lebih tinggi. Anda dapat menemukan kedua jenis padang rumput sedang di seluruh Amerika Utara dan Eropa. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang padang rumput.

Curah Hujan di Padang Rumput

Padang rumput membentuk 25 persen permukaan tanah Bumi dan mendominasi di daerah dengan curah hujan terbatas, yang mencegah pertumbuhan hutan. Ini adalah hasil dari jajaran gunung terdekat yang menyebabkan bayangan hujan di atas tanah rentang terbuka yang berdekatan. Biasanya, padang rumput tidak hanya terbatas tetapi juga curah hujan tidak terduga, dan sering terjadi kekeringan.

Di mana curah hujan semakin berkurang, gurun akan terbentuk. Savana, rata-rata, menerima sekitar 76 hingga 101 sentimeter (30 hingga 40 inci) hujan per tahun, tetapi stepa hanya rata-rata 25 hingga 51 sentimeter (10 hingga 20 inci) per tahun. Padang rumput cenderung menengah antara sabana dan stepa dengan 51 hingga 89 sentimeter (20 hingga 35 inci) per tahun.

Suhu di Padang Rumput

Temperatur bervariasi jauh lebih banyak di padang rumput sedang daripada di Savana. Sabana berada di iklim hangat dengan suhu tahunan rata-rata yang hanya bervariasi antara 21 dan 26 derajat Celcius (70 dan 78 derajat Fahrenheit). Mereka biasanya hanya memiliki dua musim, musim hujan dan musim kemarau. Padang rumput beriklim sedang memiliki musim panas yang panas di mana suhunya dapat melebihi 38 derajat Celsius (100 derajat Fahrenheit) dan musim dingin yang dapat turun di bawah negatif 40 derajat Celcius (negatif 40 derajat Fahrenheit).

Api di Padang Rumput

Kebakaran merupakan karakteristik padang rumput yang penting. Kebakaran biasa meningkatkan pertumbuhan rumput asli tetapi membatasi pertumbuhan pohon. Rumput asli memiliki sistem akar yang lebih dalam yang dapat bertahan dari kebakaran, tetapi tanaman invasif cenderung memiliki akar yang lebih dangkal dan menyerah pada kebakaran. Pembangunan telah membatasi jumlah dan luas kebakaran padang rumput, dan kurangnya kebakaran musiman mengancam kesehatan padang rumput dunia. Hanya 5 persen dari padang rumput dunia dilindungi dan dipelihara, dan mereka tetap merupakan bioma paling terancam di dunia.

Bioma Padang Rumput

Bioma Padang Rumput

Tumbuhan dan Hewan

Savana adalah rumah bagi beberapa mamalia terbesar di planet ini seperti gajah, jerapah, badak, singa, dan zebra. Lahan beriklim sedang juga merupakan rumah bagi mamalia besar, khususnya bison dan kuda, mamalia berukuran sedang seperti rusa, kijang dan coyote, serta mamalia kecil seperti tikus dan kelinci. Jenis rumput yang tumbuh tergantung pada jumlah curah hujan. Rumput stepa yang lebih pendek sering terdiri dari rumput kerbau, dan rumput savana akan mengandung rumput yang lebih tinggi seperti bluestem dan gandum hitam.

Padang rumput beriklim sedang tidak memiliki pohon-pohon yang tersebar yang merupakan karakteristik sabana. Padang rumput beriklim sedang memiliki musim panas dan dingin yang berbeda dan curah hujan sedang pada akhir musim semi dan awal musim panas. Rumput yang lebih tinggi mendominasi di padang rumput sedang yang menerima lebih banyak curah hujan, sedangkan rumput yang lebih pendek dapat ditemukan di daerah yang lebih kering.

Padang rumput beriklim sedang memiliki tanah yang lebih dalam, lebih kaya daripada sabana dan mendukung rangkaian spesies hewan yang berbeda, termasuk rusa, zebra, badak, kuda, singa, serigala, rusa, jackrabbit, rubah, sigung, dan anjing padang rumput. Komposisi flora dan fauna spesifik dari padang rumput beriklim digerakkan oleh lokasi geografis, rezim iklim setempat, dan jenis tanah.