Interferon: Pengertian, jenis, struktur dan fungsi

Pengertian Interferon

Interferon adalah salah satu dari kelas sitokin yang berkembang, protein yang mengirimkan instruksi dari sel ke sel. Biasanya, interferon, dan interleukin serupa, memediasi percakapan terus-menerus antara sel tentang pertumbuhan dan pertahanan. Interferon milik keluarga besar sitokin. Interferon bukanlah racun yang dirancang untuk meracuni molekul kunci dalam sel. Sebaliknya, itu adalah pesan yang dibaca oleh sel manusia.

Interferon diberi nama setelah kemampuan mereka untuk “mengganggu” replikasi virus dalam sel inang. Interferon diidentifikasi lebih dari 50 tahun yang lalu oleh Isaacs dan Lindenmann selama studi mereka tentang fenomena gangguan virus, kemampuan virus yang aktif atau tidak aktif untuk mengganggu pertumbuhan virus yang tidak terkait. Saat ini, lebih dari 10 spesies IFN mamalia dan banyak subspesies telah ditemukan, masing-masing dengan sifat individu, tetapi semuanya memiliki aktivitas antivirus.

Jenis Interferon

Interferon saat ini diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok: IFN tipe I, tipe II dan tipe III. IFN tipe I mencakup semua IFNα, IFNβ, IFNε, IFNκ, IFNω, dan IFNν. Manusia memiliki 12 IFNα berbeda dan satu IFNβ.

Gen IFN tipe I dikelompokkan pada kromosom manusia 9. Setiap subtipe dikodekan oleh gennya sendiri dan diatur oleh promotornya sendiri, dan tidak ada yang mengandung intron. IFNα dan IFNβ yang berbeda berbeda secara substansial dalam aktivitas antivirus spesifiknya dan dalam rasio aktivitas antivirus terhadap antiproliferatif. Namun, dasar molekuler dari perbedaan ini belum diketahui. Semua tipe I IFN mengikat reseptor alfa / beta interferon yang sama (IFNAR) yang terdiri dari dua subunit utama: IFNAR1 dan IFNAR2c (subunit βL).

Hanya ada satu IFN kelas II, IFNγ. Interferon gamma diproduksi oleh limfosit T ketika distimulasi dengan antigen atau mitogen. IFNγ berikatan dengan reseptor yang berbeda, reseptor gamma interferon (IFNGR) yang terdiri dari dua subunit IFNGR1 (sebelumnya rantai α) dan IFNGR2 (sebelumnya rantai β atau faktor aksesori).

IFNs tipe III yang lebih baru dijelaskan IFNλ2, IFNλ3 dan IFNλ1 juga dikenal sebagai IL28A, IL28B dan IL29. Sama seperti IFN tipe I, mereka juga diinduksi oleh infeksi virus. Mereka memberi sinyal melalui reseptor IFN-λ yang terdiri dari rantai IL-10R2 yang dibagi dengan reseptor IL-10, dan rantai IFNλ yang unik.

Struktur dan Fungsi Interferon

Seperti banyak protein pensinyalan lainnya, interferon menyatukan dua salinan reseptor untuk mengawali sinyal di dalam sel. Interferon adalah protein yang relatif kecil. Interferon-gamma adalah protein dimer, dan terdiri dari dua rantai yang identik, yang saling terkait secara luas. Dua salinan reseptornya mengikat di kedua sisi IFN-gamma. Interferon-alfa, di sisi lain, adalah monomerik, terdiri dari satu rantai, dan dua rantai reseptor yang berbeda mengikat bagian protein yang berbeda.

Interferonalfa  dapat memodifikasi fungsi kekebalan tubuh dan interferon gama berperan dalam pertahanan. Terlepas dari fungsi-fungsi  ini dalam mengendalikan pertumbuhan abnormal, mereka juga memainkan peran pendukung dalam pemeliharaan sehari-hari tingkat pertumbuhan sel normal. Pesannya halus dan memiliki konsekuensi berbeda ketika dikombinasikan dengan banyak pesan yang berpindah dari sel ke sel. Ini mempersulit penggunaan interferon dalam terapi.

Hormon-hormon yang familier seperti insulin memiliki tindakan langsung yang sederhana, sehingga insulin efektif dalam terapi penggantian. Pesan buatan yang dikirim dengan perawatan interferon, bagaimanapun, dapat dibaca secara tidak benar, yang mengarah ke efek samping yang tidak diinginkan. Tetapi dalam kasus-kasus khusus, interferon dapat mengirimkan instruksi yang tepat, mengarahkan sistem kekebalan untuk menghancurkan sel-sel leukemia sel berbulu atau menghambat pertumbuhan pembuluh darah yang menyuburkan sarkoma Kaposi.

Interferon: Pengertian, jenis, struktur dan fungsi

Pengertian Interferon Interferon adalah salah satu dari kelas sitokin yang berkembang, protein yang mengirimkan instruksi dari sel ke sel. Biasanya, interf

Editor's Rating:
5