Klasifikasi Amfibi 3 ordo

Amfibi adalah tetrapoda (vertebrata berkaki empat) yang dapat hidup di darat dan air secara bergantian. Mereka memulai hidup mereka di bawah air dan kemudian melanjutkan hidup di darat di tahap dewasa mereka. Kemampuan ganda untuk hidup di air dan di darat telah memberi mereka nama ‘amfibi’, yang berasal dari kata Yunani amphibios yang berarti ‘kehidupan ganda’.

Amfibi, yaitu, spesies kelas Amphibia, termasuk subphylum Vertebrata dari filum Chordata. Mereka berdarah dingin, yang berarti mereka tidak memiliki kendali atas suhu tubuh mereka dan dengan demikian, tergantung pada suhu lingkungan mereka untuk menjaga diri mereka hangat. Saat ini lebih dari 6000 spesies amfibi ada di dunia, yang sepertiganya terdaftar sebagai spesies yang terancam punah.

Kelas Amphibia terdiri dari katak, katak, salamander, newts, caecilian, dll. Dalam arti luas, ini dikelompokkan menjadi tiga jenis: Anura, Caudata, dan Gymnophiona. Kami akan membahas masing-masing di bawah ini.

Ordo Anura (Salientia)

Istilah ‘anura’ berarti ‘ketiadaan ekor’, yang menyiratkan bahwa spesies yang termasuk kelas ini tidak memiliki ekor. Sekitar 4.500 spesies termasuk dalam kategori ini, membuat Anura urutan terbesar dari ketiganya. Mereka ditemukan di seluruh dunia dan berkisar dari beberapa milimeter hingga satu atau dua kaki panjangnya. Spesies dari ordo ini berkaki empat, dengan kaki belakang mereka lebih panjang daripada kaki depan mereka, yang memungkinkan mereka memanjat dan melompat. Bahwa mereka adalah pupuk eksternal (penyatuan sel kelamin laki-laki dan perempuan terjadi di luar tubuh betina) juga membedakan mereka dari amfibi lainnya. Spesies ini juga vokal dan terlihat membuat berbagai suara mulai dari berderit hingga kulit kayu.

Katak dan katak berada di bawah kategori ini. Meskipun mereka mirip dalam banyak hal, memang ada beberapa perbedaan di antara mereka. Katak ditandai dengan kulit halus dan lembab di mana mereka bernapas dan menyerap air. Meskipun mereka menggunakan kulit mereka untuk bernafas, mereka memang memiliki paru-paru. Mata menonjol mereka bisa ditarik. Selain itu, katak memiliki kaki depan yang panjang dan berselaput, yang membantu mereka saat berenang, melompat, dan memanjat, dan terlihat menghabiskan banyak waktu di dalam air.

Sebaliknya, kodok-kodok luar biasa berbusa, berkutil, kulit kering, sehingga memungkinkan mereka untuk hidup di daerah yang lebih kering. Tidak seperti katak, kaki belakang kodok pendek dan dengan demikian, lebih cocok untuk berjalan di darat. Kodok berekor sepanjang hidup mereka, sedangkan katak memiliki ekor di tahap kecebong mereka, yang mereka kehilangan saat mereka tumbuh menjadi dewasa.

Ordo Caudata (Urodela)

Sekitar 600 spesies amfibi telah diklasifikasikan dalam kategori ini dan jumlahnya terus direvisi sesuai dengan penemuan baru. Istilah ‘Caudata’ berasal dari kata Latin Cauda, yang berarti ekor. Ini menyiratkan bahwa spesies di bawah kategori amfibi ini adalah spesies tailed. Karakteristik ini membedakan spesies amfibi ini dari yang di bawah orde Anura.

Pada spesies ini, ekor kira-kira sepanjang tubuh, dan pada beberapa spesies, seperti Oedipina, panjangnya luar biasa panjang. Ekor mereka yang berkembang dengan baik membuat mereka menjadi perenang yang sempurna. Mereka juga dicirikan oleh empat anggota badan yang berukuran sama yang mereka gunakan untuk berjalan. Pengecualian adalah sirine, yang tidak memiliki hindlimb dan telah mengurangi anggota badan depan sebagai gantinya. Tidak seperti anura, caudate tidak melompat dan melompat dari satu tempat ke tempat lain. Terkadang, mereka hanya bisa berlari.

Spesies yang termasuk ordo Caudata tidak memiliki kemampuan untuk menyuarakan; ensatus Dicamptodon, yang membuat suara berdecit ketika diprovokasi, adalah pengecualian tunggal. Mereka juga bervariasi dalam ukuran, dengan Andrias davidanius 6-kaki panjang membanggakan menjadi amfibi terbesar di dunia. Salamander, newts, waterdog, mudpuppies, sirene, dan amphiuma termasuk dalam ordo ini.

Kelompok salamander tanpa paru adalah yang terbesar, terdiri atas lebih dari setengah spesies kaudata yang diketahui. Salamander raksasa (Cryptobranchidae) dan Amphiuma (Amphiumidae) adalah salah satu kelompok terkecil dalam ordo Caudata dan hanya menampilkan tiga spesies hidup di bawah mereka. Rentang geografis dari amfibi ini meliputi AS dan sebagian Eropa.

Newts dan salamander sangat mirip, kecuali fakta bahwa salamander benar-benar akuatik dan sepenuhnya terestrial, yang berarti mereka dapat hidup di darat atau di air. Namun, kadal hidup di darat selama musim panas, dan sepanjang musim dingin dan musim semi masuk ke air untuk berkembang biak.

Ordo Gymnophiona (Apoda)

Sekitar 50 spesies caecilian yang dikenal bersama-sama membentuk ordo Gymnophiona. Ini adalah spesies yang paling sedikit dipelajari dalam kelompok ini. Mereka dicirikan oleh tubuh mereka yang panjang, bergerombol seperti cacing, dan sebagian besar ditemukan di beberapa bagian Amerika Selatan, Afrika, dan Asia Selatan. Amfibi ini telah mengurangi ekor dan juga tidak memiliki jenis pelengkap ― keluarga Ichthyophiidae menjadi satu-satunya pengecualian.

Alih-alih menyerupai amfibi yang khas, mereka menyerupai belut atau cacing tanah. Mereka hidup di bawah tanah dan di habitat akuatik, dan memiliki tengkorak yang sangat keras dan kepala yang kuat, yang memungkinkan mereka menggali jauh ke dalam tanah. Inilah sebabnya mengapa mereka jarang terlihat. Mereka juga memiliki mata yang hampir tidak berfungsi dan timbangan kecil, yang membuat mereka satu-satunya spesies amfibia yang memiliki timbangan kulit.

Amfibi adalah makhluk yang menarik dengan banyak fitur indah. Tragedi ini adalah bahwa ada kemungkinan makhluk-makhluk ini menjadi korban urbanisasi, pencemaran lingkungan, dan faktor-faktor lain semacam itu, dan menjadi punah bahkan sebelum kita dapat belajar lebih banyak tentang mereka.

Loading...