Perbedaan Diploblastik dan Triploblastik

Diplobalistik adalah hewan yang dibangun oleh dua lapisan lembaga, yaitu ekstordem (epidermis) / lapisan luar dan endoderm (lapisan dalam). Tripobalistik adalah hewan yang dibangun oleh tiga lapisan, yaitu ekstordem (lapisan luar) , mesoderm (lapisan tengah) dan endoderm (lapisan dalam).

Berdasarkan lapisan tubuh yang menyusunnya, hewan dikelompokkan dalam hewan diploblastik, yaitu hewan yang dibangun oleh dua lapisan lembaga, yaitu ektoderm (epidermis) / lapisan luar dan endoderm (gastrodermis) / lapisan dalam, dan hewan triploblastik. Hewan triploblastik mempunyai 3 lapisan lembaga, yaitu ektoderm (lapisan luar), mesoderm (lapisan tengah) dan endoderm (lapisan dalam). Beberapa hewan triploblastik ada yang mempunyai rongga tubuh, tetapi ada juga yang belum mempunyai rongga tubuh. Berdasarkan ada tidaknya rongga tubuh, hewan triploblastik dapat dibedakan menjadi Aselomata, Pseudoselomata, dan Selomata.

Aselomata

Yaitu hewan yang belum mempunyai rongga tubuh, artinya tubuhnya padat tanpa rongga antara usus dan tubuh terluar. Pada hewan semacam ini mesoderm membentuk struktur yang kompak sehingga selom (rongga tubuh) tidak terbentuk. Contoh Aselomata, yaitu Platyhelminthes atau cacing pipih.

Pseudoselomata

Hewan semacam ini mempunyai rongga tubuh semu, mesodermnya belum membentuk rongga yang sesungguhnya karena mesodermnya belum terbagi menjadi lapisan dalam dan lapisan luar. Rongga yang terbentuk berisi cairan yang memisahkan alat pencernaan dengan dinding tubuh bagian luar. Hewan yang termasuk Pseudoselomata adalah Rotifera dan Nematoda (cacing gilig).

Selomata

Pada hewan semacam ini, mesoderm dipisahkan oleh rongga tubuh yang terbentuk menjadi dua lapisan, yaitu lapisan dalam dan lapisan luar. Kedua lapisan tersebut mengelilingi rongga dan menghubungkan antara dorsal dan ventral membentuk mesenterium. Mesentrium berfungsi sebagai penggantung organ dalam. Hewan Selomata meliputi Annelida sampai Chordata.

Bedanya hewan diploblastik dan triplobalstik

  1. Hewan Diploblastik adalah metazoa primitif, sedangkan hewan triploblastik termasuk metazoa maju.
  2. hewan Diploblastik memiliki dua lapisan germinal termasuk ektoderm dan endoderm sedangkan hewan triploblastik memiliki tiga lapisan germinal termasuk ektoderm, mesoderm, dan endoderm.
  3. hewan Diploblastik termasuk Cnidaria dan ctenophora, sementara hewan triploblastik termasuk annelida, arthropoda, echinodermata, moluska, dan vertebrata.
  4. Pada hewan diploblastik tertentu, mesoglea ditemukan di antara ektoderm dan endoderm sedangkan, pada hewan triploblastik, mesoderm memisahkan ektoderm dan endoderm.
  5. Hal ini diyakini bahwa hewan triploblastik telah berevolusi dari hewan diploblastik sekitar 580-650000000 tahun yang lalu.
  6. Tidak seperti binatang triptoblastik, hewan diploblastik kekurangan rongga tubuh dan organ sejati (hewan triploblastik tertentu seperti aselomata telah menjadi disederhanakan dan kehilangan rongga tubuh mereka).
Loading...