Reaksi Asam Amino

Asam amino bereaksi satu sama lain dalam reaksi netralisasi asam-basa khas untuk membentuk garam. Reaksi hanyalah transfer -H (ion positif) dari asam ke amina dan daya tarik muatan positif dan negatif. Kelompok asam menjadi negatif, dan nitrogen amina menjadi positif karena ion hidrogen positif.

Sebagai contoh pada grafik di kiri atas, glisin (glik) dan alanin (ala) dapat berinteraksi dalam bentuk zwitterion dengan cara menarik positif (amina) alanin dan muatan negatif (asam karboksil) untuk membentuk garam.

Pembentukan garam Rantai Samping

Interaksi yang lebih penting untuk struktur tersier protein adalah interaksi “rantai samping” asam dan basa. Jika asam amino memiliki asam atau amina tambahan pada “rantai samping”, ini digunakan dalam pembentukan garam. Sebagai contoh dalam grafik kiri-bawah, asam Aspartat (asp) memiliki rantai samping yang membentuk garam dengan amina pada rantai samping lisin (lis). Ion hidrogen (merah) bergerak ke nitrogen amina yang menghasilkan garam dengan daya tarik positif dan negatif.

Jembatan Disulfida dan Reduksi-Oksidasi

Sistein asam amino mengalami reaksi oksidasi dan reduksi yang melibatkan -SH (gugus sulfhidril). Oksidasi dua gugus sulfhidril menghasilkan pembentukan ikatan disulfida dengan menghilangkan dua hidrogen. Oksidasi dua asam amino sistein ditunjukkan pada grafik di sebelah kiri. Zat pengoksidasi (O) yang tidak ditentukan menyediakan oksigen yang bereaksi dengan hidrogen (merah) pada gugus -SH untuk membentuk air. Sulfur (kuning) bergabung untuk membuat jembatan disulfida. Ini merupakan ikatan penting untuk dikenali dalam struktur tersier protein

Pengurangan ikatan disulfida adalah reaksi sebaliknya yang sekali lagi mengarah ke dua molekul sistein yang terpisah. Ingatlah bahwa reduksi adalah penambahan hidrogen.

Loading...