Komodo (ciri-ciri, habitat asli, indra dan sejarah evolusinya)

Komodo (Varanus komodoensis), juga dikenal sebagai monitor Komodo, adalah spesies kadal yang ditemukan di pulau-pulau Indonesia Komodo, Rinca, Flores, Gili Motang, dan Padar. Seorang anggota keluarga kadal monitor Varanidae, adalah spesies kadal terbesar yang hidup, tumbuh hingga panjang maksimum 3 meter (10 kaki) dalam kasus yang jarang dan beratnya mencapai sekitar 70 kilogram (150 lb).

Ukuran mereka yang luar biasa besar telah dikaitkan dengan gigantisme pulau, karena tidak ada hewan karnivora lain mengisi ceruk di pulau-pulau di mana mereka tinggal. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa ukuran besar Komodo mungkin lebih baik dipahami sebagai perwakilan populasi relik yang sangat besar. kadal varanid yang pernah hidup di seluruh Indonesia dan Australia, yang sebagian besar, bersama dengan megafauna lainnya, mati setelah Pleistocene (kemungkinan sebagai akibat dari aktivitas manusia).

Fosil yang sangat mirip dengan V. komodoensis telah ditemukan di Australia yang berusia lebih dari 3,8 juta tahun yang lalu, dan ukuran tubuhnya tetap stabil di Flores, salah satu dari beberapa pulau Indonesia di mana saat ini ditemukan, selama 900.000 tahun terakhir, ” waktu yang ditandai dengan turnover fauna utama, kepunahan megafauna pulau, dan kedatangan hominid awal sebesar 880 ka [kiloannums]. ”

Sebagai akibat dari ukuran mereka, kadal ini mendominasi ekosistem tempat mereka tinggal. Komodo berburu dan menyergap mangsa termasuk invertebrata, burung, dan mamalia. Telah diklaim bahwa mereka memiliki gigitan berbisa; ada dua kelenjar di rahang bawah yang mengeluarkan beberapa protein beracun. Signifikansi biologis dari protein ini diperdebatkan, tetapi kelenjar telah ditunjukkan untuk mengeluarkan antikoagulan. Perilaku kelompok komodo dalam berburu luar biasa di dunia reptil. Makanan komodo besar terutama terdiri dari rusa Timor, meskipun mereka juga memakan banyak bangkai. Komodo juga sesekali menyerang manusia.

Komodo

Komodo

Kawin dimulai antara bulan Mei dan Agustus, dan telur-telur itu dibaringkan pada bulan September. Sekitar 20 telur disimpan di sarang megapode yang ditinggalkan atau di lubang sarang yang digali sendiri. Telur-telur tersebut diinkubasi selama tujuh sampai delapan bulan, menetas pada bulan April, ketika serangga paling banyak. Komodo muda sangat rentan dan karena itu tinggal di pepohonan, aman dari predator dan orang dewasa kanibal. Mereka membutuhkan 8 hingga 9 tahun untuk dewasa, dan diperkirakan hidup hingga 30 tahun.

Sejarah evolusi komodo

Perkembangan evolusi Komodo dimulai dengan genus Varanus, yang berasal dari Asia sekitar 40 juta tahun lalu dan bermigrasi ke Australia, di mana ia berevolusi menjadi bentuk raksasa (yang terbesar dari semuanya adalah Megalania yang telah punah), dibantu oleh ketiadaan bersaing karnivora plasenta. Sekitar 15 juta tahun yang lalu, tabrakan antara Australia dan Asia Tenggara memungkinkan varanids yang lebih besar ini untuk kembali ke tempat yang sekarang menjadi kepulauan Indonesia, memperluas jangkauan mereka sejauh timur pulau Timor.

Komodo diyakini telah dibedakan dari nenek moyang Australia 4 juta tahun yang lalu. Namun, bukti fosil terbaru dari Queensland menunjukkan bahwa Komodo benar-benar berevolusi di Australia sebelum menyebar ke Indonesia. Penurunan dramatis permukaan laut selama periode glasial terakhir menemukan bentangan luas landas kontinen yang dijajah oleh Komodo, menjadi terisolasi di kisaran pulau saat ini ketika permukaan laut naik setelahnya. Spesies Pliocene yang sudah punah dengan ukuran yang sama dengan naga Komodo modern, seperti Varanus sivalensis, telah ditemukan di Eurasia juga, menunjukkan bahwa mereka bernasib baik bahkan di lingkungan yang mengandung persaingan seperti karnivora mamalia sampai peristiwa perubahan iklim dan kepunahan yang menandai awal dari Pleistocene

Deskripsi mengenai komodo

Di alam liar, naga Komodo dewasa biasanya memiliki berat sekitar 70 kg, meskipun spesimen tawanan sering kali lebih berat. Menurut Guinness World Records, rata-rata komodo jantan dewasa akan memiliki berat 79 hingga 91 kg dan berukuran 2,59 m (8,5 kaki), sementara rata-rata betina akan memiliki berat 68 hingga 73 kg dan mengukur 2,29 m (7,5 ft). Spesimen liar terbesar yang diverifikasi adalah 3,13 m (10,3 kaki) panjang dan berat 166 kg, termasuk makanan yang tidak tercerna.

Komodo memiliki ekor sepanjang tubuhnya, serta sekitar 60 gigi yang sering diganti, gigi bergerigi yang dapat mengukur hingga 2,5 cm panjangnya. Air liurnya sering bernoda darah, karena giginya hampir sepenuhnya tertutup oleh jaringan gingiva yang secara alami terkoyak saat menyusui. Ia juga memiliki lidah yang panjang, kuning, dan bercabang. Kulit komodo diperkuat oleh timbangan lapis baja, yang mengandung tulang kecil yang disebut osteoderma yang berfungsi sebagai semacam rantai-surat alami. Kulit yang kasar ini membuat kulit komodo menjadi sumber kulit yang buruk.

Indra komodo

Seperti varanids lainnya, Komodo hanya memiliki tulang telinga tunggal, stapes, untuk mentransfer getaran dari membran timpani ke koklea. Pengaturan ini berarti mereka mungkin terbatas pada suara dalam kisaran 400 hingga 2.000 hertz, dibandingkan dengan manusia yang mendengar antara 20 dan 20.000 hertz. Awalnya dianggap tuli ketika sebuah penelitian melaporkan tidak ada agitasi pada naga Komodo liar dalam menanggapi bisikan, suara yang timbul, atau teriakan.

Komodo dapat melihat objek sejauh 300 m (980 kaki), tetapi karena retina hanya mengandung kerucut, ia dianggap memiliki penglihatan malam yang buruk. Ini dapat membedakan warna, tetapi memiliki diskriminasi visual yang buruk dari benda-benda yang tidak bergerak.

Komodo menggunakan lidahnya untuk mendeteksi, merasakan, dan membau rangsangan, seperti halnya banyak reptil lainnya, dengan indera vomeronasal menggunakan organ Jacobson, daripada menggunakan lubang hidung. Dengan bantuan angin yang menguntungkan dan kebiasaan mengayunkan kepalanya dari sisi ke sisi saat berjalan, seekor komodo mungkin dapat mendeteksi bangkai dari 4-9,5 km (2,5-5,9 mil). Hanya ada beberapa pengecap di belakang tenggorokannya. Sisik-sisiknya, beberapa di antaranya diperkuat dengan tulang, memiliki plak sensorik yang terhubung ke saraf untuk memfasilitasi indera peraba. Sisik di sekitar telinga, bibir, dagu, dan telapak kaki mungkin memiliki tiga atau lebih plak sensorik.

Karakteristik atau ciri-ciri Komodo

Rentang komodo adalah panjang dari satu hingga tiga meter dan beratnya bervariasi dari 20 hingga 100 kilogram. Laki-laki dewasa rata-rata panjang 2,26 meter (7 kaki 5 inci) dan 59 kilogram (130 pon).

Komodo dapat berlari, berenang dan memanjat pohon. Setengah panjangnya diambil ekornya. Sebaliknya ekor kadal monitor paling adalah sekitar dua pertiga panjang tubuhnya. Mereka dapat berlari 15mph dan perenang yang baik. Mereka bisa memanjat pohon ketika mereka masih muda. Tubuh seekor komodo ditutupi oleh timbangan yang tidak tumpang tindih. Ada yang berduri. Lainnya dibangkitkan dan bertulang. Ekor kuat panjang mereka dapat digunakan untuk propulsi ketika kadal berenang atau menepuk-nepuk calon mangsa. Saat Komodo berlari, mereka melakukannya dengan ekor mereka terangkat dari tanah.

Komodo dapat menaikkan dan menurunkan suhu tubuh mereka sesuai dengan tingkat aktivitas mereka. Ini memungkinkan mereka bertahan hidup sekitar sepersepuluh dari energi yang dibutuhkan oleh mamalia seukuran mereka. Dengan cara ini komodo perlu makan jauh lebih sedikit daripada rekan mamalia mereka. Komodo dewasa membutuhkan satu pon daging per hari, dibandingkan dengan 12 pon untuk seekor harimau dan 6 untuk seekor anjing liar.

Komodo memiliki indra penciuman yang tajam. Mereka bisa merasakan bangkai dari tujuh mil jauhnya. Mereka telah diamati memanjat ke puncak punggungan sehingga mereka dapat mengendus angin untuk bau bangkai. Mereka memiliki lidah bercabang kuning yang beroperasi seperti lidah berlidah ular. Nafas mengerikan mereka dikatakan disebabkan oleh bangkai busuk yang tertinggal di antara gigi mereka.

Kadal dan ular sangat pandai merasakan dan menganalisis bau dan bahan kimia pembawa pesan. Banyak yang memiliki organ vomeronasal yang tertanam di atap mulut mereka yang mendeteksi molekul non-udara berat yang masuk melalui mulut. Ini suplemen penciuman yang merupakan kemampuan untuk mencium molekul udara yang masuk ke lubang hidung dan berbeda dari rasa, yang menganalisa bahan kimia yang bersentuhan dengan lidah di lidah. Indera-indera ini membantu reptil mencari mangsa dan membantu memperingatkan mereka atau mangsa potensial yang mungkin beracun. Ini juga membebaskan mata untuk mencari mangsa dan menemukan pasangan.

Organ vomeronasal kadang-kadang disebut organ Jacobsen. Kadal dan ular dengan lidah bercabang memiliki ini di kedua sisi atap mulut mereka. Bahan kimia diambil dari lingkungan dengan lidah bercabang mereka kemudian ditransfer ke organ-organ ini. Kadal dan ular dengan lidah bercabang terus menjentikkan lidah mereka masuk dan keluar dari mulut mereka, membawa sampel baru dari bahan kimia di kedua sisi lidah melalui kimia yang setara dengan penglihatan stereoskopik. Mereka tidak hanya dapat menentukan keberadaan bahan kimia, mereka juga dapat menentukan arah dari mana mereka berasal dan mendeteksi tepi dan dimensi dari sumber.

Kadal dan ular menggunakan lidah bercabang dan organ indera di mulut mereka untuk menemukan makanan, musuh, dan teman. Dan ini bisa mereka lakukan tanpa membuka mulut mereka. Predator mengandalkan bau dan bahan kimia pembawa pesan untuk menemukan mangsa mereka dan menggunakan mata mereka untuk menentukan lokasi mangsa untuk terjang terakhir

Habitat komodo

Komodo hidup di hutan rendah dan membuka padang rumput di pulau-pulau vulkanik di Indonesia. Paling banyak di Pulau Komodo dan beberapa pulau tetangga di Kepulauan Sunda Kecil di Indonesia

Loading...