Teori Sel

Dalam biologi, teori sel adalah teori ilmiah historis, sekarang diterima secara universal, bahwa organisme hidup terdiri dari sel, bahwa mereka adalah struktur dasar / unit organisasi dari semua organisme, dan bahwa semua sel berasal dari sel yang sudah ada sebelumnya. Sel adalah unit dasar struktur dalam semua organisme dan juga unit dasar reproduksi.

Dengan perbaikan terus-menerus pada mikroskop dari waktu ke waktu, teknologi pembesaran cukup maju untuk menemukan sel di abad ke-17. Penemuan ini sebagian besar dikaitkan dengan Robert Hooke, dan memulai studi ilmiah sel, juga dikenal sebagai biologi sel. Lebih dari seabad kemudian, banyak perdebatan tentang sel dimulai di antara para ilmuwan. Sebagian besar perdebatan ini melibatkan sifat regenerasi sel, dan gagasan sel sebagai unit dasar kehidupan.

Teori sel akhirnya dirumuskan pada tahun 1839. Ini biasanya dikreditkan ke Matthias Schleiden dan Theodor Schwann. Namun, banyak ilmuwan lain seperti Rudolf Virchow berkontribusi pada teori ini. Itu adalah langkah penting dalam gerakan menjauh dari generasi spontan.

Penghargaan untuk mengembangkan teori sel biasanya diberikan kepada dua ilmuwan: Theodor Schwann dan Matthias Jakob Schleiden.  Sementara Rudolf Virchow berkontribusi pada teori ini, ia tidak dihargai karena atribusi-atribusi ke arah itu. Pada tahun 1839, Schleiden menyarankan bahwa setiap bagian struktural dari suatu tanaman terdiri dari sel atau hasil dari sel. Ia juga menyarankan bahwa sel dibuat oleh proses kristalisasi baik di dalam sel lain maupun dari luar.

Namun, ini bukan ide asli Schleiden. Dia mengklaim teori ini sebagai miliknya, meskipun Barthelemy Dumortier telah menyatakannya bertahun-tahun sebelumnya. Proses kristalisasi ini tidak lagi diterima dengan teori sel modern.

Pada tahun 1839, Theodor Schwann menyatakan bahwa bersama dengan tumbuhan, hewan tersusun atas sel atau produk sel dalam strukturnya. Ini adalah kemajuan besar dalam bidang biologi karena sedikit yang diketahui tentang struktur hewan hingga saat ini dibandingkan dengan tanaman. Dari kesimpulan tentang tumbuhan dan hewan ini, dua dari tiga prinsip teori sel didalilkan.

1. Semua organisme hidup terdiri dari satu atau lebih sel

2. Sel adalah unit kehidupan yang paling dasar

Teori Schleiden tentang pembentukan sel bebas melalui kristalisasi ditolak pada tahun 1850-an oleh Robert Remak, Rudolf Virchow, dan Albert Kolliker. Pada tahun 1855, Rudolf Virchow menambahkan prinsip ketiga pada teori sel. Dalam bahasa Latin, prinsip ini menyatakan Omnis selula dan selula.  Ini diterjemahkan ke:

3. Semua sel muncul hanya dari sel yang sudah ada sebelumnya

Namun, gagasan bahwa semua sel berasal dari sel yang sudah ada sebelumnya sebenarnya sudah diajukan oleh Robert Remak; telah disarankan bahwa Virchow menjiplak Remak dan tidak memberinya kredit. Remak menerbitkan pengamatan pada 1852 tentang pembelahan sel, mengklaim Schleiden dan Schawnn salah tentang skema generasi. Dia malah mengatakan bahwa pembelahan biner, yang pertama kali diperkenalkan oleh Dumortier, adalah bagaimana reproduksi sel-sel hewan baru dibuat. Setelah prinsip ini ditambahkan, teori sel klasik selesai.

Teori Sel: Prinsip Inti Biologi

Teori Sel adalah salah satu prinsip dasar biologi. Penghargaan untuk perumusan teori ini diberikan kepada para ilmuwan Jerman Theodor Schwann, Matthias Schleiden, dan Rudolph Virchow.

Teori Sel menyatakan:

  1. Semua organisme hidup terdiri dari sel. Mereka mungkin uniseluler atau multiseluler.
  2. Sel adalah unit dasar kehidupan.
  3. Sel muncul dari sel yang sudah ada sebelumnya. (Mereka tidak berasal dari generasi spontan.)

Versi modern dari Teori Sel mencakup ide-ide yang:

  1. Aliran energi terjadi di dalam sel.
  2. Informasi hereditas (DNA) diturunkan dari sel ke sel.
  3. Semua sel memiliki komposisi kimia dasar yang sama.

Selain teori sel, teori gen, evolusi, homeostasis, dan hukum-hukum termodinamika membentuk prinsip-prinsip dasar yang merupakan dasar untuk studi kehidupan.

Apa itu Sel?

Sel adalah unit materi paling sederhana yang hidup. Dua jenis sel utama adalah sel eukariotik, yang memiliki nukleus sejati yang mengandung DNA dan sel prokariotik, yang tidak memiliki nukleus sejati. Dalam sel prokariotik, DNA digulung di daerah yang disebut nukleoid.

Dasar Sel

Semua organisme hidup di kerajaan kehidupan terdiri dari dan bergantung pada sel untuk berfungsi secara normal. Namun, tidak semua sel sama. Ada dua jenis utama sel: sel eukariotik dan prokariotik. Contoh sel eukariotik meliputi sel hewan, sel tumbuhan, dan sel jamur. Sel prokariotik termasuk bakteri dan arkeans.

Sel mengandung organel, atau struktur seluler kecil, yang menjalankan fungsi spesifik yang diperlukan untuk operasi seluler normal. Sel juga mengandung DNA (asam deoksiribonukleat) dan RNA (asam ribonukleat), informasi genetik yang diperlukan untuk mengarahkan aktivitas seluler.

Reproduksi sel

Sel-sel eukariotik tumbuh dan bereproduksi melalui serangkaian peristiwa kompleks yang disebut siklus sel. Pada akhir siklus, sel-sel akan membelah baik melalui proses mitosis atau meiosis. Sel somatik bereplikasi melalui mitosis dan sel kelamin bereproduksi melalui meiosis. Sel-sel prokariotik bereproduksi secara umum melalui suatu jenis reproduksi aseksual yang disebut pembelahan biner. Organisme yang lebih tinggi juga mampu melakukan reproduksi aseksual. Tumbuhan, alga, dan jamur berkembang biak melalui pembentukan sel-sel reproduksi yang disebut spora. Organisme hewan dapat bereproduksi secara aseksual melalui proses seperti tunas, fragmentasi, regenerasi, dan partenogenesis.

Proses Sel – Respirasi Seluler dan Fotosintesis

Sel melakukan sejumlah proses penting yang diperlukan untuk kelangsungan hidup suatu organisme. Sel menjalani proses kompleks respirasi seluler untuk mendapatkan energi yang tersimpan dalam nutrisi yang dikonsumsi. Organisme fotosintesis termasuk tanaman, ganggang, dan cyanobacteria mampu melakukan fotosintesis. Dalam fotosintesis, energi cahaya dari matahari diubah menjadi glukosa. Glukosa adalah sumber energi yang digunakan oleh organisme fotosintesis dan organisme lain yang mengonsumsi organisme fotosintetik.

Proses Sel – Endositosis dan Eksositosis

Sel juga melakukan proses transpor aktif endositosis dan eksositosis. Endositosis adalah proses menginternalisasi dan mencerna zat, seperti terlihat dengan makrofag dan bakteri. Zat yang dicerna dikeluarkan melalui eksositosis. Proses-proses ini juga memungkinkan untuk transportasi molekul antar sel.

Proses Sel – Migrasi Sel

Migrasi sel adalah proses yang sangat penting untuk perkembangan jaringan dan organ. Pergerakan sel juga diperlukan untuk mitosis dan sitokinesis terjadi. Migrasi sel dimungkinkan oleh interaksi antara enzim motorik dan mikrotubulus sitoskeleton.

Proses Sel – Replikasi DNA dan Sintesis Protein

Proses sel replikasi DNA adalah fungsi penting yang diperlukan untuk beberapa proses termasuk sintesis kromosom dan pembelahan sel untuk terjadi. Transkripsi DNA dan terjemahan RNA memungkinkan proses sintesis protein menjadi mungkin.

Loading...