Tumbuhan vaskular (Tumbuhan berpembuluh Tracheophyta)

Tumbuhan vaskular (dari Latin vasculum: duct), juga dikenal sebagai tracheophytes (dari istilah Yunani setara trakea) dan juga tumbuhan yang lebih tinggi, membentuk kelompok besar tumbuhan (sekitar 308.312 spesies yang diketahui) yang didefinisikan sebagai tanaman darat yang memiliki jaringan lignified (xilem) untuk melakukan air dan mineral di seluruh pabrik. Mereka juga memiliki jaringan non-lignified khusus (floem) untuk melakukan produk fotosintesis. Tanaman vaskular termasuk clubmosses, ekor kuda, pakis, gymnospermae (termasuk tumbuhan runjung) dan angiosperma (tanaman berbunga). Nama ilmiah untuk kelompok termasuk Tracheophyta dan Tracheobionta

Karakteristik Tumbuhan vaskular

Tanaman vaskular dibedakan oleh dua karakteristik utama:

  1. Tanaman vaskular memiliki jaringan vaskular yang mendistribusikan sumber daya melalui tanaman. Fitur ini memungkinkan tanaman vaskular untuk berevolusi ke ukuran yang lebih besar daripada tanaman non-vaskular, yang tidak memiliki jaringan konduksi khusus dan karena itu terbatas pada ukuran yang relatif kecil.
  2. Pada tanaman vaskular, fase generasi utama adalah sporofit, yang biasanya diploid dengan dua set kromosom per sel. Hanya sel germinal dan gametofit yang bersifat haploid. Sebaliknya, fase pembangkitan utama dalam tumbuhan non-vaskular adalah gametofit, yang bersifat haploid dengan satu set kromosom per sel. Pada tanaman ini, hanya batang dan kapsul spora yang diploid.

Definisi formal dari pembagian Tracheophyta mencakup kedua karakteristik ini dalam frasa Latin “facies diploida xylem et phloem instructa” (fase diploid dengan xilem dan floem)

Salah satu mekanisme yang mungkin untuk beralih diduga dari penekanan pada generasi haploid untuk penekanan pada generasi diploid adalah efisiensi yang lebih besar dalam penyebaran spora dengan struktur diploid yang lebih kompleks. Dengan kata lain, elaborasi tangkai spora memungkinkan produksi spora lebih banyak, dan memungkinkan pengembangan kemampuan untuk melepaskannya lebih tinggi dan menyiarkannya lebih jauh. Perkembangan seperti itu mungkin termasuk lebih banyak area fotosintesis untuk struktur bantalan spora, kemampuan untuk menumbuhkan akar yang independen, struktur kayu untuk mendukung, dan lebih banyak percabangan.

Distribusi nutrisi Tumbuhan vaskular

Air dan nutrisi dalam bentuk zat terlarut anorganik disusun dari tanah oleh akar dan diangkut ke seluruh tanaman oleh xilem. Senyawa organik seperti sukrosa yang dihasilkan oleh fotosintesis dalam daun didistribusikan oleh elemen tabung saringan phloem.

Xilem terdiri dari pembuluh di tanaman berbunga dan tracheids di tanaman vaskular lainnya, yang merupakan sel berongga keras-berdinding mati yang disusun untuk membentuk file tabung yang berfungsi dalam transportasi air. Dinding sel tracheid biasanya mengandung lignin polimer. Namun phloem terdiri dari sel-sel hidup yang disebut anggota tabung saringan. Di antara anggota tabung saringan adalah pelat ayakan, yang memiliki pori-pori untuk memungkinkan molekul melewatinya. Anggota tabung saringan tidak memiliki organ seperti nuklei atau ribosom, tetapi sel di sebelahnya, sel pengiring, berfungsi untuk menjaga anggota tabung saringan tetap hidup.

Transpirasi Tumbuhan vaskular

Senyawa yang paling melimpah di semua tumbuhan, seperti pada semua organisme seluler, adalah air yang melayani peran struktural penting dan peran penting dalam metabolisme tanaman. Transpirasi adalah proses utama pergerakan air di dalam jaringan tanaman. Air terus-menerus berasal dari tanaman melalui stomata ke atmosfer dan digantikan oleh air tanah yang diambil oleh akar. Pergerakan air keluar dari stomata daun menciptakan tarikan transpirasi atau ketegangan di kolom air di pembuluh xilem atau tracheids.

Tarikan adalah hasil dari tegangan permukaan air di dalam dinding sel sel mesofil, dari permukaan tempat penguapan terjadi ketika stomata terbuka. Ikatan hidrogen ada di antara molekul air, menyebabkan mereka berbaris; ketika molekul-molekul di bagian atas tanaman menguap, masing-masing menarik yang berikutnya untuk menggantikannya, yang pada gilirannya menarik yang berikutnya di jalurnya. Pengambilan air ke atas mungkin sepenuhnya pasif dan dapat dibantu oleh pergerakan air ke dalam akar melalui osmosis. Akibatnya, transpirasi membutuhkan energi yang sangat sedikit untuk digunakan oleh pabrik. Transpirasi membantu tanaman dalam menyerap nutrisi dari tanah sebagai garam yang larut.

Penyerapan Tumbuhan vaskular

Sel-sel akar hidup secara pasif menyerap air tanpa adanya tarikan transpirasi melalui osmosis yang menciptakan tekanan akar. Ada kemungkinan untuk tidak ada evapotranspirasi dan karena itu tidak ada tarikan air ke arah tunas dan daun. Ini biasanya karena suhu tinggi, kelembaban tinggi, kegelapan atau kekeringan.

Konduksi Tumbuhan vaskular

Xilem dan jaringan floem terlibat dalam proses konduksi di dalam tanaman. Gula dilakukan di seluruh tanaman di floem, air dan nutrisi lainnya melalui xilem. Konduksi terjadi dari sumber ke bak cuci untuk setiap nutrisi yang terpisah. Gula diproduksi di daun (sumber) oleh fotosintesis dan diangkut ke tunas dan akar yang tumbuh (tenggelam) untuk digunakan dalam pertumbuhan, respirasi seluler atau penyimpanan. Mineral diserap di dalam akar (sumber) dan diangkut ke tunas untuk memungkinkan pembelahan dan pertumbuhan sel.

Loading...