Fungsi otak depan manusia

Dalam anatomi otak vertebrata, otak depan atau prosencephalon adalah bagian paling rostral (paling maju) dari otak. Otak depan (prosencephalon), otak tengah (mesencephalon), dan otak belakang (rhombencephalon) adalah tiga bagian utama otak selama perkembangan awal sistem saraf pusat. Ini mengontrol suhu tubuh, fungsi reproduksi, makan, tidur, dan tampilan emosi.

Pada tahap lima-vesikel, otak depan memisahkan ke diencephalon (thalamus, hypothalamus, subthalamus, epithalamus, dan pretectum) dan telencephalon yang berkembang menjadi serebrum. Cerebrum terdiri dari korteks serebral, materi putih yang mendasarinya, dan ganglia basal.

Hingga 5 minggu dalam kandungan, itu terlihat sebagai bagian tunggal menuju bagian depan janin. Pada 8 minggu dalam rahim, otak depan terbagi menjadi belahan otak kiri dan kanan.

Ketika otak depan embrio gagal membagi otak menjadi dua lobus, itu menghasilkan kondisi yang dikenal sebagai holoprosencephaly.

Lobus frontal

Lobus frontal, terletak di depan otak, adalah yang terbesar dari empat lobus utama dari korteks serebral pada mamalia. Lobus frontalis terletak di depan setiap belahan otak (di depan lobus parietalis dan lobus temporal). Ini dipisahkan dari lobus parietal oleh alur antara jaringan yang disebut sulkus sentral, dan dari lobus temporal oleh alur yang lebih dalam yang disebut sulkus lateral (Sylvian fisura). Bagian bulat paling depan dari lobus frontalis (meskipun tidak terdefinisi dengan baik) dikenal sebagai kutub depan, salah satu dari tiga kutub serebrum.

The gyrus precentral, bagian dari lobus frontal langsung anterior ke sulkus sentral, berisi korteks motorik primer, yang mengontrol gerakan sukarela bagian tubuh tertentu.

Lobus frontalis mengandung sebagian besar neuron dopamin-sensitif di korteks serebri. Sistem dopaminergik dikaitkan dengan penghargaan, perhatian, tugas-tugas memori jangka pendek, perencanaan, dan motivasi. Dopamin cenderung membatasi dan memilih informasi sensoris yang datang dari thalamus ke otak depan.

Lobus frontal memainkan peran besar dalam gerakan sukarela. Ini rumah korteks motor utama yang mengatur kegiatan seperti berjalan.

Fungsi lobus frontal melibatkan kemampuan untuk memproyeksikan konsekuensi masa depan yang dihasilkan dari tindakan saat ini, pilihan antara tindakan baik dan buruk (atau lebih baik dan terbaik) (juga dikenal sebagai hati nurani), pengesampingan dan penindasan tanggapan yang tidak dapat diterima secara sosial, dan penentuan persamaan dan perbedaan antara hal-hal atau peristiwa.

Lobus frontal juga memainkan peran penting dalam mengintegrasikan memori berdasarkan non-tugas yang disimpan di otak. Ini adalah kenangan yang sering dikaitkan dengan emosi yang berasal dari masukan dari sistem limbik otak. Lobus frontal mengubah emosi-emosi tersebut agar secara umum sesuai dengan norma-norma yang dapat diterima secara sosial.

Tes psikologi yang mengukur fungsi lobus frontal termasuk ketukan jari (sebagai lobus frontal mengontrol gerakan sukarela), Tes Sorting Kartu Wisconsin, dan pengukuran kemampuan bahasa dan berhitung

Bagian Depan (Lobus Frontalis), berfungsi untuk mengendalikan gerak otot dan berpikir.

Loading...