3 Keuntungan reproduksi secara partenogenesis

Reproduksi

Reproduksi adalah proses biologis suatu individu untuk menghasilkan individu baru. Reproduksi merupakan cara dasar mempertahankan diri yang dilakukan oleh semua bentuk kehidupan oleh pendahulu setiap individu organisme untuk menghasilkan suatu generasi selanjutnya. Cara reproduksi secara umum dibagi menjadi dua jenis, yakni seksual dan aseksual.

Partenogenesis

partenogenesis  merupakan pertumbuhan dan perkembangan embrio atau biji tanpa fertilisasi oleh pejantan. Partenogenesis terjadi secara alami pada beberapa spesies, termasuk tumbuhan tingkat rendah, invertebrata (contoh kutu air, kutu daun, dan beberapa lebah), dan vertebrata (contoh beberapa reptil, ikan, dan, sangat langka, burung, dan hiu).

Partenogenesis adalah bentuk reproduksi aseksual di mana betina memproduksi sel telur yang berkembang tanpa melalui proses fertilisasi. Partenogenesis dapat kita lihat pada kutu daun, lebah, kutu air, dan beberapa invertebrata lainnya, juga pada beberapa tumbuhan. Komodo dan hiu ternyata juga mampu bereproduksi secara partenogenesis, bersama dengan beberapa genera ikan, amfibi, dan reptil – yang telah menunjukkan bentuk reproduksi aseksual yang berbeda, termasuk partenogenesis sejati, gynogenesis, dan hybridogenesis (bentuk tidak sempurna dari partenogenesis).

Pergiliran antara partenogenesis dan reproduksi seksual disebut heterogami. Bentuk reproduksi yang berkaitan dengan partenogenesis tetapi membutuhkan sperma disebut dengan ginogenesis dan hybridogenesis.

Keuntungan reproduksi secara partenogenesis

Reproduksi aseksual dapat sangat menguntungkan untuk hewan tertentu. Hewan yang berada di suatu tempat tertentu dan tidak dapat mencari pasangan perlu bereproduksi secara aseksual. Keuntungan lain dari reproduksi aseksual adalah bahwa banyak keturunan dapat diproduksi tanpa “biaya” orang tua sejumlah besar energi atau waktu. Lingkungan yang stabil dan mengalami perubahan yang sangat sedikit adalah tempat terbaik untuk organisme yang bereproduksi secara aseksual. Kelemahan dari jenis reproduksi adalah kurangnya variasi genetik. Semua organisme secara genetik identik dan karenanya berbagi kelemahan yang sama. Jika perubahan lingkungan yang stabil, akibatnya bisa mematikan bagi semua individu.

Selain itu, beberapa keuntungan lainnya dari reproduksi secara partenogenesis islah sebagai berikut:

  1. Melakukan reproduksi ketika keadaan langka.
  2. Meningkatkan polulasi.
  3. Stabilitas genetik
Loading...