Jelaskan Pengertian, Struktur dan Fungsi Usus Halus Manusia

Usus halus atau usus kecil adalah bagian dari saluran pencernaan yang terletak di antara lambung dan usus besar. Usus halus terdiri dari tiga bagian yaitu usus dua belas jari (duodenum), usus kosong (jejunum), dan usus penyerapan (ileum). Pada usus dua belas jari terdapat dua muara saluran yaitu dari pankreas dan kantung empedu.

Usus kecil atau usus kecil adalah bagian dari saluran gastrointestinal antara lambung dan usus besar, dan di mana sebagian besar penyerapan makanan akhir terjadi. Usus kecil memiliki tiga daerah berbeda – duodenum, jejunum, dan ileum. Duodenum adalah bagian tersingkat dari usus kecil dan merupakan tempat persiapan penyerapan dimulai. Ia juga menerima cairan empedu dan pankreas melalui saluran pankreas, yang dikendalikan oleh sfingter Oddi. Fungsi utama dari usus kecil adalah penyerapan nutrisi dan mineral dari makanan, menggunakan tonjolan kecil seperti jari yang disebut villi.

Struktur usus halus

Di dalam usus penyerapan (ileum) terdapat banyak lipatan atau lekukan yang disebut jonjot-jonjot usus (vili). Vili berfungsi memperluas permukaan penyerapan, sehingga makanan dapat terserap sempurna.

Fungsi usus halus

Makanan masuk ke usus kecil dari perut. Ini dimulai sebagai lumpur semi-padat, tetapi empedu dari hati, enzim dari pankreas, serta air dan campuran mukosa dengan lumpur dalam proses yang disebut peristaltik. Campuran ini cukup berair pada saat itu sampai ke usus besar.

Usus kecil adalah tabung berotot dengan tiga bagian. Duodenum memecah makanan. Jejunum dan ileum menyerap nutrisi dan mengirimnya ke dalam aliran darah, menurut Klinik Cleveland. Lapisan dalam dari usus kecil dilipat ke belakang dan ke depan untuk meningkatkan luas permukaan untuk penyerapan nutrisi yang lebih baik. Lipatan ini menciptakan proyeksi mirip jari mikroskopis yang disebut villi.

Usus kecil melakukan tugasnya dengan baik, lebih dari 95 persen karbohidrat dan protein yang dicerna diserap, menurut Pusat Penyakit Digestif MUSC. Usus kecil panjangnya 15 hingga 20 kaki dan mencakup tiga bagian:

  • duodenum (yang membentuk 10 inci pertama dari usus kecil)
  • jejunum (yang membentuk 5 kaki berikutnya)
  • ileum (yang menyusun sisanya).

Pencernaan dan penyerapan makanan terjadi terutama di usus kecil. Di duodenum, jus empedu dan pankreas ditambahkan ke campuran makanan. Dalam jejunum, lemak, pati dan protein dari bahan makanan dipecah dan diserap oleh lapisan usus. Lapisan ditutupi dengan jutaan villi kecil, atau proyeksi seperti jari, yang sangat meningkatkan luas permukaan, memungkinkan nutrisi untuk lebih efisien diserap ke dalam aliran darah. Di ileum, yang merupakan bagian terakhir dari usus kecil, air dan nutrisi (seperti vitamin B12) diserap. Empedu, yang dilepaskan oleh kantong empedu ke duodenum untuk membantu emulsi (mencerna) lemak yang tertelan, diserap kembali di ileum untuk mencegah kehilangannya dari tubuh. Makanan dari perut diizinkan masuk ke duodenum melalui pilorus oleh otot yang disebut sfingter pilorus.

Fungsi usus halus dalam pencernaan makanan

Usus kecil adalah tempat sebagian besar pencernaan kimia terjadi. Banyak enzim pencernaan yang bekerja di usus kecil disekresikan oleh pankreas dan hati dan masuk ke usus kecil melalui saluran pankreas. Enzim pankreas dan empedu dari kandung empedu memasuki usus kecil sebagai respons terhadap hormon cholecystokinin, yang diproduksi di usus kecil sebagai respons terhadap kehadiran nutrisi.

Secretin, hormon lain yang diproduksi di usus kecil, menyebabkan efek tambahan pada pankreas, di mana ia mempromosikan pelepasan bikarbonat ke duodenum untuk menetralisir asam berbahaya yang berasal dari perut. Tiga kelas utama nutrisi yang mengalami pencernaan adalah protein, lipid (lemak) dan karbohidrat:

Pertama yaitu Protein terdegradasi menjadi peptida kecil dan asam amino sebelum terserap. Pemecahan kimia dimulai di perut dan berlanjut di usus kecil. Enzim proteolitik, termasuk tripsin dan chymotrypsin, disekresikan oleh pankreas dan membelah protein menjadi peptida yang lebih kecil. Carboxypeptidase, yang merupakan enzim perbatasan sikat pankreas, membagi satu asam amino pada satu waktu. Aminopeptidase dan dipeptidase membebaskan produk asam amino akhir.

Kedua, Lipid (lemak) terdegradasi menjadi asam lemak dan gliserol.Lipase pankreas memecah trigliserida menjadi asam lemak bebas dan monogliserida. Lipase pankreas bekerja dengan bantuan garam dari empedu yang disekresikan oleh hati dan disimpan dalam kantung empedu. Garam empedu menempel trigliserida untuk membantu emulsi mereka, yang membantu akses oleh lipase pankreas. Ini terjadi karena lipase larut dalam air tetapi trigliserida lemak bersifat hidrofobik dan cenderung berorientasi satu sama lain dan jauh dari lingkungan usus yang berair. Garam empedu mengemulsi trigliserida di lingkungan berair sampai lipase dapat memecahnya menjadi komponen yang lebih kecil yang dapat memasuki vili untuk penyerapan.

Ketiga, beberapa karbohidrat terdegradasi menjadi gula sederhana, atau monosakarida (misalnya, glukosa). Amilase pankreas memecah beberapa karbohidrat (terutama pati) menjadi oligosakarida. Karbohidrat lain lewat tidak dicerna ke dalam usus besar dan penanganan lebih lanjut oleh bakteri usus. Sikat enzim perbatasan mengambil alih dari sana. Enzim perbatasan sikat yang paling penting adalah dextrinase dan glucoamylase, yang selanjutnya memecah oligosakarida. Enzim perbatasan sikat lainnya adalah maltase, sukrase dan laktase.

Laktase tidak ada pada beberapa manusia dewasa dan, bagi mereka, laktosa (disakarida), serta sebagian besar polisakarida, tidak dicerna dalam usus kecil. Beberapa karbohidrat, seperti selulosa, tidak dicerna sama sekali, meskipun terbuat dari beberapa unit glukosa. Ini karena selulosa terbuat dari beta-glukosa, membuat binding inter-monosakarida berbeda dari yang ada dalam pati, yang terdiri dari alpha-glukosa. Manusia kekurangan enzim untuk memecah ikatan beta-glukosa, sesuatu yang disediakan untuk herbivora dan bakteri dari usus besar.

Fungsi usus halus untuk penyerapan

Makanan yang dicerna sekarang dapat masuk ke pembuluh darah di dinding usus melalui baik difusi atau transpor aktif. Usus kecil adalah situs di mana sebagian besar nutrisi dari makanan tertelan diserap. Dinding bagian dalam, atau mukosa, dari usus kecil dilapisi dengan jaringan epitel kolumnar sederhana. Secara struktural, mukosa ditutupi kerutan atau lipatan yang disebut lingkaran plicae, yang dianggap fitur permanen di dinding organ. Mereka berbeda dari rugae yang dianggap tidak permanen atau sementara yang memungkinkan untuk distensi dan kontraksi.

Dari lingkaran plicae proyek potongan-potongan seperti jari mikroskopis jaringan disebut villi (bahasa Latin untuk “rambut shaggy”). Sel epitel individu juga memiliki proyeksi seperti jari yang dikenal sebagai microvilli. Fungsi sirkular plicae, villi, dan microvilli adalah untuk meningkatkan jumlah luas permukaan yang tersedia untuk penyerapan nutrisi, dan untuk membatasi hilangnya nutrisi tersebut ke fauna usus. Setiap villus memiliki jaringan kapiler dan pembuluh limfatik halus yang disebut lakte dekat dengan permukaannya.

Sel-sel epitel villi mengangkut nutrisi dari lumen usus ke kapiler ini (asam amino dan karbohidrat) dan lakteal (lipid). Zat yang diserap diangkut melalui pembuluh darah ke berbagai organ tubuh di mana mereka digunakan untuk membangun zat kompleks seperti protein yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Bahan yang tetap tercerna dan tidak diserap masuk ke usus besar. Penyerapan sebagian besar nutrisi terjadi di jejunum, dengan pengecualian sebagai berikut:

  1. Besi diserap di duodenum.
  2. Vitamin B12 dan garam empedu diserap di terminal ileum.
  3. Air diserap oleh osmosis dan lipid oleh difusi pasif di seluruh usus kecil.
  4. Natrium bikarbonat diserap oleh transpor aktif dan glukosa dan co-transport asam amino
  5. Fruktosa diserap oleh difusi difasilitasi.

Fungsi usus halus untuk penyerapan Imunologi

Usus kecil mendukung sistem kekebalan tubuh. ┬áKehadiran flora usus tampaknya berkontribusi positif terhadap sistem kekebalan tubuh inang. Peyer’s patches, terletak di dalam ileum dari usus kecil, adalah bagian penting dari sistem kekebalan lokal saluran pencernaan. Mereka adalah bagian dari sistem limfatik, dan menyediakan situs untuk antigen dari bakteri yang berpotensi berbahaya atau mikroorganisme lainnya dalam saluran pencernaan untuk diambil sampelnya, dan kemudian disajikan ke sistem kekebalan tubuh.