Klasifikasi Kingdom Animalia (hewan)

Kelompok utama hewan diklasifikasikan di bawah Kerajaan Animalia, juga dikenal sebagai Metazoa. Kerajaan ini tidak mengandung prokariota. Semua anggota kerajaan ini adalah multiseluler, eukariota. Mereka heterotrof, mereka bergantung pada organisme lain secara langsung atau tidak langsung untuk makanan. Sebagian besar hewan mencerna makanan dan mencerna di rongga internal. Sebagian besar organisme adalah motil yang berarti mereka dapat bergerak secara mandiri dan spontan.

Ada sekitar 9 hingga 10 juta spesies hewan, dan sekitar 800.000 spesies diidentifikasi. Fosil catatan binatang ditemukan di era ledakan Kambrium, sekitar 540 juta tahun yang lalu. Hewan dibagi menjadi berbagai sub-kelompok, ahli biologi telah mengidentifikasi sekitar 36 filum dalam kerajaan hewan termasuk burung, mamalia, reptil, ikan, amfibi, dll.

Definisi Kingdom Animalia

Kata ‘hewan’ berasal dari kata latin animalis yang berarti ‘bernafas’. The Kingdom Animalia dicirikan oleh organisme eukariotik dan heterotrofik. Mereka multisel dan kekurangan dinding sel. Mereka bergantung langsung atau tidak langsung dari tanaman untuk makanan mereka. Makanan dicerna dan dicerna di rongga internal mereka dan cadangan makanan disimpan sebagai glikogen atau lemak. Nutrisi bersifat holozoik, yaitu dengan menelan makanan. Hewan mengikuti pola pertumbuhan yang pasti, orang dewasa memiliki bentuk dan ukuran yang pasti. Bentuk hewan yang lebih tinggi menunjukkan mekanisme sensorik dan neuromotor yang dikembangkan dengan baik. Sebagian besar organisme mampu bergerak. Reproduksi adalah dengan kopulasi laki-laki dan perempuan yang diikuti oleh perkembangan pada tahap embrio.

Klasifikasi Kingdom Animalia

Kingdom Animalia memiliki sekitar 36 sub-divisi yang dikenal sebagai ‘filum’. Setiap filum berbagi sifat-sifat tertentu secara struktural dan fungsional yang bersama-sama memisahkannya dari filum lainnya. Di bawah ini adalah filum yang paling umum diklasifikasikan berdasarkan metodologi biologi tradisional.

Filum Porifera

Mereka adalah organisme primitif, kebanyakan dari mereka adalah spons air asin. Mereka tidak memiliki organ atau sel saraf atau sel otot. Sekitar, 8.000 spesies ada saat ini. Contoh: Sycon, Euspongia, Spongilla.

Filum Coelentrata (Cnidaria)

Kelompok ini terdiri dari jelly-fish dan hewan air bawah lainnya. Sekitar, 15.000 spesies ada saat ini. Contoh: Aurelia, Adamsia.

Filum Platyhelminthes

Kelompok ini terdiri dari cacing pipih. Mereka mendiami habitat air laut dan segar dan mereka kebanyakan adalah endoparasit yang ditemukan pada hewan. Contoh: Taenia, Fascicola.

Filum Aschelmeinthes

Ini adalah sekelompok cacing bulat, kebanyakan dari mereka adalah parasit. Filum ini terdiri dari sekitar 80.000 cacing parasit.

Filum Annelida

Mereka hadir dalam akuatik, terestrial dan hidup bebas atau parasit di alam. Filum ini terdiri dari cacing tersegmentasi. Contoh: Earthworm, Leech, dll.

Filum Arthropoda

Ini adalah filum terbesar yang terdiri dari serangga. Ada lebih dari 1 juta spesies serangga yang ada saat ini. Contoh: Belalang, Kupu-kupu, Kalajengking, Udang.

Filum Mollusca

Ini adalah filum terbesar kedua. Mereka terestrial dan akuatik. Contoh: Pila, Octopus.

Filum Echinodermata

Ini terdiri dari bintang laut dan bulu babi. Ada sekitar 6.000 spesies. Contoh: Asteria, Ophiura.

Phylum Chordata

Hewan dari filum ini memiliki fitur karakteristik dari kehadiran notochord, tali saraf berongga dorsal dan celah insang pharyngeal berpasangan. Dalam kelompok lanjut filum ini disebut vertebrata yang termasuk ikan, amfibi, reptil, burung dan mamalia.

Loading...