Jelaskan Fungsi Organel Sel hewan dan Tumbuhan

Sel-sel hewan adalah unit dasar kehidupan di organisme kerajaan Animalia. Mereka adalah sel eukariotik, yang berarti bahwa mereka memiliki inti sejati dan struktur khusus yang disebut organel yang menjalankan fungsi yang berbeda. Tanaman, jamur, dan protista semuanya memiliki sel eukariotik, sementara bakteri dan archaea memiliki sel prokariotik yang lebih sederhana. Sel-sel hewan tidak memiliki dinding sel atau kloroplas, organel yang melakukan fotosintesis.

Fungsi Sel Hewan

Sel-sel melakukan semua proses tubuh, termasuk memproduksi dan menyimpan energi, dan membuat protein, yang merupakan molekul yang memiliki peran dalam metabolisme, replikasi DNA, dan transportasi molekul lain. Sel-sel sangat khusus untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu. Sebagai contoh, jantung memiliki sel-sel otot jantung yang berdenyut bersamaan, dan sel-sel saluran pencernaan memiliki silia, proyeksi seperti jari yang meningkatkan luas permukaan untuk penyerapan nutrisi selama pencernaan. Ada lebih dari 200 jenis sel di tubuh manusia. Sel darah merah mengandung hemoglobin, molekul yang membawa oksigen, dan mereka tidak memiliki nuklei; ini adalah spesialisasi yang memungkinkan setiap sel darah merah untuk membawa sebanyak mungkin oksigen di dalamnya.

Beberapa sel membentuk jaringan, yang merupakan kelompok sel terorganisir yang menjalankan fungsi tertentu. Pada gilirannya, kelompok jaringan serupa membentuk organ tubuh, seperti otak, paru-paru, dan jantung. Organ bekerja sama dalam sistem organ, seperti sistem saraf, sistem pencernaan, dan sistem peredaran darah. Sistem organ bervariasi tergantung pada spesiesnya. Sebagai contoh, serangga memiliki sistem sirkulasi terbuka, di mana darah dipompa langsung ke dalam rongga tubuh dan mengelilingi jaringan mereka Vertebrata seperti ikan, mamalia, dan burung, di sisi lain, memiliki sistem sirkulasi tertutup; darah mereka tertutup di dalam pembuluh darah di mana ia melakukan perjalanan ke jaringan target. Sel adalah “blok bangunan” sistem organ.

Nucleus

Nukleus mengandung asam deoksiribonukleat sel (DNA), bahan genetiknya. DNA mengandung instruksi untuk membuat protein, yang mengontrol semua aktivitas tubuh. Dalam nukleus, DNA berliku dengan kuat di sekitar histon, yang merupakan protein, untuk membentuk struktur yang disebut kromosom. Inti mengatur gen mana yang diekspresikan dalam sel, yang mengontrol aktivitas sel dan berfungsi dan akan berbeda tergantung pada jenis sel. DNA terletak di wilayah nucleolus nukleus, di mana ribosom dibuat. Nukleus dikelilingi oleh selubung nuklir (juga disebut membran nuklir), yang memisahkannya dari sel lainnya.

Nucleus juga mengatur pertumbuhan dan pembagian sel. Ketika sel sedang mempersiapkan untuk membelah selama mitosis, kromosom dalam inti duplikat dan terpisah, dan dua sel anak terbentuk. Organel yang disebut centrosomes membantu mengatur DNA selama pembelahan sel. Sel biasanya memiliki satu nukleus masing-masing.

Ribosom

Ribosom adalah tempat protein disintesis. Mereka ditemukan dalam semua sel, termasuk sel-sel hewan. Dalam nukleus, urutan DNA yang mengkodekan protein tertentu disalin ke rantai messenger RNA (mRNA) gratis. Rantai mRNA bergerak menuju ribosom melalui transfer RNA (tRNA), dan urutannya digunakan untuk menentukan penempatan asam amino yang benar dalam rantai yang membentuk protein. Dalam sel hewan, ribosom dapat ditemukan secara bebas di sitoplasma sel, atau melekat pada membran retikulum endoplasma.

Retikulum endoplasma

Retikulum endoplasma (ER) adalah jaringan kantung membran yang disebut cisternae yang bercabang dari membran nuklir luar. Ini memodifikasi dan mengangkut protein yang dibuat oleh ribosom. Ada dua macam retikulum endoplasma, halus dan kasar. Rough ER memiliki ribosom. ER halus tidak memiliki ribosom yang melekat dan memiliki fungsi dalam membuat lipid dan hormon steroid serta membuang zat beracun.

Vesikel

Vesikel adalah bola kecil bilayer lipid, yang juga membentuk selaput luar sel. Mereka digunakan untuk mengangkut molekul di seluruh sel dari satu organel ke organel lain, dan juga terlibat dalam metabolisme. Vesikel khusus yang disebut lisosom mengandung enzim yang mencerna molekul besar seperti karbohidrat, lipid, dan protein menjadi molekul yang lebih kecil sehingga mereka dapat digunakan oleh sel.

Golgi Apparatus

Aparatus Golgi, juga disebut kompleks Golgi atau tubuh Golgi, juga terdiri dari cisternae, tetapi cisternae tidak saling berhubungan seperti yang ada di UGD. Aparatus Golgi menerima protein dari ER dan melipat, menyortir, dan mengemas protein-protein ini menjadi vesikula.

Mitokondria

Proses respirasi sel terjadi di mitokondria. Selama proses ini, gula dan lemak dipecah dan energi dilepaskan dalam bentuk adenosine triphosphate (ATP). ATP menggerakkan semua proses seluler, dan mitokondria menghasilkan ATP sel, sehingga mitokondria umumnya dikenal sebagai “pusat kekuatan sel”.

Cytosol

Cytosol adalah cairan yang terkandung dalam sel. Sitosol dan semua organel di dalamnya, kecuali untuk nukleus, secara kolektif disebut sebagai sitoplasma sel. Sitosol sebagian besar terbuat dari air, dan juga mengandung ion seperti kalium, protein, dan molekul kecil. PH netral, sekitar 7.

Sitoskeleton

Sitoskeleton adalah jaringan filamen dan tubulus yang ditemukan di seluruh sitoplasma sel. Ini memiliki banyak fungsi; ia memberi bentuk sel, memberikan kekuatan, menstabilkan jaringan, menjangkar organel di dalam sel, dan memiliki peran dalam pensinyalan sel. Ada tiga jenis filamen sitoskeletal: mikrofilamen, mikrotubulus, dan filamen intermediet. Mikrofilamen adalah yang terkecil, sementara mikrotubulus adalah yang terbesar.

Membran Sel

Membran sel mengelilingi seluruh sel. Sel-sel hewan hanya memiliki membran sel; mereka tidak memiliki dinding sel seperti sel tumbuhan. Membran sel adalah lapisan ganda yang terdiri dari fosfolipid. Fosfolipid adalah molekul dengan kepala kelompok fosfat yang melekat pada gliserol dan dua ekor asam lemak. Mereka secara spontan membentuk membran ganda dalam air karena sifat hidrofilik dari kepala dan sifat hidrofobik dari ekor. Selaput sel selektif permeabel, yang berarti hanya memungkinkan beberapa molekul melalui. Oksigen dan karbon dioksida melewati dengan mudah, sementara molekul yang lebih besar atau bermuatan harus melalui saluran khusus di dalam membran. Ini mempertahankan homeostasis di dalam sel.

Loading...