Fungsi Sistem Otot Manusia

Sistem otot adalah sistem organ pada hewan dan manusia yang mengizinkan makhluk tersebut bergerak. Sistem otot pada vertebrata dikontrol oleh sistem saraf, walaupun beberapa otot (seperti otot jantung) dapat bergerak secara otonom. Manusia sendiri memiliki sekitar 650 jenis otot rangka.

Jenis-jenis Otot

Otot Kerangka/Otot Lurik

Otot kerangka adalah otot yang melekat pada kerangka. Bagian tubuh kita yang berdaging merupakan otot kerangka. Otot ini disebut juga otot lurik, karena jika dilihat dari samping, serabut otot ini memperlihatkan suatu pola serat melintang atau bergaris. Irisan melintang otot ini memperlihatkan beribu-ribu serabut otot. Serabut-serabut itu tersusun dalam berkas-berkas yang sejajar, dan terikat sesamanya oleh jaringan penyambung yang dilalui oleh pembuluh darah dan saraf. Ukuran diameter otot ini 50 mikron dengan panjang 2,5 cm.

Kontraksi otot rangka cepat, kuat, dan disadari. Setiap serabut otot dibungkus oleh endomisium, kumpulan berkas-berkas serabut dibungkus oleh fasia propia/perimisium, sedangkan otot (daging) dibungkus oleh selaput fasia super fisalis/epimisium. Endomisium, perimisium, dan epimisium bergabung membentuk urat (tendon) yang melekatkan otot pada tulang.

Otot Polos

Sel otot polos memiliki bentuk memanjang dengan kedua ujungnya yang runcing dan nukleus terletak di tengah sel otot. Serat miofibril pada otot polos bersifat homogen dan lebih kecil dari serabut otot lurik. Otot polos terdapat pada dinding pembuluh darah, dinding saluran pencernaan, paru-paru, dan ovarium. Otot ini bersifat lambat bereaksi dalam menerima rangsang, tetapi tahan terhadap kelelahan, dan bekerja di bawah pengaruh saraf tak sadar.

Otot Jantung

Otot jantung dijumpai hanya pada dinding jantung. Struktur otot jantung menyerupai otot lurik, tetapi nukleus terletak di tengah sel dan memiliki percabangan. Setiap percabangan pada otot jantung terdapat jaringan pengikat yang disebut discus interkalaris. Otot jantung bekerja di bawah pengaruh saraf tidak sadar, cepat bereaksi terhadap rangsangan, dan tahan terhadap kelelahan.

Apa fungsi utama dari sistem otot?

Stabilitas

Otot tendon membentang di atas sendi dan berkontribusi terhadap stabilitas sendi. Otot tendon di sendi lutut dan sendi bahu sangat penting dalam stabilisasi.

Otot inti adalah otot-otot di perut, punggung, dan panggul, dan mereka juga menstabilkan tubuh dan membantu dalam tugas-tugas, seperti mengangkat beban.

Postur

Otot rangka membantu menjaga tubuh dalam posisi yang benar ketika seseorang duduk atau berdiri. Ini dikenal sebagai postur. Postur yang baik bergantung pada otot yang kuat dan lentur. Otot kaku, lemah, atau ketat berkontribusi pada postur tubuh yang buruk dan ketidaksejajaran tubuh. Postur tubuh jangka panjang yang buruk menyebabkan nyeri sendi dan otot di bahu, punggung, leher, dan di tempat lain.

Sirkulasi

Jantung adalah otot yang memompa darah ke seluruh tubuh. Pergerakan jantung berada di luar kendali sadar, dan ia berkontraksi secara otomatis ketika distimulasi oleh sinyal-sinyal listrik. Otot polos di arteri dan vena memainkan peran lebih lanjut dalam sirkulasi darah di sekitar tubuh. Otot-otot ini mempertahankan tekanan darah dan sirkulasi dalam hal kehilangan darah atau dehidrasi. Mereka berkembang untuk meningkatkan aliran darah selama masa latihan yang intens ketika tubuh membutuhkan lebih banyak oksigen.

Respirasi

Pernapasan melibatkan penggunaan otot diafragma. Diafragma adalah otot berbentuk kubah yang terletak di bawah paru-paru. Ketika diafragma berkontraksi, ia mendorong ke bawah, menyebabkan rongga dada bertambah besar. Paru-paru kemudian diisi dengan udara. Ketika otot diafragma rileks, ia mendorong udara keluar dari paru-paru. Ketika seseorang ingin bernapas lebih dalam, itu membutuhkan bantuan dari otot-otot lain, termasuk yang ada di perut, punggung, dan leher.

Pencernaan

Model sistem otot di latar depan dengan model anatomi manusia lainnya di latar belakang.
Sistem otot memungkinkan untuk gerakan di dalam tubuh, misalnya, selama pencernaan atau buang air kecil. Otot-otot halus di pencernaan pencernaan saluran pencernaan atau GI. Saluran GI membentang dari mulut ke anus.

Makanan bergerak melalui sistem pencernaan dengan gerakan seperti gelombang yang disebut peristaltik. Otot di dinding organ berongga berkontraksi dan rileks untuk menyebabkan gerakan ini, yang mendorong makanan melalui esofagus ke dalam perut. Otot bagian atas di perut rileks untuk memungkinkan makanan masuk, sementara otot yang lebih rendah mencampur partikel makanan dengan asam lambung dan enzim. Makanan yang dicerna bergerak dari perut ke usus oleh peristaltik. Dari sini, lebih banyak otot berkontraksi untuk mengeluarkan makanan dari tubuh sebagai tinja.

Melahirkan

Otot polos di rahim mengembang dan berkontraksi saat melahirkan. Gerakan-gerakan ini mendorong bayi melewati vagina. Juga, otot-otot dasar panggul membantu membimbing kepala bayi ke jalan lahir.

Visi

Enam otot rangka di sekitar mata mengontrol gerakannya. Otot-otot ini bekerja dengan cepat dan tepat, dan memungkinkan mata untuk:

  • menjaga citra yang stabil
  • pindai daerah sekitarnya
  • melacak objek yang bergerak

Jika seseorang mengalami kerusakan pada otot mata mereka, itu dapat merusak penglihatan mereka.

Perlindungan organ

Otot-otot di batang tubuh melindungi organ-organ internal di bagian depan, samping, dan belakang tubuh. Tulang-tulang tulang belakang dan tulang rusuk memberikan perlindungan lebih lanjut. Otot juga melindungi tulang dan organ dengan menyerap kejutan dan mengurangi gesekan pada sendi.

Pengaturan suhu

Mempertahankan suhu tubuh normal adalah fungsi penting dari sistem otot. Hampir 85 persen panas yang dihasilkan seseorang berasal dari kontraksi otot. Ketika panas tubuh turun di bawah tingkat optimal, otot rangka meningkatkan aktivitas mereka untuk membuat panas. Menggigil adalah salah satu contoh mekanisme ini. Otot di pembuluh darah juga berkontraksi untuk mempertahankan panas tubuh.

Suhu tubuh dapat dibawa kembali dalam kisaran normal melalui relaksasi otot polos di pembuluh darah. Tindakan ini meningkatkan aliran darah dan melepaskan panas berlebih melalui kulit.

Loading...