Jelaskan Pengertian dan Ciri-Ciri Amoeba

Amoeba adalah genus yang dimiliki protozoa yang merupakan eukariota uniseluler (organisme dengan organel sel membran-terikat). Amoeba namanya berasal dari kata Yunani amoibe yang berarti perubahan.

Ada banyak spesies yang paling ekstensif dipelajari adalah Amoeba proteus. Sebagian besar spesies yang sangat kecil dan tidak terlihat dengan mata telanjang. Meskipun ukurannya yang kecil, isi genom beberapa kali lebih dari genom manusia. Spesies A. dubia terdiri dari sekitar 370 miliar pasangan basa, padahal genom manusia memiliki sekitar 3 miliar pasangan basa.

Amoeba ditemukan di habitat darat serta air. Bahkan, dapat berkembang di hampir semua jenis habitat. Beberapa parasit di alam, sehingga menyebabkan kerusakan pada manusia dan hewan. Sampai saat ini, enam spesies parasit diidentifikasi yang menyebabkan ringan sampai penyakit berat pada manusia. Oleh karena itu, ini organisme eukariotik uniseluler secara luas dipelajari dalam mikrobiologi. Mari kita bahas secara singkat tentang fitur karakteristik Amoeba tersebut.

Sebuah membran sel membungkus sitoplasma sel dan organel dari Amoeba. Karena tidak ada dinding sel, struktur selular yang tidak pasti. Hal ini dapat memperlihatkan dalam bentuk apapun, berdasarkan kondisi sekitarnya. Ia memiliki pseudopodia untuk keperluan penggerak dan makan. Para pseudopods adalah perpanjangan dari sitoplasma. Amoeba menelan makanan dengan cara fagositosis, yang berarti mengelilingi bakteri atau protista kecil lainnya, dan mengeluarkan enzim pencernaan ke dalam vakuola. Pencernaan partikel makanan terjadi dalam vakuola dengan bantuan tindakan enzimatik.

Sebuah Amoeba dapat memiliki lebih dari dua inti dalam sel. Mirip dengan protozoa lain, mereproduksi secara vegetatif baik oleh mitosis atau sitokinesis. Di bawah divisi kuat dari Amoeba, porsi yang berisi inti selamat, sedangkan bagian tanpa inti mati. Ketika organisme terkena lingkungan mematikan, ternyata menjadi bentuk aktif, yang dikenal sebagai kista Amoeba. Ini terus tetap dalam bentuk kista sampai bertemu kondisi lingkungan normal.

Spesies Amoeba bergerak dan memberi makan dengan memperluas struktur sementara yang disebut pseudopodia. Ini dibentuk oleh aksi terkoordinasi mikrofilamen dalam sitoplasma seluler mendorong keluar membran plasma yang mengelilingi sel. Di Amoeba, pseudopodia adalah sekitar tubular, dan membulat di ujung (lobose). Bentuk keseluruhan sel dapat berubah dengan cepat ketika pseudopodia diperpanjang dan ditarik ke dalam sel tubuh. Amoeba dapat menghasilkan banyak pseudopodia sekaligus, terutama ketika mengambang bebas. Ketika merangkak dengan cepat di sepanjang permukaan, sel dapat mengambil bentuk monopodial, dengan pseudopod dominan tunggal yang disebarkan ke arah gerakan.

Secara historis, para peneliti telah membagi sitoplasma menjadi dua bagian, yang terdiri dari endoplasma bagian dalam granular dan lapisan luar ektoplasma yang jelas, keduanya tertutup dalam membran plasma fleksibel. Sel biasanya memiliki inti granular tunggal, mengandung sebagian besar DNA organisme. Vakuola kontraktil digunakan untuk menjaga keseimbangan osmotik dengan mengeluarkan kelebihan air dari sel (lihat Osmoregulasi).

Amoeba memperoleh makanannya dengan fagositosis, menelan organisme yang lebih kecil dan partikel bahan organik, atau dengan pinositosis, mengambil nutrisi terlarut melalui vesikula yang terbentuk di dalam membran sel. Makanan yang diselimuti oleh Amoeba disimpan di organel pencernaan yang disebut vakuola makanan.

Amoeba, seperti organisme eukariotik uniseluler lainnya, bereproduksi secara aseksual dengan mitosis dan sitokinesis. Fenomena seksual belum diamati di Amoeba, meskipun pertukaran materi genetik secara seksual diketahui terjadi pada kelompok Amoebozoan lainnya. Dalam kasus di mana organisme dibagi secara paksa, bagian yang mempertahankan nukleus akan sering bertahan hidup dan membentuk sel baru dan sitoplasma, sementara bagian lainnya mati.

Ciri-ciri Amoeba

  • Memiliki Kaki Semu (pseudopodia) sebaga alat gerak.
  • Bersel Satu
  • Hidup Bebas, di tanah atau tempat berair yang mengandung zat organiik
  • Berkembang biak dengan membelah diri (pembelahan biner).
Loading...