Pengertian Invertebrata, Karakteristik dan 8 Filum Klasifikasinya

Invertebrata atau Avertebrata adalah sebuah istilah yang diungkapkan oleh Chevalier de Lamarck untuk menunjuk hewan yang tidak memiliki tulang belakang. Invertebrata mencakup semua hewan kecuali hewan vertebrata (pisces, reptil, amfibia, aves, dan mamalia). Contoh invertebrata adalah serangga, ubur-ubur, hydra, cumi-cumi, dan cacing. Invertebrata mencakup sekitar 97 persen dari seluruh anggota kingdom Animalia.

Lamarck membagi invertebrata ke dalam dua kelompok yaitu Insecta (serangga) dan Vermes (cacing). Tapi sekarang, invertebrata diklasifikasikan ke dalam lebih dari 30 sub-fila mulai dari organisme yang simpel seperti porifera dan cacing pipih hingga organisme yang lebih kompleks seperti mollusca, echinodermata, arthropoda, dan lain-lain.

Ada 8 filum dalam klafisikasi avertebrata yaitu:

  • Annelida
  • Arthropoda
  • Coelenterata
  • Echinodermata
  • Mollusca
  • Nemathelminthes
  • Platyhelminthes
  • Porifera

Penelitian lebih lanjut dalam bidang taksonomi menunjukkan bahwa banyak hewan invertebrata yang berkerabat lebih dekat dengan vertebrata daripada dengan sesama invertebrata.

Karakteristik invertebrata

Sifat yang umum untuk semua invertebrata adalah tidak adanya kolom vertebral (tulang belakang): ini menciptakan perbedaan antara invertebrata dan vertebrata. Perbedaannya adalah hanya kenyamanan; itu tidak didasarkan pada sifat biologis yang jelas, lebih dari ciri umum memiliki sayap secara fungsional menyatukan serangga, kelelawar, dan burung, atau dari tidak memiliki sayap menyatukan kura-kura, siput dan spons. Menjadi hewan, invertebrata adalah heterotrof, dan membutuhkan rezeki dalam bentuk konsumsi organisme lain. Dengan beberapa pengecualian, seperti Porifera, invertebrata umumnya memiliki tubuh yang terdiri dari jaringan yang berbeda. Biasanya ada ruang pencernaan dengan satu atau dua bukaan ke luar.

Morfologi dan simetri invertebrata

Rencana tubuh organisme multisel paling banyak menunjukkan beberapa bentuk simetri, baik radial, bilateral, atau sferis. Namun, minoritas, tidak menunjukkan simetri. Salah satu contoh dari invertebrata asimetris termasuk semua spesies gastropoda. Ini mudah dilihat pada siput dan siput laut, yang memiliki cangkang heliks. Siput muncul secara eksternal simetris, tetapi pneumostome mereka (lubang pernapasan) terletak di sisi kanan. Gastropoda lain mengembangkan asimetri eksternal, seperti Glaucus atlanticus yang mengembangkan cerata asimetris saat dewasa. Asal usul asimetri gastropoda adalah subyek perdebatan ilmiah.

Contoh asimetri lainnya ditemukan di kepiting fiddler dan kepiting pertapa. Mereka sering memiliki satu cakar yang jauh lebih besar daripada yang lain. Jika seorang pemain laki-laki kehilangan cakar besarnya, ia akan menumbuhkan yang lain di sisi yang berlawanan setelah moulting. Hewan-hewan sessile seperti spons adalah asimetris di sepanjang koloni karang (dengan pengecualian dari polip individu yang menunjukkan simetri radial); cakar alpheidae yang tidak memiliki penjepit; dan beberapa copepoda, polyopisthocotyleans, dan monogeneans yang parasit dengan lampiran atau residensi di dalam ruang insang dari host ikan mereka).

Sistem saraf invertebrata

Neuron berbeda dalam invertebrata dari sel mamalia. Sel avertebrata terbakar sebagai respons terhadap rangsangan serupa seperti mamalia, seperti trauma jaringan, suhu tinggi, atau perubahan pH. Invertebrata pertama di mana sel neuron diidentifikasi adalah lintah obat, Hirudo medicinalis.

Belajar dan memori menggunakan nociceptors di laut kelinci, Aplysia telah dijelaskan. Neuron moluska mampu mendeteksi tekanan yang meningkat dan trauma jaringan. Neuron telah diidentifikasi dalam berbagai jenis invertebrata, termasuk annelida, moluska, nematoda, dan arthropoda.

Sistem pernapasan invertebrata

Salah satu jenis sistem respirasi invertebrata adalah sistem pernapasan terbuka yang terdiri dari spirakel, trakea, dan tracheoles yang artropoda terestrial harus mengangkut gas metabolik ke dan dari jaringan. Distribusi spirakel dapat sangat bervariasi di antara banyak ordo serangga, tetapi secara umum setiap segmen tubuh hanya dapat memiliki sepasang spirakel, yang masing-masing terhubung ke atrium dan memiliki tabung trakea yang relatif besar di belakangnya. Trakea adalah invaginasi dari eksoskeleton kutikula yang bercabang (anastomose) ke seluruh tubuh dengan diameter hanya dari beberapa mikrometer hingga 0,8 mm. Tabung terkecil, tracheoles, menembus sel dan berfungsi sebagai situs difusi untuk air, oksigen, dan karbon dioksida. Gas dapat dilakukan melalui sistem pernapasan melalui ventilasi aktif atau difusi pasif. Tidak seperti vertebrata, serangga umumnya tidak membawa oksigen dalam haemolymph mereka.

Sebuah tabung trakea mungkin mengandung lingkaran melingkar seperti kelopak taenidia dalam berbagai geometri seperti loop atau heliks. Di kepala, dada, atau perut, trakea juga dapat terhubung ke kantung udara. Banyak serangga, seperti belalang dan lebah, yang secara aktif memompa kantung udara di perut mereka, mampu mengendalikan aliran udara melalui tubuh mereka. Pada beberapa serangga air, pertukaran gas trakeae menembus dinding tubuh secara langsung, dalam bentuk insang, atau berfungsi pada dasarnya seperti biasa, melalui sebuah plastron. Perhatikan bahwa meskipun bersifat internal, trakea arthropoda terkelupas selama moulting (ecdysis).

Reproduksi invertebrata

Seperti vertebrata, kebanyakan invertebrata mereproduksi setidaknya sebagian melalui reproduksi seksual. Mereka menghasilkan sel-sel reproduksi khusus yang mengalami meiosis untuk menghasilkan spermatozoa motil yang lebih kecil atau ova non-motil yang lebih besar. Ini sekering untuk membentuk zigot, yang berkembang menjadi individu baru. Yang lain mampu reproduksi aseksual, atau kadang-kadang, kedua metode reproduksi.

Interaksi sosial invertebrata

Perilaku sosial tersebar luas di invertebrata, termasuk kecoak, rayap, kutu daun, thrips, semut, lebah, Passalidae, Acari, laba-laba, dan banyak lagi. Interaksi sosial sangat menonjol pada spesies eusosial tetapi juga berlaku untuk invertebrata lain. Serangga mengenali informasi yang dikirimkan oleh serangga lain

Loading...